September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung - The New York Times

Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung – The New York Times

diatribusikan padanya…Nicole Tong untuk The New York Times

Penemuan ratusan mayat yang terkubur di hutan dekat kota Izyum, Ukraina timur laut, minggu ini telah memberikan pencerahan baru tentang kemungkinan kejahatan perang dan memicu seruan baru agar Rusia bertanggung jawab atas segala pelanggaran yang dilakukan selama pendudukan kota itu.

Penyelidik mengatakan penemuan itu mengingatkan apa yang luas Bukti kekejaman yang dilakukan oleh tentara Rusia Di kota-kota seperti Bucha dekat Kyiv. Tetapi banyak dari mayat-mayat itu belum diidentifikasi, dan penyebab kematian, atau bahkan jumlah warga sipil dan jumlah tentara, masih belum diketahui.

Ketika pekerjaan terus menjelaskan bagaimana kematian terjadi di Isium, Anthony J. Blinken, menteri luar negeri AS, mengatakan pada hari Jumat bahwa perlu untuk mendorong akuntabilitas hukum.

Pada konferensi pers di Washington, dia berkata, “Penting bagi Ukraina untuk melakukan segala daya mereka untuk merebut kembali tanah yang direbut Rusia dalam agresi ini, dan pada saat yang sama kita semua bekerja untuk membangun bukti dan mendokumentasikan kekejaman yang dilakukan. .”

“Dalam banyak kasus, ini akan menjadi kejahatan perang,” tambahnya.

Serangan membabi buta terhadap warga sipil Ukraina telah menjadi Fitur khas dari penaklukan Rusiatermasuk serangan dahsyat di rumah sakit, tempat tinggal pribadi, dan target lainnya yang menewaskan dan melukai ribuan orang.

Setelah penarikan pasukan Rusia dari Bucha pada bulan April, tanda-tanda ditinggalkan Kekejaman ada di belakang mereka.

Penyidik ​​yang membangun kasus kejahatan perang menghadapi tantangan besar. Lebih dari enam bulan setelah perang, ada contohnya Hingga 20.000 investigasi kejahatan perang yang sedang berlangsungDengan banyaknya negara dan badan internasional yang bekerja, beban pembuktian sangat besar untuk mencapai keyakinan.

READ  Blinken soroti ketahanan pangan di pertemuan-pertemuan PBB

Dalam pidato Jumat malamnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengulangi beberapa dari apa yang ditemukan di Izyum dan mengatakan ada “bukti penyiksaan dan perlakuan yang merendahkan orang”.

“Dunia harus bereaksi terhadap semua ini,” katanya.

Pekan depan, dia akan mendapat perhatian para pemimpin dunia. Majelis Umum PBB Vote pada hari Jumat Untuk mengizinkannya menyampaikan pidato yang telah direkam sebelumnya pada Pertemuan Pemimpin Dunia di New York, kecuali dengan syarat bahwa semua pemimpin berbicara secara langsung.

Kejahatan perang adalah tindakan yang dilakukan selama konflik bersenjata yang melanggar hukum humaniter internasional yang dirancang untuk melindungi warga sipil. Aturan perang telah dikodifikasikan dalam berbagai perjanjian, termasuk Konvensi Jenewa tahun 1949 dan Konvensi Den Haag tahun 1899 dan 1907.

Yang memperumit upaya untuk mengadili para pelaku kejahatan perang potensial adalah bahwa para penyelidik bekerja saat perang masih berkecamuk. Kremlin membantah tuduhan terhadap pasukannya, Kremlin membantah tuduhan terhadap pasukannya, dan Kementerian Pertahanan Rusia Dia menggambarkan bukti grafis dari kekejaman sebagai “palsu”.

Di Den Haag pada bulan Juli, perwakilan dari 45 negara, termasuk Amerika Serikat dan negara-negara Uni Eropa, mendengar kesaksian tentang kekejaman dan Dia menjanjikan sekitar $20 juta Untuk membantu Pengadilan Kriminal Internasional dan Penuntut Ukraina dan upaya Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Para ahli mengatakan Pengadilan Kriminal Internasional, yang didirikan pada tahun 1998 untuk menangani kasus-kasus kekejaman massal, bisa menjadi cara penting untuk meminta pertanggungjawaban Rusia, meskipun ada rintangan. Baik Rusia maupun Ukraina tidak termasuk di antara 123 negara anggota pengadilan, tetapi Ukraina memberikan yurisdiksi pengadilan untuk mempertimbangkan kejahatan yang dilakukan di wilayahnya.

Potensi kejahatan perang diselidiki karena setiap kegiatan kriminal yang dicurigai akan melalui wawancara saksi, meninjau foto dan video, dan mengumpulkan bukti forensik, termasuk melalui analisis balistik, otopsi dan tes DNA. Penuntut harus membuktikan tanpa keraguan bahwa orang melakukan kejahatan dengan sengaja.

READ  Italia Mario Draghi mengunjungi Aljazair sebagai negaranya bertujuan untuk menjauh dari gas alam Rusia

Lebih sulit untuk membuktikan sejauh mana kepala negara mengetahui atau bertanggung jawab langsung atas apa yang terjadi di bawah kepemimpinannya. Sejarah kasus kejahatan perang menunjukkan bahwa jaksa menghadapi tantangan berat untuk meminta pertanggungjawaban Presiden Rusia Vladimir Putin.

Tiga dari pengadilan yang paling menonjol dalam sejarah – melawan Slobodan Milosevic dari Yugoslavia, Charles Taylor dari Liberia dan Saddam Hussein di Irak – diajukan terhadap para pemimpin yang telah jatuh dari kekuasaan. Tidak ada presiden saat ini yang diserahkan ke pengadilan internasional.