Oktober 4, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengusaha menjadi lebih terbuka untuk mempekerjakan pekerja yang lebih tua

Pengusaha menjadi lebih terbuka untuk mempekerjakan pekerja yang lebih tua

Ketika Paul Adler berusia 65 tahun, dia tidak pensiun. Mantan eksekutif IBM dan kemudian pegawai pemerintah telah menemukan pekerjaan lain sebagai guru sekolah dasar pengganti di dekat rumahnya di Bethesda, Maryland, tetapi jalan menuju ke sana membutuhkan ketekunan.

“Ada beberapa langkah,” katanya, “dan yang mengejutkan saya, saya terus menekan.” “Yang paling mengejutkan saya tentang wawancara itu adalah pewawancara ingin memastikan bahwa, di usia saya, saya berkomitmen untuk menindaklanjuti. Dia tampak skeptis bahwa saya benar-benar akan diganti secara teratur.”

Kekhawatiran pekerja yang lebih tua itu mungkin berubah di antara pemberi kerja – akhirnya.

Lebih dari tiga dari lima pemberi kerja mengatakan bahwa mereka memberikan “banyak” atau “banyak pertimbangan” kepada pelamar kerja berusia 50 tahun atau lebih saat merekrut pada tahun 2022, menurut Tempat Kerja Baru Transamerica Institute. pengintaian.

Dan lebih dari setengah (53%) pemberi kerja setuju dengan pernyataan, “Banyak karyawan di perusahaan saya berharap untuk bekerja setelah 65 tahun atau tidak berencana untuk pensiun,” menurut laporan tersebut, yang mensurvei 1.876 pemberi kerja dan 5.725 pekerja di organisasi nirlaba. perusahaan.

Sumber: Transamerica Institute

Temuan ini menawarkan harapan bahwa ageisme di tempat kerja dapat berkurang karena perubahan demografis memaksa pemberi kerja untuk mempertimbangkan pekerja yang lebih tua, yang seringkali terbukti sebagai karyawan yang paling puas.

“Halangan yang dihadapi oleh para pencari kerja senior akhirnya mereda,” kata Kathryn Collinson, CEO dan presiden lembaga nirlaba Transamerica Institute dan Transamerica Retirement Center, kepada Yahoo Finance.

“Banyak pemberi kerja sekarang mempertimbangkan pelamar kerja berusia di atas 50 tahun, segmen tenaga kerja yang secara historis diabaikan karena usia,” katanya. “Dalam banyak hal, pandemi telah membuka pintu bagi pemberi kerja dan pekerja sebagai akibat dari kekurangan tenaga kerja yang parah dan berkembang pesatnya pengaturan kerja yang fleksibel mulai dari jadwal hingga kerja jarak jauh.”

READ  Inflasi konsumen China yang lambat, memperdalam deflasi gerbang pabrik untuk menguji kebijakan

Siapa yang memikirkan pekerja lama?

Menurut survei, 71% perusahaan menengah dan 69% perusahaan besar melaporkan memberikan “kesepakatan besar” atau “pertimbangan besar” kepada pelamar berusia di atas 50 tahun, lebih dari 58% usaha kecil yang mengatakan demikian.

Dan lebih dari separuh pemberi kerja (54%) mengatakan bahwa budaya perusahaan berfokus pada pertumbuhan dan pengembangan profesional di antara karyawan dari segala usia, termasuk mereka yang berusia 50 tahun ke atas. Sementara beberapa pemberi kerja menekankannya “terlalu banyak” (17%), lebih dari satu dari tiga pemberi kerja menekankan “sangat sedikit” (37%) atau “beberapa” di atasnya (34%).

Program yang sering dikutip termasuk konseling tradisional dan/atau terbalik (48%), pelatihan kerja (46%), dan program pengembangan profesional (32%). Lebih dari seperempat (28%) menawarkan pelatihan khusus yang membahas perbedaan generasi dan membantu mencegah diskriminasi usia.

Pengusaha besar bekerja sama dengan manajer yang lebih kecil

(Menjadi Kreatif)

Membalikkan usia?

Meskipun “perhatian” sebenarnya tidak berarti bahwa pemberi kerja memberi pekerja berusia 50 tahun atau lebih, ada bukti baru bahwa lapangan kerja meningkat bagi pekerja dalam kelompok usia tersebut. Tingkat pengangguran untuk pekerja berusia 55 tahun ke atas turun dari 2,8% pada April tahun lalu menjadi 2,3% bulan lalu, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja terbaru. laporan.

Laporan Transamerica menunjukkan bahwa pemberi kerja akhirnya dapat mengejar realitas demografis yang gamblang. Pada tahun 2030, 1 dari 6 orang di dunia akan berusia 60 tahun atau lebih, menurut data dari Organisasi Kesehatan Dunia. Tiga tahun lalu, ada lebih banyak orang berusia di atas 60 tahun daripada anak di bawah 5 tahun.

