November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengadilan Rusia menghukum pengkritik Kremlin Navalny atas penipuan

Pengadilan Rusia menghukum pengkritik Kremlin Navalny atas penipuan

  • Jaksa berusaha untuk menambahkan lebih banyak hukuman penjara ke Navalny
  • Jaringan oposisinya sudah dilarang di Rusia
  • Jaksa meminta 13 tahun lagi
  • Navalny mendesak Rusia untuk memprotes kampanye Ukraina

(Reuters) – Pengadilan Rusia pada Selasa memvonis pemenjaraan kritikus Kremlin Alexei Navalny atas penipuan yang meluas, dalam suatu langkah yang kemungkinan akan memperpanjang hukuman penjara bagi pengkritik paling menonjol Presiden Vladimir Putin selama bertahun-tahun.

Navalny sudah menjalani hukuman dua setengah tahun di kamp konsentrasi di timur Moskow karena pelanggaran pembebasan bersyarat terkait dengan tuduhan yang dia katakan dibuat-buat untuk menggagalkan ambisi politiknya.

Dalam kasus pidana terbaru terhadapnya, yang juga ia anggap bermotif politik, hukuman itu dapat ditambah hingga 13 tahun.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Navalny yang kurus berdiri di samping pengacaranya di sebuah ruangan yang penuh dengan petugas keamanan penjara sementara hakim membacakan dakwaan terhadapnya. Pria berusia 45 tahun itu tampak tidak terpengaruh, melihat ke bawah saat dia membalik kertas pengadilan.

Jaksa telah meminta pengadilan untuk mengirimnya ke penjara dengan keamanan tinggi selama 13 tahun karena penipuan dan penghinaan terhadap pengadilan. Sebuah vonis diharapkan nanti pada hari Selasa.

Navalny dipenjara tahun lalu ketika dia kembali ke Rusia setelah menerima perawatan medis di Jerman menyusul serangan racun saraf era Soviet selama kunjungan ke Siberia pada 2020. Navalny menyalahkan Putin atas serangan itu.

Kremlin mengatakan belum melihat bukti keracunan Navalny dan membantah peran Rusia jika memang demikian.

Setelah sidang pengadilan terakhir dalam kasusnya pada 15 Maret, Navalny mengambil nada menantang yang khas, menulis melalui Instagram: “Jika hukuman penjara adalah harga hak asasi manusia saya untuk mengatakan hal-hal yang perlu dikatakan … maka mereka dapat mempertanyakan 113 tahun dan saya tidak akan melepaskan kata-kata atau tindakan saya.” “. Baca lebih banyak

READ  Warga Sri Lanka merayakannya setelah Presiden Rajapaksa mundur - tetapi masalah yang lebih besar membayangi

Pihak berwenang Rusia memandang Navalny dan para pendukungnya sebagai spoiler yang bertekad mengacaukan Rusia dengan dukungan Barat. Banyak sekutu Navalny melarikan diri dari Rusia daripada menghadapi pembatasan atau pemenjaraan di dalam negeri.

Gerakan oposisi Navalny telah digambarkan sebagai “ekstremis” dan telah ditutup, meskipun para pendukungnya terus mengekspresikan posisi politik mereka, termasuk penentangan mereka terhadap intervensi militer Moskow di Ukraina, di media sosial.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Kevin Levy/wartawan Reuters. Diedit oleh Editor Reuters

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.