November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Going green: Visi Pertamina untuk produksi hidrogen di Indonesia

Pertamina Indonesia, Chevron Amerika dan Keppel Singapura telah menandatangani perjanjian eksplorasi bersama untuk mengembangkan proyek hidrogen hijau dan amonia hijau terpilih menggunakan energi terbarukan yang terutama berlokasi di pulau Sumatra, Indonesia.

JSA ingin menilai kelayakan pembangunan fasilitas hidrogen hijau dengan kapasitas produksi minimal 40.000 ton per tahun, didukung oleh 250 hingga 400 MW energi panas bumi pada tahap awal. Fasilitas produksi hidrogen dapat memiliki kapasitas mulai dari 80.000 hingga 160.000 tpa tergantung pada ketersediaan energi panas bumi dan permintaan pasar.

Chief Executive Pertamina Power & New Renewable Energy Danif Thanusaputro mengatakan: “Pengembangan hidrogen hijau dan amonia hijau memainkan peran penting dalam peta jalan nol emisi bersih Indonesia. Dengan potensinya, kami yakin Indonesia akan memainkan peran kunci dalam produksi hidrogen hijau di Asia. Kami sangat senang dengan kolaborasi strategis ini karena kami tahu bahwa Keppel dan Chevron adalah perusahaan terkemuka dan memiliki visi yang sama dengan kami dalam transisi energi.

Sekitar 40% sumber daya panas bumi global berada di Indonesia, memberikan peluang untuk memanfaatkan energi panas bumi sebagai sumber energi yang andal dan berkelanjutan untuk menghasilkan amonia atau hidrogen hijau.

Sumber daya yang luas, potensi yang sangat besar

“Indonesia adalah negara dengan sumber daya yang besar dan potensi yang sangat besar untuk energi terbarukan dan rendah karbon. Kami senang dapat bermitra dengan Pertamina dan Chevron, pemimpin industri dalam penggunaan panas bumi dan energi terbarukan lainnya, untuk mengembangkan proyek hidrogen hijau dan amonia hijau, mendukung upaya transisi energi Indonesia, dan mendorong investasi energi hijau.” .rantai pasokan di daerah-daerah,” kata Cindy Lim, Kepala Eksekutif Infrastruktur Keppel.

READ  AUKUS dan Kunming-172: Peringatan untuk Indonesia

Menurut laporan Badan Energi Internasional, Indonesia, negara terpadat keempat di dunia, memiliki jalur yang layak untuk mencapai target nol emisi bersih pada tahun 2060. Hidrogen dan amonia diharapkan menjadi bahan bakar rendah karbon yang penting sebagai bagian dari peta ini. Amonia juga dapat digunakan untuk mengangkut hidrogen dan menggantikan bahan bakar bunker sebagai solusi rendah karbon dalam industri maritim global.

JSA bertujuan untuk melengkapi perusahaan energi nasional Indonesia Pertamina; Keppel Infrastructure mengkhususkan diri dalam pengembangan dan implementasi proyek infrastruktur energi dan lingkungan berskala besar; dan Chevron supermajor AS.

Perjanjian tersebut ditandatangani pada hari Jumat di Forum Investasi Bisnis 20 (B20) yang diadakan bersamaan dengan KTT B20 di Bali, Indonesia. B20 adalah grup keterlibatan G20 resmi yang mewakili komunitas bisnis global.