Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rekaman mengerikan itu menunjukkan para penculik Rusia milik seorang tawanan perang Ukraina

Rekaman mengerikan itu menunjukkan para penculik Rusia milik seorang tawanan perang Ukraina

Sebuah video mengejutkan yang diposting online pada hari Kamis menunjukkan seorang tawanan perang Ukraina dikebiri oleh para penculiknya dari Rusia.

Sementara Yahoo News tidak dapat memverifikasi keaslian video secara independen, rekaman itu, yang awalnya diposting di halaman Telegram pro-Rusia sebelum dengan cepat beredar di media sosial, menunjukkan apa yang tampak seperti seorang tentara atau tentara bayaran Rusia yang mengenakan topi pinggiran hitam yang khas. memutilasi seorang pria Tampaknya itu adalah tentara Ukraina yang ditangkap.

(melalui telegram)

Korban dalam video tersebut mengenakan seragam kamuflase ala Ukraina dan tampak disumpal dengan tangan terikat di belakang punggungnya. Berbaring tak berdaya di lantai, pria berseragam Rusia, yang memiliki tambalan “Z”, menggunakan pemotong kotak untuk memotong pakaiannya dan kemudian muncul untuk mengebirinya sambil meneriakkan hinaan yang menghina dalam bahasa Rusia. Setidaknya dua pria lain yang tampak seperti tentara Rusia dapat dilihat dalam video tersebut.

Meskipun tidak jelas kapan video itu difilmkan, apa yang tampak sebagai pria yang sama dengan topi berjumbai hitam juga muncul pada bulan Juni. Penyiaran Oleh media yang didukung pemerintah Rusia RT. Dalam klip ini, tentara yang ditunjukkan dengan senapan sniper Dragunov terlihat berjalan di sekitar pabrik kimia Azot di Severodonetsk setelah Ukraina menarik diri dari kota. Dalam sebuah posting yang diterbitkan di saluran Telegram RIA Novosti, kantor berita Rusia mengidentifikasi pria itu sebagai bagian dari batalyon “Akhmat” Chechnya dari tentara Rusia.

Rusia telah menangkap ribuan tentara dan sukarelawan dalam lima bulan sejak melancarkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari. Pada pertengahan Mei, sekitar 2.500 tentara Ukraina Dia menyerah di benteng terakhir Mariupol. Banyak pejuang yang bersembunyi di pabrik baja di Azovstal dikirim ke bekas koloni penjara yang terletak 55 mil di utara kota. Komite Palang Merah Internasional mengatakan mereka mengumpulkan informasi pribadi dari tentara dan mendaftarkan mereka sebagai tawanan perang ketika mereka meninggalkan pabrik baja untuk memastikan mereka diperlakukan secara manusiawi di bawah Konvensi Jenewa. Komite Palang Merah Internasional juga menuntut agar Rusia diberikan “akses langsung ke semua tawanan perang di semua tempat di mana mereka ditahan”.

READ  Gerakan kemerdekaan Skotlandia mendapat pukulan keras dari Pengadilan Tinggi

Sejak Kremlin melancarkan invasi ke Ukraina, beberapa tuduhan kejahatan perang telah diajukan terhadap tentara Rusia. Pemerintah Vladimir Putin dengan tegas menyangkal semuanya.