Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penerbit Tomb Raider Square Enix yang menjual waralaba video game ikonik

Penerbit Tomb Raider Square Enix yang menjual waralaba video game ikonik

Tomb Raider adalah salah satu waralaba video game paling populer sepanjang masa.

Christian Petersen | Gambar Getty

Penerbit Jepangnya menjual waralaba Tomb Raider yang populer Square Enix Sebagai bagian dari kesepakatan $300 juta.

Square Enix mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan mentransfer tiga studio pengembangan game – Eidos Interactive, Crystal Dynamics dan Square Enix Montreal – ke perusahaan Swedia. Grup Pelukan.

Embracer juga akan memperoleh kekayaan intelektual Tomb Raider dan tiga seri game lainnya, termasuk Deux Ex, Thief, dan Legacy of Kain.

Square Enix mengatakan menjual aset untuk memangkas biaya di tengah lingkungan bisnis global yang menantang dan berinvestasi dalam teknologi baru seperti blockchain.

Square Enix mengatakan dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan berita bahwa kesepakatan itu “memungkinkan peluncuran bisnis baru dengan bergerak maju dengan investasi di berbagai bidang termasuk blockchain, AI, dan cloud.”

Komitmen perusahaan untuk meningkatkan pengeluaran pada blockchain – teknologi di balik banyak cryptocurrency dan token yang tidak dapat dipertukarkan – telah menyebabkan beberapa reaksi negatif di media sosial. Seorang pengguna mengatakan langkah itu “seperti menjual rumah Anda untuk pil ajaib”.

Penonton pemain biasanya Skeptis tentang NFT Aset digital yang dirancang untuk mewakili kepemilikan barang-barang unik.

Sementara para pendukung teknologi ini mengatakan itu bisa membuka jenis baru pengalaman bermain game, banyak gamer tidak yakin, melihat NFT sebagai perebutan uang yang merusak lingkungan.

Tomb Raider adalah salah satu waralaba video game paling populer sepanjang masa. Permainan melihat pemain menavigasi arkeolog Inggris Lara Croft melalui serangkaian makam kuno dan reruntuhan berbahaya. Ini telah terjual lebih dari 80 juta kopi hingga saat ini.

READ  Epic Games Store menawarkan game gratis pertama tahun 2023

Pahlawan wanita Tomb Raider dengan cepat menjadi ikon budaya, menginspirasi banyak film dan merchandise, sementara juga memicu perdebatan tentang seks berlebihan dengan karakter wanita di industri game.

Square Enix, yang terkenal dengan game Final Fantasy, Dragon Quest, dan Kingdom Hearts yang populer, mengambil alih kepemilikan seri Tomb Raider setelah membeli Eidos Interactive pada tahun 2009.

Sekarang akan menjadi milik Swedia’s Embracer, dengan perusahaan mengharapkan untuk menyetujui dan menyelesaikan kesepakatan pada akhir September.

Embracer bukan nama rumah tangga dalam game. Awalnya didirikan sebagai pengecer buku komik dan game, perusahaan ini menjadi salah satu grup game terbesar di Eropa setelah menangkap banyak studio besar termasuk Gearbox, pengembang franchise penembak Borderlands, dan Koch Media.

Analis game mengatakan harga kesepakatan untuk aset barat Square Enix sangat rendah, tetapi perusahaan telah lama mencari pembeli.

“Square Enix berusaha melepaskan bagian bisnisnya ini untuk merestrukturisasi dan memfokuskan investasinya,” Piers Harding Rolls, kepala penelitian game di Ampere Analysis, mengatakan kepada CNBC.

“Anda telah berjuang untuk mencapai kesuksesan komersial yang konsisten dari studio tersebut, dan Anda ingin membangun organisasi yang lebih kecil dengan kisah pertumbuhan dan pendapatan yang lebih menarik bagi para pemegang sahamnya.”

Square Enix mengatakan akan terus menerbitkan judul dari waralaba internasional lainnya, termasuk Just Cause, Outriders dan Life is Strange.