Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Angkatan Darat AS memasuki fase baru dalam operasi bantuan Gaza

Angkatan Darat AS memasuki fase baru dalam operasi bantuan Gaza

Amerika Serikat memiliki sejarah menggunakan militernya untuk mengirimkan makanan, air, dan bantuan kemanusiaan lainnya kepada warga sipil selama perang atau bencana alam. Dinding Pentagon dihiasi dengan foto-foto operasi serupa di Haiti, Liberia, Indonesia, dan banyak negara lainnya.

Namun jarang sekali Amerika Serikat mencoba memberikan layanan seperti itu kepada orang-orang yang dibom, dengan dukungan diam-diam dari Amerika.

Keputusan Presiden Biden untuk memerintahkan militer AS membangun dermaga terapung di lepas pantai Jalur Gaza yang memungkinkan pengiriman bantuan melalui laut menempatkan anggota militer AS pada fase baru dalam sejarah bantuan kemanusiaan. Tentara yang sama yang mengirimkan senjata dan bom yang digunakan Israel di Gaza kini mengirimkan makanan dan air ke daerah yang terkepung.

Gagasan mengenai dermaga terapung muncul seminggu setelah Biden mengizinkan pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza, yang dikritik oleh para ahli bantuan karena dianggap tidak cukup. Para ahli bantuan mengatakan bahkan dermaga terapung saja tidak akan cukup meringankan penderitaan di wilayah tersebut, di mana penduduknya berada di ambang kelaparan.

Namun, kata pejabat senior Biden, Amerika Serikat akan terus memasok amunisi yang digunakan Israel di Gaza, sambil mencoba mengirimkan bantuan kemanusiaan kepada warga Palestina yang dibom di sana.

Jadi Pentagon melakukan keduanya.

Selama beberapa dekade, Korps Insinyur Angkatan Darat, dengan menggunakan insinyur tempur, telah membangun dermaga terapung bagi pasukan untuk menyeberangi sungai, membongkar perbekalan, dan melakukan operasi militer lainnya. Mayor Jenderal Patrick S. berkata: Ryder, juru bicara Pentagon, mengatakan pada hari Jumat bahwa Brigade Transportasi (Ekspedisi) ke-7 Angkatan Darat, dari Pangkalan Gabungan Langley-Eustis, dekat Norfolk, Virginia, akan menjadi salah satu unit militer utama yang terlibat dalam operasi tersebut. Pembangunan dermaga apung untuk Gaza.

Jenderal Ryder mengatakan dermaga itu akan dibangun dan dirakit di samping kapal tentara di lepas pantai Gaza. Pejabat Kementerian Pertahanan mengatakan bahwa kapal tersebut memerlukan penjagaan bersenjata, terutama karena letaknya di pesisir pantai, dan menambahkan bahwa mereka sedang berupaya untuk memastikan perlindungannya.

READ  Letusan Gunung Etna telah menyebabkan penutupan Bandara Catania dan pembatalan puluhan penerbangan

Biasanya dalam operasi ini, sebuah kapal besar dipasang di lepas pantai di lokasi yang diinginkan, dan “fasilitas bongkar muat” – sebuah dermaga apung besar – dipasang di sebelah kapal untuk melayani kapal tersebut, kata seorang pejabat Angkatan Darat A.S. Sebagai tempat penampungan. Barang-barang yang didorong atau ditempatkan di dermaga dimuat ke kapal laut yang lebih kecil dan diangkut menuju dermaga atau jembatan sementara yang ditambatkan di pantai.

Jembatan sementara dua jalur sepanjang 1.800 kaki ini dibangun oleh para insinyur Angkatan Darat, dikelilingi oleh kapal tunda dan didorong, atau “ditusuk”, ke pantai. Kargo di kapal angkatan laut kecil kemudian dapat diangkut ke jembatan dan ke pantai.

Jenderal Ryder bersikeras pada hari Jumat bahwa militer dapat membangun jembatan dan menancapkannya ke pantai tanpa memasang sepatu bot – atau sirip – Amerika di tanah di Gaza. Dia mengatakan akan memakan waktu hingga 60 hari dan sekitar 1.000 tentara AS untuk memindahkan kapal tersebut dari Pantai Timur dan membangun dermaga serta jembatan.

Seorang pejabat Kementerian Pertahanan mengatakan, setelah kapal mencapai pantai, dibutuhkan waktu tujuh hingga 10 hari untuk merakit dermaga dan jembatan apung.

Dia menambahkan: “Ini adalah bagian dari dorongan penuh Amerika Serikat untuk tidak hanya fokus pada upaya membuka dan memperluas jalan di seluruh wilayah, yang tentu saja merupakan cara ideal untuk mengirimkan bantuan ke Gaza, tetapi juga dengan melakukan pengiriman udara. ” kata Ryder.

