Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Akankah Rishi Sunak membuktikan bahwa dia lebih dari sekedar pecundang?

Akankah Rishi Sunak membuktikan bahwa dia lebih dari sekedar pecundang?

  • Ditulis oleh Laura Kuenssberg
  • Pembawa acara hari Minggu bersama Laura Kuenssberg

Tepat 12 bulan lalu, Rishi Sunak bersiap menjadi pecundang.

Ledakannya yang hampir seketika itulah yang dengan cepat memberinya kesempatan untuk naik ke posisi kesepuluh.

Pak Sunak telah mencapai misi pertamanya, yaitu memberikan ketenangan setelah beberapa minggu yang gila. Namun setelah hampir setahun menjabat jabatan keduanya, memulihkan posisi Partai Konservatif di mata publik adalah hal yang sulit. Sebuah jajak pendapat minggu ini mencatat peringkat pribadi terburuknya.

Jadi, ketika musim politik baru dimulai, saya telah bertanya kepada para menteri dan senior Partai Konservatif tentang peluang agar Perdana Menteri tidak menjadi lebih dari sekadar pecundang dalam pemilihan umum tahun depan.

Dan mereka yang cukup beruntung memiliki kursi belakang dan kursi kulit di mobil kementerian semua tahu bahwa situasinya buruk. “Angkanya tidak bohong,” kata seorang menteri senior kepada saya. Menteri pemerintah lainnya berkata: “Tidak ada gunanya berpura-pura bahwa kita tidak berada di bawah tekanan. Masalah ini hanya akan bertambah buruk.”

Anggota pemerintahan lainnya menyatakan bahwa peluang untuk mengubah situasi sangat kecil: “Jalan yang ada selalu sempit, dan sekarang jalan tersebut tampak sempit hingga hampir menghilang.”

Namun politik dan suasana hati masyarakat bisa berubah dengan sangat cepat. Anggota kabinet lainnya berpendapat bahwa masih terlalu dini untuk menetapkan tanggalnya, dan “semua harapan belum hilang.”

Menteri lain percaya bahwa meskipun para pemilih tidak setuju dengan mereka, “mereka ingin terlihat berada di pihak mereka”, dengan banyak pertimbangan yang harus diambil.

“Masyarakat bosan dengan kami dan frustrasi karena ada hal-hal yang diumumkan namun tidak tersampaikan,” aku seorang menteri yang saya ajak bicara.

Pemandangan antrean di bandara, lebih banyaknya kereta api dan aksi mogok dokter, dan minggu ini anak-anak tidak dapat kembali ke sekolah karena risiko gedung runtuh, semuanya berkontribusi pada perasaan gamblang di antara banyak pemilih bahwa banyak hal di negara kita tidak berarti apa-apa. . Pekerjaan nyata.

Ketika sekolah dan orang tua berusaha mencari tahu apa yang terjadi, sebuah sumber dari Partai Buruh bercanda: “Jika kami ingin merancang narasi ‘Tories adalah sampah’, kami tidak akan mampu melakukannya dengan baik.” Latar belakang dibalik semua ini adalah inflasi telah mempersulit jutaan orang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

  • Menteri Keuangan Jeremy Hunt dan Sekretaris Pendidikan Bayangan Bridget Phillipson bergabung dengan Laura Kuenssberg, bersama dengan aktor Timothy Spall dan pemain cello Chico Kanneh-Mason.
  • Panelisnya antara lain jurnalis Piers Morgan, koki dan penyiar Hugh Fearnley-Whittingstall, dan Dame Rachel de Souza, Komisaris Anak untuk Inggris.
  • Tonton di BBC One dan BBC iPlayer mulai pukul 09:00 GMT pada hari Minggu 3 September
  • Ikuti liputan program kami secara langsung di situs BBC News mulai pukul 08:00

Berbagai upaya Downing Street untuk mengubah suasana sejauh ini tidak berhasil. Salah satu anggota pemerintah mengeluh: “Nomor 10 telah memainkan terlalu banyak kartu, dan tidak ada yang bisa mengubah keadaan.”

“Small Boat Week”, yang direncanakan oleh pemerintah untuk menyoroti upaya mengendalikan masalah ini, memperlihatkan perkembangan yang menggelikan ketika para migran diangkut keluar-masuk tongkang Baby Stockholm yang telah dibawa ke rumah mereka.

Apa yang mereka tinggalkan di lemari? Ada perubahan arah, salah satu menteri mengatakan: “Kami akan selalu berusaha menjadi lebih menarik perhatian dan penuh petualangan” setelah Sunak menjabat. Yang lain mengatakan: “Jika Anda tertinggal jauh, masuk akal untuk mengambil risiko.”

Ada beberapa penyesuaian terhadap proses di Downing Street minggu lalu (Anda dapat membacanya di sini) yang menunjukkan pengakuan bahwa segala sesuatunya tidak berjalan baik dan merupakan tanda keinginan untuk mengintensifkan proses politik.

Komentari foto tersebut,

Bisakah orang di sebelah kiri menempatkan orang di sebelah kanan “dalam situasi sulit”?

Ada peristiwa besar yang akan terjadi. Pertama Konferensi Partai Konservatif, lalu Pidato Raja – momen ketika pemerintah mengumumkan undang-undang baru yang ingin diberlakukan.

Ini mewakili dua peluang besar bagi Perdana Menteri untuk menjadi berita utama. “Ini akan menjadi kesempatan besar terakhirnya untuk menunjukkan kepada negara bahwa dia adalah orang terbaik untuk memimpin dalam beberapa tahun ke depan,” kata seorang menteri.

Ada bisik-bisik bahwa kejahatan dan kesejahteraan akan menjadi topik besar yang ingin diusung oleh Sunak. Harapkan lebih banyak penekanan untuk menyerang lawan politik mereka dengan memilih isu-isu di mana kedua partai berselisih. “Kami ingin menempatkan Partai Buruh pada posisi yang sulit,” kata salah satu sumber senior.

Apa pun pernyataan tidak jujur ​​yang muncul dari Nomor 10, lubang yang perlu digali oleh Partai Konservatif sangatlah dalam.

Dan ini bukan hanya karena kekacauan yang terjadi tahun lalu yang membuat marah sebagian besar masyarakat. Bukan hanya karena partai mana pun yang sudah lama berkuasa akan rentan terhadap pemilih yang merasa sudah muak.

Nantinya, Partai Konservatif tidak akan mendapatkan keuntungan dari runtuhnya Partai Demokrat Lib seperti yang mereka alami pada tahun 2015, dan mereka juga tidak akan memiliki kejelasan perpecahan mengenai Brexit yang membawa kemenangan telak pada tahun 2019.

Rishi Sunak tidak ingin menjadi Perdana Menteri yang memantapkan kapal namun tidak bisa menghentikannya agar tidak tenggelam secara perlahan. Pergerakannya dalam beberapa bulan ke depan bisa membuat perbedaan besar dalam hal apakah dia bisa mempertahankannya.

Lebih lanjut dari Laura Kuenssberg