Juli 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Ukraina: AS melihat ‘kemajuan luar biasa’ dari tentara Ukraina di selatan

Perang Ukraina: AS melihat ‘kemajuan luar biasa’ dari tentara Ukraina di selatan

  • Ditulis oleh Lawrence Peter
  • berita BBC

Komentari foto tersebut,

Pasukan Ukraina di selatan (foto) menghadapi pertahanan Rusia yang tangguh

Pemerintah AS mengatakan bahwa pasukan Ukraina telah membuat “kemajuan luar biasa” dalam serangan mereka terhadap posisi Rusia yang dijaga ketat di selatan.

Juru bicara Gedung Putih John Kirby mengatakan bahwa kemajuan ini dicapai selama 72 jam terakhir di selatan Zaporizhia.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan kepada CNN bahwa pasukan Ukraina maju, tetapi ini adalah “pertempuran yang sulit.”

Rusia mengklaim telah menguasai ketinggian strategis di dekat kota Kobyansk di timur laut Ukraina.

Tak satu pun dari klaim ini yang diverifikasi secara independen.

Kirby mengatakan Kiev sendiri mengakui bahwa kemajuan di wilayah selatan – yang bertujuan membagi koridor darat Rusia ke Krimea – lebih lambat dari yang diperkirakan.

“Mereka cukup berhasil melawan lini kedua pertahanan Rusia,” tambahnya.

Awal pekan ini, tentara Ukraina mengatakan telah menguasai desa Robotyn di wilayah Zaporizhya.

Di timur laut, Rusia mengerahkan pasukannya untuk merebut kembali wilayah yang dibebaskan oleh Ukraina di sebelah timur Kharkiv.

Di selatan, Rusia diyakini telah membangun sistem parit dan terowongan yang rumit, dilindungi oleh ladang ranjau, serta posisi artileri dan apa yang disebut penghalang anti-tank beton “gigi naga”.

Kiev melancarkan serangan balik setelah memperoleh senjata yang lebih canggih dari sekutunya di Barat dan mempersiapkan batalyon penyerang.

Namun kemajuannya lambat, dan Kiev terus mendesak negara-negara NATO untuk menyerahkan tank, peralatan pembersih ranjau, dan pesawat tempur, khususnya jet tempur F-16 buatan AS.

“Saya merekomendasikan kepada semua kritikus untuk diam, datang ke Ukraina dan mencoba membebaskan satu sentimeter perseginya sendiri,” katanya dalam pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Spanyol.

Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022. Pasukan Rusia merebut Krimea dan sebagian besar wilayah Donbass di Ukraina pada tahun 2014.

Dalam beberapa pekan terakhir, Ukraina telah melancarkan serangannya sendiri ke daratan Rusia. Tiga drone Ukraina menargetkan dan menghancurkan jembatan yang menghubungkan semenanjung Krimea ke daratan Rusia pada Sabtu dini hari, kata para pejabat Rusia.

Kemenangan Rusia dalam Perang Dunia II membuktikan bahwa negara mereka tidak terkalahkan, kata Presiden Putin kepada para siswa pada hari Jumat, di awal tahun ajaran.

“Saya mengerti mengapa kita memenangkan Perang Patriotik Hebat,” katanya dalam ceramah yang bertujuan untuk mempromosikan patriotisme di sekolah. “Tidak mungkin mengalahkan negara seperti ini dengan sikap seperti ini. Kami benar-benar tak terkalahkan. Kami sama saja sekarang.”

Apa yang disebut “pembicaraan penting” Kremlin diperkenalkan di sekolah-sekolah setelah dimulainya invasi besar-besaran Rusia.

Militer Rusia juga mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka telah menempatkan sistem rudal nuklir strategis baru yang disebut Sarmat “ke dalam layanan tempur.”

Rudal jarak jauh memiliki banyak hulu ledak. Penyebarannya belum dapat dikonfirmasi secara independen.