“Jatuhnya tingkat kesuburan secara global, dan peningkatan harapan hidup, akan menyebabkan penurunan tajam populasi usia kerja,” menurut Bradley Schurman, seorang ahli demografi strategis Dan penulis “The Super Age,” mengatakan kepada Yahoo Finance.

“Karyawan yang lebih tua yang meninggalkan angkatan kerja dapat mengganggu industri yang bergantung pada pengetahuan dan pengalaman,” tambahnya. “Kehilangan keahlian semacam ini akan menekan perusahaan untuk menemukan cara mempekerjakan dan mempertahankan pekerja yang lebih tua — perbaikan yang mudah. ​​Bisnis yang tidak menyediakan akomodasi tidak akan bertahan.”

READ  Penjualan Amazon: Penawaran Akses Awal Hari Perdana Tur Langsung

Namun, diskriminasi usia tetap menjadi batu sandungan bagi beberapa pekerja. Seiring bertambahnya usia baby boomer, mereka merasa perlu terus bekerja untuk memenuhi kewajiban keuangan mereka, “tetapi banyak yang percaya bahwa mereka telah ditolak bekerja karena usia mereka,” kata Ramona Schindelheim, pemimpin redaksi. bangsa pekerjauntuk Yahoo Keuangan.

A pengintaian Diterbitkan oleh AARP, terungkap bahwa hampir 4 dari 5 pekerja yang lebih tua mengatakan bahwa mereka telah melihat atau mengalami diskriminasi usia di tempat kerja – persentase tertinggi sejak organisasi mulai melakukan survei pada tahun 2003.

Inilah yang membuat laporan Transamerica begitu menarik. Perubahan, kata Collinson, mungkin sudah di depan mata. Menurut laporan tersebut, hanya 5% pemberi kerja yang tidak mempertimbangkan pelamar kerja berusia di atas 50 tahun.

“Itu sangat menggembirakan bagi saya,” kata Collinson.

Pekerja yang lebih tua ‘lebih puas’

Bagi majikan yang mempekerjakan dan mempertahankan pekerja yang lebih tua, imbalannya adalah pekerja yang bahagia.

Para pekerja yang paling puas dengan banyak aspek pekerjaan mereka adalah yang tertua, menurut Survei Pew Research Center Dilakukan pada bulan Februari terhadap 5.188 orang dewasa Amerika yang bekerja paruh waktu atau penuh waktu.

“Meskipun mereka merupakan persentase kecil dari tenaga kerja (7%), pekerja yang lebih tua termasuk yang paling puas dengan pekerjaan mereka secara keseluruhan dan dengan berbagai aspek pekerjaan mereka, seperti hubungan mereka dengan rekan kerja dan manajer mereka,” Kim Parker , direktur Riset Tren Sosial di Pew Research Center, Yahoo Finance. “Mereka juga lebih cenderung menemukan pekerjaan yang menyenangkan dan memuaskan, dan lebih kecil kemungkinannya untuk merasa stres atau stres, dibandingkan dengan pekerja yang lebih muda.”

READ  Pasar NFT menangguhkan sebagian besar penjualan, dengan alasan pemalsuan dan plagiarisme yang "merajalela"
Studi bangku

Studi bangku

Dua pertiga (67%) pekerja berusia 65 tahun ke atas mengatakan mereka sangat atau sangat puas dengan pekerjaan mereka secara umum, dibandingkan dengan 55% dari mereka yang berusia 50 hingga 64 tahun, dan 51% dari mereka yang berusia 30 dan 49 tahun, dan 44% dari mereka yang berusia di bawah 18 tahun. hingga 29.

Mereka juga kemungkinan besar mengatakan bahwa majikan mereka peduli dengan kesejahteraan mereka sebagai jumlah yang besar atau masuk akal. Survei menemukan bahwa 61% dari mereka yang berusia 65 tahun ke atas mengatakan hal ini, dibandingkan dengan sekitar setengah dari masing-masing dari tiga kelompok yang lebih muda.

Count Adler termasuk orang yang sangat puas dengan pekerjaannya.

“Saya ingin terus bekerja dan menemukan tujuan pada saat ini dalam hidup, dan ada vitalitas yang tak terukur dari berada di sekitar anak muda,” tambah Adler.

Rekan-rekannya menemukan bahwa dia juga pandai dalam hal itu.

“Para guru sekarang menelepon dan mengirimi saya email langsung untuk melihat apakah saya dapat mengganti kelas tertentu pada hari tertentu,” katanya. “Saya mengikuti instruksi guru, menjaga siswa tetap pada jalur dan tepat waktu, menjawab beberapa pertanyaan akademis dan menjelaskan topik yang mereka perjuangkan.”

Adapun penuaan sebagai masalah: “Saya tidak mengalami diskriminasi usia, meskipun beberapa anak mengatakan kepada saya bahwa saya lebih tua dari kakek-nenek mereka.”

Kerry adalah seorang reporter senior dan kolumnis untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter @karyawan.

Klik di sini untuk berita keuangan pribadi terbaru untuk membantu Anda berinvestasi, membayar utang, membeli rumah, pensiun, dan lainnya

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance