September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengeluaran konsumen AS, inflasi inti melambat di bulan Mei

Pengeluaran konsumen AS, inflasi inti melambat di bulan Mei

  • Belanja konsumen meningkat 0,2% di bulan Mei
  • Pengeluaran konsumen yang disesuaikan dengan inflasi turun 0,4%
  • Indeks harga PCE inti naik 0,3%; 4,7% meningkat dari tahun ke tahun
  • Klaim pengangguran mingguan turun 2.000 menjadi 231.000

WASHINGTON (Reuters) – Belanja konsumen AS naik kurang dari perkiraan pada Mei karena kelangkaan mobil berlanjut sementara harga tinggi memaksa pembelian barang lain, tanda lain bahwa rebound pertumbuhan ekonomi pada awal kuartal kedua kehilangan tenaga.

Meskipun laporan dari Departemen Perdagangan pada hari Kamis menunjukkan bahwa inflasi kemungkinan telah mencapai puncaknya, tekanan harga tetap cukup kuat untuk menjaga Federal Reserve pada jalur pengetatan kebijakan moneter yang agresif. Namun, pejabat Fed harus menyambut perlambatan permintaan.

Suku bunga yang lebih tinggi dan kondisi keuangan yang ketat meningkatkan kekhawatiran resesi, tetapi data ekonomi sejauh ini menunjukkan pertumbuhan moderat. Data lain pada hari Kamis menunjukkan bahwa klaim baru untuk tunjangan pengangguran terus turun pekan lalu, meskipun ada PHK di sektor teknologi dan perumahan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“The Fed belum memenangkan perang melawan inflasi, tetapi ada tanda-tanda yang menggembirakan bahwa ekonomi melambat,” kata Christopher Robke, kepala ekonom di FWDBONDS di New York. “Meskipun kekhawatiran resesi, PHK belum mencapai tingkat yang cukup tinggi untuk menyebabkan ekonomi menuju jurang resesi.”

Belanja konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi AS, naik 0,2% di bulan Mei, kenaikan terkecil dalam lima bulan. Data untuk bulan April telah direvisi ke bawah untuk menunjukkan peningkatan biaya sebesar 0,6%, bukan 0,9% seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Ada juga revisi bearish pada data sejak Januari, yang menunjukkan pertumbuhan belanja yang lemah tahun ini.

READ  Jumlah individu dengan kekayaan bersih sangat tinggi di dunia mencapai tingkat rekor | kaya raya

Pengeluaran untuk barang-barang yang seharusnya bertahan tiga tahun atau lebih turun 3,2%, dipengaruhi oleh mobil. Pembelian furnitur dan peralatan rumah tangga tahan lama, serta barang rekreasi dan kendaraan juga menurun. Ini sebagian diimbangi oleh peningkatan 0,7% dalam layanan, yang didorong oleh perumahan dan utilitas serta perawatan kesehatan dan perjalanan internasional.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan belanja konsumen naik 0,4%. Laporan tersebut termasuk data konstruksi rumah, izin bangunan dan produksi industri sebagai tanda bahwa ekonomi sedang berjuang untuk rally setelah produk domestik bruto turun pada tingkat tahunan 1,6% pada kuartal pertama.

Saham di Wall Street lebih rendah. Dolar menetap terhadap sekeranjang mata uang. Harga obligasi Treasury AS naik.

Inflasi puncak

Bank sentral AS bulan ini menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar tiga perempat poin persentase, kenaikan terbesar sejak 1994. The Fed telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 150 basis poin sejak Maret.

Inflasi mempertahankan tren kenaikannya di bulan Mei. Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 0,6% bulan lalu setelah naik 0,2% di bulan April. Dalam 12 bulan hingga Mei, indeks harga PCE naik 6,3% setelah kenaikan serupa di bulan April. Itu didorong oleh kenaikan harga barang dan jasa.

Tetapi tekanan harga yang mendasarinya mulai mereda. Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, indeks harga PCE naik 0,3% untuk bulan keempat berturut-turut.

Apa yang disebut indeks harga PCE inti naik 4,7% tahun ke tahun di bulan Mei, kenaikan terkecil sejak November lalu, setelah naik 4,9% di bulan April. Indeks harga PCE adalah ukuran pilihan Fed dari target inflasi 2%.

READ  Elon Musk meminta pengadilan untuk menunda dimulainya persidangan Twitter hingga Februari 2023

Indeks harga PCE lebih rendah dari CPI, yang naik 8,6% tahun-ke-tahun di bulan Mei, karena memiliki bobot yang lebih kecil untuk sewa perumahan yang meningkat pesat. Sementara perawatan kesehatan memiliki bobot lebih dalam tindakan PCE, pemotongan legislatif untuk pembayaran Medicare telah menurunkan harga untuk layanan medis. Mereka juga diuntungkan dari biaya jasa keuangan yang lebih rendah di tengah penurunan harga aset.

“Data Juni dan Juli mungkin juga menunjukkan PCE yang lemah relatif terhadap CPI, tetapi kami memperkirakan The Fed perlu melihat bukti berkurangnya tekanan inflasi di berbagai data sebelum memperlambat laju kenaikan suku bunga,” kata Veronica Clark, Ekonom. Di Citigroup di New York.

Pengeluaran konsumen yang disesuaikan dengan inflasi turun 0,4% di bulan Mei, penurunan pertama sejak Desember. Itu, dikombinasikan dengan peningkatan persediaan yang kuat pada kuartal pertama, terutama di toko barang umum, menimbulkan risiko penurunan pertumbuhan ekonomi pada kuartal kedua. Perkiraan pertumbuhan untuk kuartal ini berkisar dari terendah 0,3% hingga tertinggi 2,9%.

Tetapi dengan pasar tenaga kerja yang ketat menghasilkan kenaikan upah yang kuat dan tabungan rumah tangga masih berlimpah, pengeluaran nominal yang moderat diperkirakan akan terjadi, didukung oleh layanan. Ini akan membantu membatasi kehilangan pekerjaan.

Upah meningkat 0,5% di bulan Mei, yang berkontribusi pada peningkatan 0,5% dalam pendapatan pribadi. Tingkat tabungan naik menjadi 5,4%, kenaikan pertama tahun ini, dari 5,2% di bulan April.

Sebuah laporan terpisah dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan bahwa klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara turun 2.000 menjadi 231.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 25 Juni.

“Karena penyediaan layanan mengarah pada lebih banyak pekerjaan daripada produksi barang, pasar tenaga kerja tetap ketat,” kata Bill Adams, kepala ekonom di Bank of Comerica di Dallas. “Ini memudahkan persilangan pemotongan pengeluaran yang memperkuat diri dengan pemotongan pekerjaan, pemotongan pendapatan, dan bahkan pemotongan pengeluaran.”

(Laporan oleh Lucia Mutikani) Pengeditan oleh Nick Czyminsky dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.