Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lihat perbandingan gambar dari Hubble dan Webb

Lihat perbandingan gambar dari Hubble dan Webb

Tampaknya tidak jelas mengapa para astronom membutuhkan begitu banyak teleskop luar angkasa yang kuat. Apakah pasti teleskop yang lebih kuat lebih baik daripada yang kurang kuat? Jadi mengapa ada beberapa teleskop berbeda di orbit, baik di sekitar Bumi maupun di sekitar Matahari?

Jawabannya ada hubungannya dengan dua faktor utama. Salah satunya adalah bidang pandang teleskop, yang berarti seberapa jauh langit yang dilihatnya. Beberapa teleskop berguna untuk melihat area langit yang luas dengan detail yang lebih sedikit, berfungsi sebagai teleskop survei untuk menentukan objek untuk penyelidikan lebih lanjut atau untuk melihat alam semesta dalam skala besar — ​​seperti misi Euclid yang baru diluncurkan. Lainnya, seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble, melihat wilayah kecil di langit dengan sangat detail, yang berguna untuk mempelajari objek tertentu.

Faktor penting lainnya untuk teleskop ruang angkasa adalah panjang gelombang di mana mereka beroperasi. Baik Teleskop Luar Angkasa Hubble dan James Webb digunakan untuk mempelajari objek seperti galaksi, tetapi mereka melakukannya pada panjang gelombang yang berbeda. Hubble beroperasi terutama dalam panjang gelombang cahaya yang terlihat, seperti mata manusia, sementara Webb beroperasi dalam inframerah. Ini berarti bahwa mereka dapat melihat sisi yang berbeda dari hal yang sama.

Untuk mengilustrasikan cara kerjanya dalam praktik, perbandingan baru menunjukkan target yang sama, galaksi NCG 3256, seperti yang terlihat oleh Webb dan Hubble.

Galaksi aneh NGC 3256 mendominasi gambar ini dari NASA/ESA/CSA James Webb Space Telescope. Terletak sekitar 120 juta tahun cahaya di konstelasi Phella, galaksi seukuran Bima Sakti ini merupakan penghuni dari Supercluster Hydra-Centaurus. ESA/Webb, NASA & CSA, L. Armus, A. Evans

Gambar web ini menunjukkan sulur-sulur debu dan gas yang membentuk lengan-lengan galaksi ini. Ketika bintang muda baru lahir dari debu dan gas, mereka melepaskan radiasi yang mengenai butiran debu di sekitarnya, membuat debu tersebut bersinar dalam inframerah. Bintang-bintang muda juga bersinar terang dalam panjang gelombang inframerah, dengan wilayah paling terang menunjukkan sarang pembentukan bintang.

READ  NASA menangkap warna asli Jupiter, dan itu pemandangan yang istimewa
Galaksi aneh NGC 3256 menjadi pusat perhatian dalam gambar ini dari NASA/ESA Hubble Space Telescope. Galaksi yang terdistorsi ini adalah puing-puing tabrakan langsung antara dua galaksi spiral yang kemungkinan besar terjadi 500 juta tahun lalu, dan dipenuhi gumpalan bintang muda yang terbentuk akibat tabrakan gas dan debu dari kedua galaksi tersebut. Badan Antariksa Eropa/Hubble, NASA

Gambar Hubble menunjukkan galaksi yang sama tetapi dilihat pada panjang gelombang yang berbeda, awalnya diambil pada tahun 2018. Sementara penglihatan inframerah Webb memungkinkan melihat melalui awan debu, dalam rentang cahaya tampak yang Hubble bekerja di dalam debu menciptakan filamen gelap yang menghalangi cahaya. Galaksi jauh lebih terang dalam inframerah daripada panjang gelombang tampak, tetapi pada rentang ini Anda dapat melihat lebih jelas bahwa galaksi sebenarnya memiliki dua pusat, atau inti, hasil dari dua galaksi yang bergabung bersama.

Rekomendasi editor