Oktober 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Masa depan CPO mencapai puncak baru dalam langkah Indonesia untuk membatasi ekspor

KUALA LUMPUR (21 Januari): Kesepakatan berjangka minyak sawit mentah (CPO) di Bursa Malaysia Derivatives telah memperpanjang reli menjadi RM5.322 per ton untuk kesepakatan April.

Satya Varka, pemilik dan salah satu pendiri Palm Oil Analytics di Singapura, mengatakan harga naik menyusul komitmen pemerintah Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit.

Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Indonesia, Indrasari Visnu Vardhana, mengatakan pada hari Jumat bahwa Republik akan membatasi ekspor untuk mengekang pasokan minyak goreng domestik di dalam negeri.

Pembatasan akan berlaku selama enam bulan mulai 24 Januari, menurut laporan media.

“(Pada dasarnya) rumor pelaku pasar, kemungkinan besar proposalnya adalah 70% pasokan domestik dan 30% ekspor,” kata Satyajit kepada Bernama.

David Eng, pedagang minyak sawit, mengatakan langkah Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit akan meningkatkan permintaan CPO Malaysia karena pembeli besar terus mencari sumber alternatif.

“Produksi yang lemah, yang dapat mengurangi ukuran saham negara secara keseluruhan, akan meningkatkan sentimen pedagang tanaman emas,” tambahnya.

Pada akhirnya, kontrak berjangka CPO untuk Februari 2022 naik dari RM104 menjadi RM5.504 per ton, dari RM127 menjadi RM5.453 pada Maret 2022, RM135 pada April 2022 menjadi RM5.322 dan Mei 20236. Satu ton RM5,179.

Juni 2022 dan Juli 2022 masing-masing naik RM146 menjadi RM5,048 per ton dan RM4,915 per ton.

Total volume turun menjadi 62.507 lot dari 85.685 lot pada hari Kamis, sementara open interest terkontraksi menjadi 267.885 kontrak dari 287.510 sebelumnya.

Harga CPO fisika untuk selatan Februari naik menjadi RM5.500 dari RM5.420 per ton pada hari Kamis.