Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Keajaiban Modi: Mengapa jajak pendapat di India memperkirakan rekor kemenangan BJP |  Berita pemilu India 2024

Keajaiban Modi: Mengapa jajak pendapat di India memperkirakan rekor kemenangan BJP | Berita pemilu India 2024

New Delhi, India – Perdana Menteri India Narendra Modi, 73 tahun, sedang bersiap untuk masa jabatan ketiga yang jarang terjadi dan kemungkinan akan dipilih kembali oleh mayoritas suara, sehingga mengalahkan koalisi oposisi dalam pemungutan suara demokratis terbesar di dunia, menurut jajak pendapat pada Sabtu malam.

Jika hasil resmi yang diumumkan pada hari Selasa, 4 Juni, mendukung pemilu ini, maka Partai Bharatiya Janata (BJP) yang dipimpin Modi tidak hanya akan mampu bertahan dari melebarnya kesenjangan, tingginya angka pengangguran, dan kenaikan harga-harga barang, namun juga akan memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan pemilu sebelumnya pada tahun 2019. Belum pernah terjadi sebelumnya setiap Perdana Menteri di India merdeka memenangkan tiga pemilu Lok Sabha berturut-turut dengan jumlah yang lebih baik setiap kali.

Setidaknya tujuh jajak pendapat yang diterbitkan oleh organisasi media India memperkirakan bahwa Partai Bharatiya Janata dan sekutunya akan memenangkan antara 350 dan 380 kursi dari 543 kursi di Lok Sabha, majelis rendah Parlemen India.

Aliansi Oposisi India – sebuah kelompok yang terdiri dari lebih dari dua lusin kelompok politik yang berharap untuk menyingkirkan pemerintahan mayoritas Hindu BJP – menolak untuk mempertahankan kepercayaan yang teguh terhadap kemampuannya untuk mendapatkan mayoritas pada hari penghitungan suara, dan menolak untuk mempertimbangkan exit poll.

Exit poll (jajak pendapat) di India mempunyai catatan yang tidak merata, dan survei-survei sebelumnya telah meremehkan dan melebih-lebihkan jumlah partai yang ada. Namun, sebagian besar dari mereka telah memprediksi dengan tepat tren yang lebih besar dalam dua dekade terakhir, dengan beberapa pengecualian. Hampir satu miliar warga India terdaftar untuk memberikan suara mereka dalam pemilu tujuh tahap yang berlangsung selama enam minggu dan berakhir pada Sabtu malam.

“Modi sangat populer. Segala sesuatu tentang kampanye BJP adalah tentang Modi karena suatu alasan,” kata Nilanjan Sircar, peneliti senior di Pusat Penelitian Kebijakan yang berbasis di New Delhi tidak puas dengan pemerintah, “Tetapi mewujudkan hal tersebut menjadi sebuah kursi selalu merupakan sebuah perjuangan.”

READ  Rusia semakin mengandalkan rudal dan artileri untuk menekan Ukraina

BJP memperluas wilayahnya ke wilayah-wilayah baru

Meskipun oposisi Blok India diperkirakan akan memiliki kinerja yang baik di negara bagian selatan negara tersebut, sebagian besar jajak pendapat menunjukkan bahwa Partai Bharatiya Janata juga dapat mencapai terobosan luar biasa di sana.

Setelah meninggalkan tempat pemungutan suara, banyak jajak pendapat memperkirakan Partai Bharatiya Janata akan memenangkan 2-3 kursi di Kerala, benteng terakhir sayap kiri India, yang belum pernah dimenangkan oleh partai Modi. Sementara BJP mungkin memenangkan 1 hingga 3 kursi di Tamil Nadu, yang mendapat hasil kosong pada pemilu lalu. Kemenangan ini, jika tercapai, dapat memberi BJP pijakan di kubu oposisi yang telah mereka geluti selama beberapa dekade.

BJP dan sekutunya juga diperkirakan akan mempertahankan kursi mereka di Karnataka: BJP memenangkan 25 dari 28 kursi di negara bagian tersebut pada tahun 2019. BJP bisa menjadi pemenang terbesar di Telangana. Hasil ini merupakan kemunduran besar bagi oposisi Partai Kongres, yang memimpin Aliansi Seluruh India dan memenangkan pemilihan legislatif tingkat negara bagian – mengalahkan Partai Bharatiya Janata – di Karnataka dan Telangana tahun lalu.

“Perolehan di wilayah selatan sungguh mengejutkan. Harapannya adalah perolehan besar-besaran,” kata Asim Ali, seorang komentator politik. “Bahkan jika BJP tidak memperoleh banyak kursi [as predicted in the exit polls]peningkatan perolehan suara mereka merupakan perubahan besar.

Sementara itu, BJP diperkirakan akan menguasai negara-negara kubunya, termasuk Gujarat, Madhya Pradesh, Chhattisgarh, Delhi, Uttarakhand dan Himachal Pradesh.

Aliansi oposisi diperkirakan akan memperoleh sedikit keuntungan di negara bagian Bihar dan Rajasthan, dua negara bagian yang hampir dikalahkan oleh BJP dalam pemilu baru-baru ini, dan di negara bagian Haryana dan Punjab di bagian utara.

