November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pendanaan internasional tidak cukup untuk mengurangi emisi Indonesia: studi

  • Sebuah studi baru menunjukkan bahwa Indonesia harus membuat rencana keuangannya sendiri untuk mencapai tujuannya mengurangi emisi karbon pada tahun 2030.
  • Pemerintah memperkirakan akan membutuhkan $ 323 miliar dalam pendanaan dari komunitas internasional untuk mengurangi emisi sebesar 41%, tetapi hanya menerima $ 6,4 juta antara 2007 dan 2019, studi tersebut menemukan.
  • Indonesia telah menghadapi kesulitan dalam mengakses hibah iklim internasional, dengan donor sering memprioritaskan kepentingan mereka sendiri atau lebih memilih negara dengan pendapatan lebih rendah daripada Indonesia.
  • Studi tersebut menunjukkan bahwa penjualan kombinasi obligasi lingkungan (hijau) dan obligasi berbasis Islam yang disebut Sukuk bisa menjadi sumber pendanaan yang potensial.

JAKARTA – Indonesia, penghasil gas rumah kaca yang sangat baik, akan membutuhkan lebih dari yang dijanjikan pendanaan internasional untuk mencapai target pengurangan karbonnya, sebuah studi baru mengatakan.

Berdasarkan komitmennya terhadap Perjanjian Iklim Paris, Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC), Indonesia berencana untuk mengurangi emisinya sebesar 29% pada tahun 2030 dari perkiraan biasanya. Dalam hal pendanaan atau “kondisi” internasional, targetnya naik menjadi 41%. Untuk mencapai yang terakhir, pemerintah Indonesia memperkirakan akan membutuhkan $322,86 miliar.

Tetapi antara 2007 dan 2019, ia hanya menerima $6,4 juta dalam dukungan keuangan iklim internasional, sebagian besar dalam bentuk pinjaman, menurut data dari Kementerian Keuangan. Untuk mengisi defisit yang sangat besar itu, Indonesia perlu mengembangkan mekanisme inovatif untuk pendanaan mandiri. Belajar Oleh peneliti di Institut Teknologi Bandung (ITB)

“Pemerintah Indonesia membutuhkan pendanaan iklim yang sangat besar untuk mencapai tujuan ini,” tulis mereka dalam jurnal mereka. Ilmu & Kebijakan Lingkungan. “Namun, The [government] Iklim masih menghadapi hambatan dalam menutup kesenjangan antara cadangan keuangan dan dana yang dibutuhkan untuk mencapainya. [emissions reduction] Hasil. “

READ  Powerlifter Polinesia Vidyasih memenangkan medali pertama Indonesia di Paralimpiade Tokyo
Sebuah ladang angin di pulau Sumba di provinsi Nusa Tenggara timur Indonesia. Gambar Kelapa Boston / Mangabe.

Untuk mencapai angka tersebut, peneliti menganalisis data yang diperoleh melalui wawancara dan diskusi dengan pejabat kunci dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dan Kementerian Luar Negeri, serta Global Green Growth Institute yang berbasis di Selatan. Korea. , Dan perusahaan energi panas bumi multinasional yang tidak disebutkan namanya antara Desember 2020 dan Desember 2021.

Mereka menemukan bahwa pemerintah Indonesia mengalami kesulitan mengakses hibah iklim internasional, karena para donor seringkali mengutamakan kepentingan mereka sendiri. Para penulis juga mencatat bahwa subsidi internasional umumnya lebih disukai negara-negara dengan pendapatan lebih rendah daripada Indonesia, yang merupakan anggota kelompok ekonomi terbesar dunia G20.

Hibah hanya 4% dari $6,4 juta yang dijanjikan oleh komunitas internasional. Sisanya dalam bentuk pinjaman, kata para peneliti, karena pemerintah Indonesia memiliki lebih banyak manfaat sosial dan ekonomi daripada subsidi. “Namun, alat semacam ini menimbulkan tantangan bagi negara berkembang karena pinjaman harus dilunasi selama periode waktu tertentu dan ditambah dengan bunga,” tulis mereka.

Ada sebuah taman akasia di hutan alam di provinsi Riau di pulau Sumatera di Indonesia. merah a. Gambar oleh Butler / Mangabe.

Pada tahun 2009, negara-negara industri berjanji untuk menyediakan $ 100 miliar per tahun untuk mengurangi emisi ke negara-negara kurang industri dan untuk mengatasi efek negatif dari perubahan iklim di negara-negara yang paling rentan. Namun, paling banyak yang bisa mereka dapatkan di tahun 2018 adalah $78,9 miliar. Alasan utama kegagalan untuk mencapai janji 2009 adalah kurangnya pemantauan yang akurat dari alat pendanaan.

Mengingat keterbatasan seputar pendanaan iklim internasional, studi tersebut mengatakan bahwa Indonesia tidak hanya dapat mengandalkan dukungan kuartal ini dan mengembangkan rencana keuangan independen baru untuk mencapai target pengurangan emisinya.

Penjualan obligasi bisa menjadi penting, terutama kombinasi unik dari obligasi ramah lingkungan (hijau) dan syariah (atau sukuk). Pada tahun 2018, pemerintah Indonesia mengumpulkan $ 1,25 miliar dengan merilis alat semacam itu. Suck Green Sovereign Pertama Di dunia ini. Dana yang terkumpul dari alat tersebut digunakan untuk mendanai proyek-proyek pemerintah yang ramah lingkungan dan sesuai dengan hukum Islam tentang pembiayaan. Tetapi Beberapa penonton Mereka telah menyuarakan keprihatinan tentang sistem yang disingkat untuk mengidentifikasi proyek yang memenuhi syarat dan tantangan dalam mengimplementasikan pendanaan hijau.

READ  Petani kedelai Chapman berpartisipasi dalam konferensi Indonesia | Berita Lokal Grand Island

“[A] Strategi pembiayaan perubahan iklim yang lebih inovatif dapat mencakup sumber daya keuangan berikut, “kata bank, menambahkan bahwa bank, pasar modal dan instrumen sekuritas adalah sektor non-publik untuk menarik dana domestik dan internasional.”

Mengutip:

Suroso, DSA, Setiawan, B., Pradono, P., Iskandar, ZS, & Hastari, MA (2022). Peninjauan kembali peran Dana Iklim Internasional (ICF) dalam mencapai kontribusi yang ditetapkan secara nasional (NDC): studi kasus oleh Departemen Energi Indonesia. Ilmu & Kebijakan Lingkungan, 131, 188-195. doi:10.1016 / j.envsci.2022.01.022

Masukan: Gunakan formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan Hyatt

Bisnis, Pembiayaan Karbon, Kekuatan bersih, Iklim, Keuangan iklim, Ilmu iklim, Ekonomi, Energi, Lingkungan, Keuangan, Kehutanan, Hijau, bisnis hijau, Energi hijau, Hutan hujan, Energi terbarukan, Riset, Sains, Hutan tropis

Mencetak