Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pendapatan American Eagle (AEO) Q1 2024

Pendapatan American Eagle (AEO) Q1 2024

Saham turun sekitar 5% dalam perdagangan yang diperpanjang pada hari Rabu.

Berikut perbandingan kinerja perusahaan pakaian jadi tersebut dibandingkan ekspektasi Wall Street, berdasarkan survei analis yang dilakukan LSEG:

  • Penghasilan per saham: 34 sen Dibandingkan dengan yang diharapkan 28 sen
  • ia memenangkan: $1,14 miliar versus perkiraan $1,15 miliar

Laba bersih perusahaan yang dilaporkan untuk periode tiga bulan yang berakhir 4 Mei meningkat hampir empat kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun lalu. American Eagle mempunyai laba bersih sebesar $67,8 juta, atau 34 sen per saham, dibandingkan dengan $18,5 juta, atau 9 sen per saham, pada tahun sebelumnya.

Penjualan naik menjadi $1,14 miliar dari $1,08 miliar pada tahun lalu.

American Eagle mengatakan pihaknya terus memperkirakan pendapatan operasional sebesar $445 juta hingga $465 juta, mencerminkan pertumbuhan pendapatan sebesar 2% hingga 4% dibandingkan tahun sebelumnya. Ini sedikit lebih rendah dari perkiraan sebesar 3,4%, menurut LSEG.

American Eagle mempertahankan pandangan “hati-hati” untuk paruh kedua tahun ini karena bersiap menghadapi beberapa perbandingan yang lebih ketat, menunggu keputusan suku bunga dari Federal Reserve dan bersiap untuk “heboh” seputar pemilihan presiden mendatang, Menteri Keuangan Mike Mathias mengatakan kepada CNBC . pemilihan.

Dia menambahkan bahwa perusahaan sedang menunggu untuk melihat bagaimana musim belanja kembali ke sekolah berlangsung untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang bagaimana sisa tahun ini akan berjalan.

Untuk kuartal saat ini, American Eagle memperkirakan pendapatan operasional berkisar antara $95 juta hingga $100 juta, mencerminkan pertumbuhan pendapatan dalam satu digit yang tinggi, sejalan dengan kenaikan 7,4% yang diperkirakan para analis, menurut LSEG.

Perusahaan pakaian yang mengoperasikan logo dan merek Aerie ini sedang menerapkan strategi baru untuk mendongkrak pertumbuhan. Perusahaan ini berupaya meningkatkan penjualan sebesar 3% hingga 5% setiap tahun selama tiga tahun ke depan dan meningkatkan margin operasinya menjadi sekitar 10%.

READ  Mobil bekas semakin mahal

Beberapa usahanya mulai membuahkan hasil. Selama kuartal fiskal pertama, American Eagle meningkatkan margin kotornya sebesar 2,4 poin persentase. Keuntungan ini didorong oleh peningkatan manajemen inventaris, penurunan biaya produk dan transportasi, serta pemanfaatan biaya termasuk sewa, pengiriman, distribusi, dan pergudangan.

Strategi American Eagle juga berfokus pada pembenahan ragam produknya, menghilangkan item yang tidak cocok untuk pelanggannya, dan menggali lebih dalam kategori-kategori yang disukai.

Jennifer Foyle, presiden dan direktur kreatif eksekutif American Eagle, mengatakan kepada CNBC bahwa perusahaan tersebut “berlebihan” – artinya perusahaan tersebut memiliki terlalu banyak produk individual yang berbeda, yang dalam industri sering disebut sebagai SKU, untuk dipilih konsumen.

“Kami tahu kami bisa berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit,” kata Foyle. “Investasi yang lebih besar pada keuntungan kami tetapi dengan SKU yang lebih sedikit sehingga kami dapat melayani pelanggan sesuai permintaan mereka.”

Perusahaan juga berupaya merenovasi tokonya dan memperkenalkan format baru. Perusahaan baru-baru ini menerapkan desain baru untuk toko American Eagle, yang “melampaui keseimbangan rantai,” kata Foyle.

“Kami sangat bersemangat untuk mendesain ulang toko kami dengan nuansa merek baru yang saya yakini mencerminkan apa yang telah kami lakukan,” katanya. “Pelanggan jelas menyukai apa yang mereka lihat di desain toko berdasarkan hasilnya.”