November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Australia mencabut pengakuannya atas Yerusalem Barat sebagai ibu kota Israel |  Berita konflik Israel-Palestina

Australia mencabut pengakuannya atas Yerusalem Barat sebagai ibu kota Israel | Berita konflik Israel-Palestina

Menteri Luar Negeri Penny Wong mengatakan pemerintah “menyesali” keputusan pemerintahan sebelumnya dan menegaskan komitmennya pada solusi dua negara.

Australia mengatakan tidak akan lagi mengakui Yerusalem Barat sebagai ibu kota Israel, membalikkan keputusan yang dibuat oleh pemerintah mantan Perdana Menteri Scott Morrison pada 2018.

“Hari ini pemerintah menegaskan kembali posisi lama Australia bahwa Yerusalem adalah masalah status akhir yang harus diselesaikan sebagai bagian dari negosiasi damai antara Israel dan rakyat Palestina,” kata Menteri Luar Negeri Penny Wong dalam sebuah pernyataan.

“Ini mencerminkan pengakuan pemerintah Morrison atas Yerusalem Barat sebagai ibu kota Israel.”

Wong menekankan bahwa kedutaan besar Australia akan tetap berada di Tel Aviv dan Canberra berkomitmen untuk solusi dua negara “di mana Israel dan negara Palestina masa depan hidup berdampingan, dalam perdamaian dan keamanan, dalam perbatasan yang diakui secara internasional.”

“Kami tidak akan mendukung pendekatan yang merusak kemungkinan ini,” tambahnya.

kondisi Yerusalem Ini adalah salah satu poin terbesar dalam upaya untuk mencapai kesepakatan damai antara Israel dan Palestina.

Israel menganggap seluruh kota, termasuk sektor timur yang dicaploknya setelah perang 1967, sebagai ibu kotanya, sementara para pejabat Palestina, dengan dukungan internasional yang luas, ingin Yerusalem Timur yang diduduki sebagai ibu kota negara masa depan yang mereka harap akan didirikan di Barat yang diduduki. Bank dan Jalur Gaza.

Morrison mengumumkan bahwa pemerintah konservatifnya akan mengakui Yerusalem Barat sebagai ibu kota Israel setelah Amerika Serikat membalikkan kebijakan selama beberapa dekade dengan mengakui kota itu dan memindahkan kedutaan Amerika di sana dari Tel Aviv.

Keputusan Australia dikritik secara luas oleh kelompok-kelompok pro-Palestina serta oleh Partai Buruh, yang pada saat itu menentang dan berjanji untuk membatalkan langkah tersebut jika terpilih.

READ  Parlemen Rusia memulai proses ratifikasi untuk pencaplokan saat Moskow berjuang untuk menentukan perbatasan

“Saya menyesal bahwa keputusan Mr Morrison untuk terlibat dalam politik telah mengubah posisi Australia,” kata Wong.

Dia menambahkan bahwa pemerintah Anthony Albanese akan berkomitmen kembali Australia untuk upaya internasional untuk “solusi dua negara yang adil dan abadi”.

Pernyataan itu mengatakan Australia “akan selalu menjadi teman kuat Israel” dan bahwa perwakilannya “juga pendukung tak tergoyahkan rakyat Palestina”.

Perubahan potensial pertama kali dilaporkan oleh surat kabar yang berbasis di London The Guardian pada hari Senin setelah mencatat penghapusan hukuman yang mengacu pada Yerusalem Barat dan rencana relokasi kedutaan Australia.