Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung - The New York Times

Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung – The New York Times

diatribusikan padanya…Ivor Prickett untuk The New York Times
diatribusikan padanya…Ivor Prickett untuk The New York Times
diatribusikan padanya…Ivor Prickett untuk The New York Times

PROVINSI DONETSK, Ukraina – Setelah mengejar mundur pasukan Rusia melalui hamparan perbukitan dan hutan selama sebulan, pasukan Ukraina di wilayah Donbass timur telah melambat hingga hampir terhenti. Dan dalam beberapa hari terakhir, bala bantuan Rusia bergegas ke garis depan, mencoba meluncurkan serangan balik untuk mematahkan momentum Ukraina.

Moskow berperang di dua front, satu di medan perang, di mana ia telah mengalami kerugian terus-menerus, termasuk di wilayah Donbass, pusat utama pasukan penyerangnya sejak April.

Di sisi lain, Rusia telah meningkatkan serangannya dengan senjata jarak jauh terhadap sasaran sipil di seluruh Ukraina – termasuk serangan pesawat tak berawak jarak jauh di Kyiv, ibu kota, yang menewaskan sedikitnya empat orang pada Senin.

Sementara itu, kampanye militer di timur menjadi pertempuran pengeboman, penentuan posisi, dan pengawasan saat pasukan Rusia dan Ukraina menyamakan kedudukan hanya beberapa ratus meter jauhnya.

Di sebuah desa dekat garis depan pada hari Minggu, rentetan mortir terus menerus menghujani sebuah pos terdepan Ukraina sementara sebuah radio terdengar di sebuah peternakan kecil, memohon bantuan untuk menemukan dari mana Rusia menembak.

“Ayo mulai bekerja,” kata salah satu tentara Ukraina, mengambil sebuah pesawat tak berawak kecil dan keluar dari pintu dekat perbatasan antara provinsi Donetsk dan Luhansk, yang bersama-sama membentuk wilayah Donbass.

READ  Kepulauan Solomon tidak akan mengizinkan pangkalan militer China, menurut Kantor Perdana Menteri

Dia adalah bagian dari tim pengintai drone dari Batalyon 1 Dnipro Garda Nasional yang beroperasi di dekat garis depan, bersembunyi dari pengeboman saat mengirim drone untuk mencari berbagai target Rusia, dari tank hingga tim mortir yang sulit ditangkap.

Pasukan Rusia maju perlahan sampai tentara Ukraina melancarkan serangan balik yang sukses pada awal September, menguasai sebagian besar wilayah timur laut Ukraina, merebut kembali kota-kota strategis Donetsk dan mengancam kendali Rusia atas Luhansk.

Pihak Rusia berusaha mempertahankan pusat transportasi penting Svatov dan Kremena. Jika Ukraina berhasil merebut kembali kedua kota ini, itu mungkin akan mematahkan cengkeraman Moskow di sebagian besar provinsi Luhansk.

Tetapi tampaknya pasukan Rusia telah berkumpul kembali setelah penerbangan sembrono mereka bulan lalu. Mereka memiliki tank, artileri dan mortir dan memegang posisi di dataran tinggi melintasi lembah. Orang-orang Dnipro 1 juga mengatakan bahwa ada tanda-tanda tentara Rusia yang baru dimobilisasi di darat.

diatribusikan padanya…Ivor Prickett untuk The New York Times

Desa-desa yang sekarang berada di belakang garis depan Ukraina hampir kosong; Tank dan truk militer dibakar di jalan dan di hutan pinus.

Svetlana, yang duduk di dekat jalan pada Minggu sore menjual jamur yang dikumpulkan dari hutan di belakang rumahnya, mengatakan dia kembali ke rumah segera setelah pasukan Ukraina merebut kembali desanya. Dia menganggur dan merasa sulit untuk bertahan hidup sebagai pengungsi. “Selama dua minggu sekarang, kami merasa sedikit lega,” katanya.

Di dekat garis depan, lubang mortir baru menembus jalan.

READ  Pejabat tinggi UE telah berjanji untuk melakukan 'uji tekanan' jaringan pipa setelah kebocoran

Keyakinan tim survei Ukraina telah didorong oleh keberhasilan baru-baru ini. Lima hari sebelumnya, Rusia menyerang dengan kekuatan besar yang terdiri dari 50 hingga 60 orang, tetapi berhasil dipukul mundur, kata salah satu perwira, Filin, yang memberikan nama sandinya hanya sesuai dengan protokol militer. Filin, 32, mengatakan mereka mencoba lagi keesokan harinya dengan kekuatan yang lebih kecil tetapi didorong kembali.

Kemudian tim Dnipro 1 melakukan serangan dadakan, melemparkan granat dari drone komersial kecil ke kendaraan lapis baja Rusia tempat sekelompok tentara berkumpul. Keesokan harinya mereka memantau daerah itu dan melihat seorang pria mati di tanah tempat granat itu jatuh, tampaknya ditinggalkan oleh rekan-rekannya.

“Kemudian mereka menghentikan serangan,” kata anggota tim lain yang menggunakan nama sandi Conn. “Mereka tidak suka suara drone.”

Para prajurit mengatakan Rusia melanjutkan pemboman artileri dan mortir mereka yang konstan tetapi tidak berusaha untuk maju lagi.

Mereka mengatakan bahwa beberapa tentara Rusia tampaknya kurang terlatih dan tidak berpengalaman. Tetapi yang lain adalah operator yang terampil: Mereka memiliki jammer yang mengganggu drone dan dapat mengarahkan tank mereka untuk menghindari serangan Ukraina — bersembunyi di hutan dan melompat ke dalam api sebelum menghilang dengan cepat, menurut pemimpin tim pengintaian yang didukung Android.

Namun, setelah sebulan melompat, Ukraina mengatakan mereka yakin mereka akan terus maju.

“Bagi kami, setiap meter tanah yang dipulihkan, itu memberi kami kekuatan,” kata Duke, pemimpin perusahaan tim.