Dia mengatakan bahwa dermaga apung akan memungkinkan pengiriman “lebih dari dua juta makanan per hari.” Populasi Jalur Gaza sekitar 2,3 juta orang.

Jenderal Ryder mengakui bahwa pengiriman bantuan melalui udara dan dermaga terapung tidak akan seefektif pengiriman bantuan melalui darat, yang telah dicegah oleh Israel. “Kami ingin melihat peningkatan signifikan dalam jumlah bantuan yang disalurkan ke wilayah tersebut,” kata Jenderal Ryder. “Kami menyadari ini adalah cara yang paling memungkinkan untuk menyalurkan bantuan.”

READ  Eropa meningkatkan dukungan untuk Ukraina saat Rusia menekan serangan

Namun dia menambahkan: “Kami tidak akan menunggu.”

Para pejabat mengatakan bahwa Amerika Serikat akan bekerja sama dengan mitra regional dan sekutu Eropa untuk membangun, membiayai dan memelihara koridor tersebut, mengingat bahwa gagasan proyek tersebut berasal dari Siprus.

Pada hari Kamis, Sigrid Kaag, Koordinator Kemanusiaan dan Rekonstruksi PBB di Gaza, menyambut baik pengumuman Biden. Namun dia menambahkan dalam percakapannya dengan wartawan setelah pengarahannya kepada Dewan Keamanan: “Pada saat yang sama, saya hanya bisa mengulangi: udara dan laut bukanlah pengganti daratan, dan tidak ada yang mengatakan sebaliknya.”

Upaya kemanusiaan Biden di Gaza sejauh ini “mungkin membuat sebagian orang di Amerika merasa lega,” kata Robert Ford, mantan duta besar AS untuk Suriah, dalam sebuah wawancara. Namun dia menambahkan: “Ini seperti memberi plester kecil pada luka yang sangat besar.”

Para pejabat mengatakan bantuan kemanusiaan kemungkinan akan dikumpulkan di Larnaca, Siprus, sekitar 210 mil laut dari Gaza. Hal ini akan memungkinkan pejabat Israel untuk memeriksa pengiriman terlebih dahulu.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa meskipun pelabuhan sementara tersebut pada awalnya akan dikelola oleh militer, Washington yakin pelabuhan tersebut pada akhirnya akan dioperasikan secara komersial.

Para pejabat tidak merinci bagaimana bantuan yang dikirim melalui laut akan diangkut dari pantai ke Gaza. Namun bantuan tersebut sebagian akan disalurkan oleh chef asal Spanyol tersebut Jose Andrespendiri organisasi nirlaba World Central Kitchen, yang telah menyediakan lebih dari 32 juta makanan di Gaza.

Dua diplomat yang mengetahui rencana tersebut mengatakan bahwa pelabuhan tersebut akan dibangun di pantai Gaza, sedikit di utara penyeberangan Wadi Gaza, di mana pasukan Israel telah mendirikan pos pemeriksaan utama.

READ  Korban selamat dari kecelakaan hutan Amazon pulih sementara tentara mencari anjing penyelamat yang hilang

Namun permasalahan utama masih belum terselesaikan. Para pejabat bantuan mengatakan mengirimkan bantuan dengan truk jauh lebih efisien dan lebih murah dibandingkan mengangkutnya ke warga Gaza dengan perahu. Namun truk masih tidak dapat mengirimkan barang di tengah pemboman Israel dan pertempuran darat yang intens di Gaza selatan.

Memberikan bantuan melalui laut mungkin tidak dapat mencegah kekacauan yang menyertai pengiriman bantuan.

Pejabat kesehatan di sana mengatakan lebih dari 100 orang tewas di Gaza bulan lalu ketika warga sipil yang kelaparan bergegas masuk ke dalam konvoi truk bantuan, yang memicu terjadinya desak-desakan dan mendorong tentara Israel untuk menembak ke arah kerumunan.

Militer Amerika telah mengirimkan bantuan melalui udara ke Timur Tengah dan Asia Selatan selama konflik-konflik sebelumnya, bahkan selama perang yang melibatkan Amerika Serikat secara langsung.

Pada tahun 2014, Presiden Barack Obama memerintahkan pesawat militer untuk menjatuhkan makanan dan air kepada puluhan ribu warga Yazidi yang terjebak di pegunungan tandus di barat laut Irak. Kaum Yazidi, yang berasal dari etnis dan agama minoritas, melarikan diri dari militan yang mengancam akan melakukan genosida.

Pada tahun 2001, Presiden George W. Bush memerintahkan pasukan Inggris dan Amerika yang menyerang Taliban di Afghanistan untuk menjatuhkan jatah harian dari udara kepada warga sipil yang terjebak di daerah-daerah terpencil di negara itu.