Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Opini: Perkiraan pendapatan Nvidia yang menakjubkan mungkin tidak mencapai puncaknya

Opini: Perkiraan pendapatan Nvidia yang menakjubkan mungkin tidak mencapai puncaknya

Nvidia Corp terkejut. Wall Street mengumumkan perkiraan menakjubkannya pada hari Rabu sebesar $16 miliar pendapatan untuk kuartal saat ini, dan ini bahkan mungkin bukan puncak pendapatan perusahaan, karena kerja kerasnya selama puluhan tahun dalam akselerasi komputasi membuahkan hasil yang besar.

Perusahaan ini telah menghancurkan ekspektasi dengan hasil terbarunya, berkat obsesi terhadap kecerdasan buatan, yang telah mendorong permintaan akan perangkat keras Nvidia.

NVDA

Chip pusat data yang membantu mendukung aplikasi AI. Namun yang benar-benar menggembirakan bagi Wall Street adalah prediksi Nvidia mengenai pendapatan sebesar $16 miliar pada pertengahan kuartal ini, sebuah prediksi mengejutkan bahwa perusahaan sedang menghadapi gelombang yang tidak menunjukkan tanda-tanda mereda.

Pendapatan kuartalan sebesar $16 miliar akan hampir dua kali lipat pendapatan tertinggi perusahaan sebelum laporan hari Rabu, dan yang lebih mengejutkan lagi, Nvidia berpotensi melampaui angka $16 miliar di masa depan.

Ketika ditanya apakah panduan pendapatannya mewakili puncak bagi Nvidia, CFO Colette Kress hanya mengatakan bahwa perusahaan melihat “permintaan yang luar biasa” dan memiliki visi akan pesanan yang sangat kuat hingga tahun 2024.

“Dengan semakin dekatnya tahun fiskal 2024, kami sudah memiliki visibilitas permintaan…yang juga membawa kita memasuki tahun kalender baru,” kata Chris kepada MarketWatch dalam sebuah wawancara. “Kami memiliki permintaan yang sangat besar dan akan terus meningkatkan pasokan kami tahun depan.”

Sebagai gambaran besarnya ekspektasi Nvidia, total pendapatan untuk setahun penuh yang berakhir pada bulan Januari adalah $27 miliar, dan perusahaan memperkirakan mereka dapat menghasilkan lebih dari setengah jumlah tersebut pada kuartal saat ini saja.

Ketika perusahaan menjadi serius dalam menggunakan AI untuk menjadikan diri mereka lebih efisien atau untuk meningkatkan penawaran produk mereka, mereka kini merekayasa ulang pusat data mereka menggunakan komputasi yang dipercepat untuk memproses sejumlah besar data yang diperlukan untuk melatih model bahasa besar yang membentuk AI. aplikasi. Komputasi yang dipercepat juga membantu dalam inferensi, yang menyimpulkan jawaban berdasarkan data yang ada.

READ  Dow Jones merefleksikan latar belakang laporan inflasi yang panas; Amazon dan Apple mengumpulkan keuntungan

“Kami tahu hari ini akan tiba pada saat akselerasi komputasi dan AI akan menjadi sangat penting bagi semua jenis organisasi, dan hari itu telah tiba,” kata Chris. Ketika ditanya apakah perusahaan merasa gugup menghadapi persaingan dari Intel Corp.

kamu adalah K

,
Perusahaan Perangkat Mikro Tingkat Lanjut

AMD

,
Perusahaan Qualcomm

Qcom

Dan banyak startup chip, kata Chris, tidak melakukannya.

“Jika kita melihat sejarah dan berapa lama waktu yang kita perlukan untuk mencapai titik ini serta kompleksitas yang diperlukan untuk mendapatkan solusi pusat data AI yang komprehensif, kita memerlukan waktu puluhan tahun,” katanya. “Pekerjaan selama puluhan tahun, arsitektur selama puluhan tahun, dan kompleksitas selama puluhan tahun.”

Dengan kata lain: “Ini bukanlah sesuatu yang dapat diulangi dengan mudah oleh siapa pun.”

Baca juga: Nvidia menghasilkan banyak uang dari AI, sehingga tidak bergantung pada teknologi lainnya untuk mengikuti jejaknya.

Namun, Wall Street sedang mencoba mencari tahu berapa lama pertumbuhan ini dapat berkelanjutan, karena pada suatu saat perusahaan akan memiliki semua chip yang mereka perlukan untuk memperbarui dan memodernisasi pusat data mereka, dan klien yang sangat skalabel seperti Meta Platforms Inc.

meta

,
dan layanan cloud seperti Microsoft Corp

MSFT

Azure, Amazon. perusahaan com

menimbang

AWS dan Alfabet

Google

Google

Google Cloud suatu saat akan berhenti berbelanja.

CEO Jensen Huang mengatakan dalam laporan pendapatan bahwa ada sekitar $1 triliun di pusat data dan mungkin seperempat triliun dolar dalam belanja modal setiap tahunnya.

“Kami melihat pusat data di seluruh dunia menggunakan belanja modal ini dan memfokuskannya pada dua tren komputasi paling penting saat ini: akselerasi komputasi dan AI generatif,” katanya. “Jadi menurut saya… ini bukanlah hal yang terjadi dalam jangka pendek. Ini adalah perubahan jangka panjang dalam industri ini, dan kami melihat kedua perubahan platform tersebut terjadi pada saat yang bersamaan.”

READ  Apple menyerahkan posisinya App Store di hadapan regulator Belanda dan Tinder

Dengan saham Nvidia yang sudah naik 222% sepanjang tahun ini dan akan naik pada sesi hari Kamis, investor akan menantikan komentar ini untuk beberapa waktu ke depan.