April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pendapatan Nvidia meningkat dua kali lipat seiring dengan permintaan chip AI, dan bisa saja meningkat

Pendapatan Nvidia meningkat dua kali lipat seiring dengan permintaan chip AI, dan bisa saja meningkat

Sebagai tanda bahwa ledakan besar berikutnya dalam industri teknologi mulai meningkat, Nvidia pada hari Rabu memperkirakan pertumbuhan pesat dalam permintaan yang sudah pesat terhadap chip yang dibuatnya untuk membangun sistem kecerdasan buatan.

Produk Silicon Valley yang disebut GPU, atau GPU, digunakan untuk membangun sebagian besar sistem AI, termasuk chatbot ChatGPT yang populer. Perusahaan-perusahaan teknologi mulai dari startup hingga raksasa industri sedang berjuang untuk mendapatkan hal tersebut.

NVIDIA mengatakan tingginya permintaan dari layanan komputasi awan dan pelanggan lainnya terhadap chip yang menggerakkan sistem kecerdasan buatan menyebabkan pendapatan pada kuartal kedua, yang berakhir pada bulan Juli, melonjak 101% dari tahun sebelumnya, menjadi $13,5 miliar, sementara laba meningkat lebih dari sembilan kali lipat menjadi $13,5 miliar. sekitar $13,5 miliar. $6,2 miliar.

Angka tersebut lebih baik dari perkiraan Nvidia pada akhir Mei, ketika perkiraan pendapatan sebesar $11 miliar untuk kuartal tersebut mengejutkan Wall Street dan membantu mendorong nilai pasar Nvidia melampaui $1 triliun untuk pertama kalinya.

Prediksi NVIDIA dan melonjaknya nilai pasar telah menjadi simbol semakin melimpahnya kecerdasan buatan, yang mengubah banyak sistem komputasi dan cara pemrogramannya. Hal ini juga secara tajam memicu minat terhadap apa yang akan dikatakan Nvidia selanjutnya mengenai permintaan chip untuk kuartal saat ini, yang berakhir pada bulan Oktober.

Nvidia memproyeksikan penjualan kuartal ketiga sebesar $16 miliar, hampir tiga kali lipat dibandingkan tahun lalu dan $3,7 miliar lebih tinggi dari perkiraan rata-rata analis sekitar $12,3 miliar.

Kinerja keuangan para pembuat chip sering dilihat sebagai pertanda bagi industri teknologi lainnya, dan hasil yang baik dari Nvidia dapat menjadi pertanda baik bagi industri teknologi lainnya. Kobarkan kembali semangat saham teknologi di Wall Street. Perusahaan teknologi lain seperti Google dan Microsoft menghabiskan miliaran dolar dan hanya menghasilkan sedikit uang dari AI, namun NVIDIA menghasilkan uang.

READ  Laporan pendapatan Oracle (ORCL) Q1 2024

CEO Nvidia Jensen Huang mengatakan layanan cloud besar dan perusahaan lain berinvestasi untuk menghadirkan teknologi AI Nvidia ke setiap industri. “Era baru komputasi telah dimulai,” katanya dalam sambutannya.

Harga saham Nvidia naik lebih dari 8 persen pada perdagangan setelah jam kerja.

Hingga saat ini, Nvidia memperoleh bagian pendapatan terbesar dari penjualan unit pemrosesan grafis di video game. Namun para peneliti AI mulai menggunakan chip tersebut pada tahun 2012 untuk tugas-tugas seperti pembelajaran mesin, sebuah tren yang telah dimanfaatkan Nvidia selama bertahun-tahun dengan menambahkan peningkatan pada GPU dan berbagai perangkat lunaknya untuk mengurangi tenaga kerja bagi pemrogram AI.

Penjualan chip ke pusat data, tempat sebagian besar pelatihan AI dilakukan, kini menjadi bisnis terbesar perusahaan. Nvidia mengatakan pendapatan dari bisnis ini tumbuh 171 persen menjadi $10,3 miliar pada kuartal kedua.

Patrick Moorhead, analis di Moor Insights & Strategy, mengatakan dorongan untuk menambah kemampuan AI generatif telah menjadi kebutuhan bagi pimpinan dan dewan direksi perusahaan. Saat ini, katanya, satu-satunya kendala Nvidia adalah kesulitannya menyediakan chip yang cukup — sebuah celah yang dapat menciptakan peluang bagi perusahaan chip besar seperti Intel dan Advanced Micro Devices serta startup seperti Groq.

Melonjaknya penjualan NVIDIA sangat kontras dengan nasib beberapa perusahaan pembuat chip lainnya, yang terdampak oleh lemahnya permintaan terhadap komputer pribadi dan server pusat data yang digunakan untuk keperluan umum. Intel mengatakan pada akhir Juli bahwa pendapatan kuartal kedua turun 15%, meskipun hasilnya lebih baik dari perkiraan Wall Street. Pendapatan Advanced Micro Devices turun 18 persen pada periode yang sama.

Beberapa analis percaya bahwa pengeluaran untuk perangkat keras untuk AI, seperti chip Nvidia dan sistem yang menggunakannya, mengurangi pengeluaran untuk infrastruktur pusat data lainnya. Firma riset pasar IDC memperkirakan bahwa layanan cloud akan meningkatkan pengeluarannya untuk sistem server AI sebesar 68 persen selama lima tahun ke depan.

READ  Saat inflasi mengguncang harga bahan makanan, pembeli beralih ke perburuan barang murah

Permintaan sangat tinggi terhadap H100, GPU baru Nvidia untuk aplikasi AI, yang mulai dikirimkan pada bulan September. Perusahaan besar dan kecil berebut untuk mendapatkan pasokan chip tersebut, yang dibuat melalui proses produksi yang canggih dan memerlukan kemasan canggih yang menggabungkan unit pemrosesan grafis dan chip memori berpemilik.

Kemampuan Nvidia untuk meningkatkan pengiriman H100 sebagian besar terkait dengan tindakan pabrikan semikonduktor Taiwan, yang menangani pengemasan serta manufaktur GPU.

Para eksekutif industri memperkirakan kekurangan H100 akan terus berlanjut hingga tahun 2024, sebuah masalah yang dihadapi perusahaan-perusahaan AI dan layanan cloud yang sedang berkembang yang berharap dapat menjual layanan komputasi yang mengeksploitasi GPU baru.