Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Peradaban Maya: Arkeolog menemukan kota kuno di hutan

Peradaban Maya: Arkeolog menemukan kota kuno di hutan

  • Ditulis oleh Vanessa Buschloter
  • berita BBC

sumber gambar, Evan Sprajk / Ina

keterangan foto,

Arkeolog telah mengidentifikasi sejumlah bangunan termasuk yang satu ini dengan tangga batu

Arkeolog di Meksiko telah menemukan sisa-sisa kota Maya kuno jauh di dalam hutan Semenanjung Yucatan.

Para ahli telah menemukan banyak bangunan mirip piramida dengan tinggi lebih dari 15 meter (50 kaki).

Tembikar yang ditemukan di situs tersebut tampaknya mengindikasikan bahwa situs tersebut dihuni antara tahun 600 dan 800 M, periode yang dikenal sebagai Zaman Klasik Akhir.

Arkeolog menyebut situs itu Ocomtún (nama Maya untuk pilar batu).

sumber gambar, Evan Sprajk / Ina

keterangan foto,

Banyaknya kolom batu mengilhami nama yang diberikan para peneliti ke kota tersebut

Dianggap sebagai salah satu peradaban terbesar di Belahan Bumi Barat, peradaban Maya terkenal dengan kuil piramida dan bangunan batunya yang megah di daerah yang sekarang menjadi Meksiko selatan, Guatemala, dan Belize.

Peninggalan terakhir ini ditemukan di cagar ekologis di negara bagian Campeche, area dengan vegetasi yang begitu padat sehingga hanya sedikit dieksplorasi.

Institut Sejarah dan Sejarah Nasional Meksiko (INAH) mengatakan penemuannya adalah hasil kerja lapangan yang bertujuan untuk mendokumentasikan arkeologi dataran rendah Maya tengah, hutan tak berpenghuni seluas 3.000 kilometer persegi.

INAH mengatakan pemindaian laser udara yang dilakukan oleh University of Houston membantu tim peneliti menemukan “banyak konsentrasi struktur pra-Hispanik.”

Ivan Sprajc, ketua tim, mengatakan mereka sangat terkejut saat menemukan dataran tinggi yang dikelilingi oleh lahan basah.

“Situs itu berfungsi sebagai pusat regional yang penting,” kata Sprajc dalam pernyataan dari INAH.

Dia menambahkan bahwa kolom batu silinder yang mendorong para peneliti untuk menamai situs Ocomtún kemungkinan adalah pintu masuk ke ruangan di bagian atas bangunan.

Menurut Mr Sprajc, situs tersebut mungkin telah mengalami perubahan besar antara 800 dan 1000 M sebelum menjadi korban penurunan peradaban Maya Rendah pada abad ke-10.