Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Permintaan pangan Indonesia diperkirakan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050, yang menawarkan lebih banyak peluang untuk impor.

Permintaan pangan Indonesia diperkirakan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050, dan impor Australia akan membantu mengisi kesenjangan tersebut.

Jared Greenville, Managing Director Biro Pertanian dan Ekonomi Sumber Daya Australia (ABARES), mengatakan potensi pertumbuhan pasar pangan Indonesia sangat besar.

“Kami memperkirakan permintaan pangan akan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050 berdasarkan pertumbuhan pesat dari permintaan negara akan pangan yang beragam dan bernilai tinggi seperti daging, susu, buah-buahan dan sayuran,” katanya.

Kebijakan perdagangan Indonesia, terutama sejak 2012, telah berkontribusi pada kemiskinan dan kelaparan banyak orang Indonesia, menurut sebuah studi baru oleh ABARES.

“Fokus historis pada swasembada memiliki biaya ekonomi dan sosial yang tinggi, terutama melalui harga pangan yang lebih tinggi,” katanya.

Menurut Bank Dunia, pembatasan COVID-19, sementara itu, telah mendorong tambahan 1,1 juta orang Indonesia ke dalam kemiskinan.

Dikatakan epidemi telah mendorong kemajuan pengurangan kemiskinan di Indonesia tiga tahun di belakang dan bahwa 27,5 juta orang Indonesia – 10 persen dari populasi – sekarang diklasifikasikan sebagai miskin.

Kursi terbalik berwarna-warni di sebuah restoran kosong di pantai di Bali.
Restoran seperti ini di Seminyak, Bali tutup selama epidemi.(Reuters: Nimas Lala)

Investasi asing dapat mengubah makanan menjadi murah

ABARES merekomendasikan agar lebih banyak investasi asing dapat menurunkan harga makanan Indonesia dan meningkatkan kualitas.

Ia juga memperkirakan bahwa ketika krisis kesehatan Indonesia mereda, kelas menengahnya yang tumbuh dan semakin urban akan mendorong pembuat kebijakan untuk mengizinkan lebih banyak makanan impor masuk ke negara ini.

Dr Greenville mengatakan produk tersebut mungkin termasuk buah-buahan Australia cuaca dingin.

“Daging merah memiliki potensi yang besar,” katanya.

Banyak sapi potong.
Kelas menengah Indonesia yang berkembang akan membantu meningkatkan permintaan daging sapi Australia.(Disediakan oleh: Carl Curtain)

Kelas menengah akan menuntut lebih banyak impor

ABARES mengatakan tiga perempat nilai pertumbuhan konsumsi pangan di Indonesia akan berasal dari barang impor pada tahun 2050.

Dr. Greenville mengakui bahwa banyak petani Australia – terutama produsen daging sapi – mungkin telah frustrasi dengan usaha yang gagal untuk menjual di pasar Indonesia.

Tapi ketekunan itu penting, katanya.

“Australia memiliki hubungan yang panjang dengan Indonesia, adalah salah satu tetangga terdekat kami … ada frustrasi dalam perdagangan, dan itu adalah lingkungan peraturan yang sangat kompleks untuk terlibat di Indonesia,” katanya.

“Tapi saya pikir cerita yang meningkat dan jangka panjang benar-benar menunjukkan nilai dari tetap berada dalam hubungan pasar yang erat.

Seorang petani menunggang kuda, difoto di bawah terik matahari, sedang menggembalakan ternaknya.
Petani Australia didesak untuk mencoba masuk ke pasar Indonesia.(Reuters: David Gray)

Peluang untuk transisi ke ekonomi yang lebih hijau

Presiden Australia Indonesia Business Council (AIBC) Jennifer Mathews menyambut baik laporan ABARES.

“Reputasi Australia sebagai pemasok terpercaya untuk makanan bersih, aman, dan berkualitas tinggi serta hubungan agribisnisnya saat ini menyediakan platform yang sangat baik untuk meningkatkan pasokan guna memenuhi permintaan agro-pangan premium di Indonesia yang terus meningkat,” katanya.

“Namun, dalam memasuki pasar Indonesia, penting bagi produsen Australia untuk meluangkan waktu untuk memahami prioritas Indonesia untuk produktivitas dan swasembada dan untuk melakukan uji tuntas dalam lingkungan kebijakan dan peraturan.”

“AIBC melihat peluang yang semakin besar bagi industri Australia untuk bermitra dengan Indonesia dalam mengubah ekonomi hijau – termasuk dekorbonisasi sektor pertanian dan penciptaan rantai pasokan yang berkelanjutan.”

“Untuk mewujudkan potensi penuh dari kemitraan ini, penting bagi Indonesia untuk terus menerapkan reformasi peraturan dan kebijakan yang relevan.”

READ  Freddie Chetty memenangkan medali perunggu ke-4 Indonesia di Paralimpiade Tokyo