Sudha Joshi, seorang pemilih berusia 76 tahun dari Chittorgarh di Rajasthan, tidak mengalihkan pandangannya dari ponsel pintarnya ketika pembawa berita saling berteriak tentang “mandat gemilang” Modi pada Sabtu malam. Dia mendapatkan ponsel pintar tersebut tahun lalu di bawah program kesejahteraan yang dijalankan oleh pemerintahan Kongres di negara bagian tersebut.

READ  Protes meletus di Xinjiang dan Beijing setelah kebakaran mematikan

Desember lalu, Rajasthan mengeluarkan suara dari Kongres dan mengembalikan Partai Bharatiya Janata ke kekuasaan di negara bagian tersebut.

Loyalitas politik Joshi juga berubah. Dia mengatakan Joshi, yang lahir pada tahun 1947, ketika India merdeka, tidak pernah melewatkan kesempatan untuk memilih. Joshi, seorang pemilih tradisional di Kongres, mengatakan dia telah putus asa pada keluarga Nehru-Gandhi yang mendominasi partai tersebut, dan malah datang menemui pemimpin Modi.

“Pada tahun 2014, ketika Modi mencalonkan diri untuk pertama kalinya, saya melihat seorang pemimpin yang akan membawa India mencapai tingkat internasional,” katanya, gembira dengan hasil jajak pendapat tersebut. Kami puas dengan pemerintahannya karena dia adalah orang yang religius seperti kami dan seorang patriot sejati.”

Para analis mengatakan pandangannya mencerminkan sentimen yang lebih luas.

“Sebagian besar masyarakat, dengan orang seperti Modi di puncak – seseorang yang ‘Anda dapat percaya’ – hanya dapat membayangkan dia sebagai pemimpin saat ini,” kata Sircar, dari Partai Kongres untuk Republik. “Kesuksesan BJP berkat popularitas Modi.”

Zafar Islam, juru bicara nasional BJP, mengatakan jajak pendapat mencerminkan bahwa para pemilih “menghargai model pemerintahan BJP, skema kesejahteraan dan visi Perdana Menteri Modi.”

“Kemudahan hidup masyarakat telah meningkat di bawah kepemimpinan Modi dan itulah sebabnya kami menantikan keputusan bersejarah ini,” katanya kepada Al Jazeera.

Lima tahun lagi dominasi BJP?

Kampanye terpilihnya kembali Modi dibumbui dengan rasa takut, dimana dia dan BJP terus-menerus menampilkan perdana menteri tersebut sebagai penyelamat bagi populasi Hindu yang lebih besar melawan konspirasi oposisi yang memihak umat Islam, yang ia sebut sebagai “penyusup” dan “mereka yang memiliki pengaruh buruk”. lebih banyak anak” pada rapat umum kampanye. Pemilu.

India, dengan perkiraan populasi 200 juta jiwa, merupakan rumah bagi komunitas Muslim terbesar ketiga di dunia setelah Indonesia dan Pakistan.

READ  Sepeda motor berkeliaran di ibukota Kanada di bawah pengawasan polisi

Sementara itu, pihak oposisi berusaha menyudutkan Modi dalam isu keadilan sosial dan kesetaraan. Topik ini menyentuh hati Vikrant Singh, seorang mahasiswa ilmu politik berusia 21 tahun.

Dia mengatakan Singh melakukan perjalanan lebih dari 160 kilometer (100 mil) untuk kembali ke rumahnya di Pratapgarh, Uttar Pradesh, untuk memberikan suara menentang BJP. Dia berkata: “Universitas negeri menjadi mahal, dan pengangguran terus meningkat.” “Saya akan segera lulus dari sekolah pascasarjana dan saya tidak memiliki peluang kerja apa pun yang dapat diharapkan.”

Dia adalah pemilih pemula, dan bagi orang India seusianya, pemerintahan Kongres sebelumnya – partai tersebut terakhir berkuasa antara tahun 2004 dan 2014 – kini tinggal kenangan. Dia mengatakan masa depan tidak terlihat cerah.

“Fokus utama BJP adalah memenangkan pemilu, bukan pemerintahan,” katanya. “Mereka mencari hegemoni budaya dan memikat pikiran generasi muda dengan mengendalikan sarana informasi.”

Di Uttar Pradesh, negara bagian terbesar di India, Partai Bharatiya Janata diperkirakan akan memenangkan lebih dari 65 kursi dari 80 kursi yang dimiliki sekutunya, naik dari 62 kursi pada pemilu lalu. Setelah hasil jajak pendapat dipublikasikan, Modi mengatakan bahwa aliansi oposisi “gagal mencapai kesepakatan dengan para pemilih.”

“Melalui kampanye ini, mereka mengkonsolidasikan keahlian mereka pada satu hal saja, yaitu penolakan terhadap Modi. Rakyat telah menolak kebijakan-kebijakan reaksioner tersebut.”

Jika hasil pemilu mendukung jajak pendapat tersebut, Sircar mencatat bahwa India menantikan lima tahun lagi “di bawah koalisi sentral Modi dan Amit Shah,” mengacu pada menteri dalam negeri negara itu, yang sebagian besar dipandang sebagai wakil perdana menteri.

“BJP hanya mengetahui cara kerjanya: pemerintahan yang kekuasaannya sepenuhnya terkonsentrasi di kalangan atas.”