November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Konsumsi daging Indonesia akan meningkat 1321% pada tahun 2050, ABARES

Perkiraan komoditas pemerintah federal menunjukkan bahwa kelas menengah yang sedang tumbuh di Indonesia mengalihkan pola makan ke makanan bernilai tinggi dan mempersulit penolakan impor ke negara tersebut.

Biro Pertanian dan Ekonomi Sumber Daya dan Ilmu Pengetahuan Australia (ABARES) minggu ini melihat peluang ekspor untuk Australia dan merilis tinjauan Indonesianya.

Kelas menengah Indonesia telah tumbuh selama dua dekade terakhir, meningkat sebesar 13 persen antara tahun 2002 dan 2016. Peringkat oleh Bank Dunia sebagai negara berpenghasilan menengah-tinggi pada tahun 2020, itu diturunkan ke salah satu wabah COVID 19 terburuk di dunia. Klasifikasi.

Terlepas dari tantangan yang dihadapi Indonesia dengan COVID 19, pertumbuhan pendapatannya kemungkinan akan terus berlanjut, kata laporan itu.

“(COVID 19) Penduduk miskin Indonesia meningkat menjadi 27,5 juta atau 10,1% dari populasi, dan kemajuan 3 tahun dalam pengurangan kemiskinan telah berbalik,” kata laporan itu.

“Begitu Indonesia keluar dari krisis kesehatan, Indonesia harus memulai kembali jalurnya menuju pendapatan yang lebih tinggi.”

Tingginya pendapatan masyarakat Indonesia berkontribusi pada perubahan pola makan, dan peningkatan variasi makanan, makanan olahan dan siap saji dari perhotelan, dan fakta bahwa lebih banyak orang menggunakan supermarket daripada di pasar “basah”.

“Pertumbuhan yang signifikan dalam jumlah restoran dan gerai makanan dan meningkatnya penggunaan ponsel pintar dan layanan pengiriman makanan telah mendukung preferensi konsumen untuk makanan siap pakai dan olahan,” kata laporan itu.

“Indonesia berada di garis depan dari banyak platform e-commerce, dengan penduduk muda, berpenghasilan tinggi, dan urban yang didorong oleh teknologi baru, terutama makanan.”

Klik untuk memperbesar. Sumber: ABARES

Laporan tersebut memperkirakan bahwa konsumsi daging akan meningkat sebesar 1.321 persen, sementara berasal dari basis yang lebih rendah.

READ  Indonesia mencabut larangan ekspor minyak sawit dapat menyebabkan protes jalanan, tetapi itu melegakan bagi India

Beberapa pembatasan perdagangan lagi

Karena permintaan barang impor di Indonesia terus meningkat, negara ini masih memiliki hambatan regulasi yang lebih kompleks.

“Hambatan perdagangan telah diperburuk oleh kebijakan swasembada Undang-Undang Pangan dan kadang-kadang saling melengkapi dengan peraturan pertanian dan perdagangan yang saling bertentangan,” kata laporan itu.

“Investasi asing di pertanian Indonesia, khususnya tanaman pangan dan hortikultura, rendah karena pembatasan kepemilikan asing di beberapa industri pertanian.”

Indonesia memiliki 14 perjanjian perdagangan dan merupakan bagian dari beberapa kelompok bilateral dan beberapa seperti ASEAN. Negara ini baru-baru ini melakukan reformasi pada “UU Omnibus” yang akan membantu menghilangkan beberapa hambatan perdagangan.

“Ini termasuk penghapusan pembatasan kuantitatif pada impor hortikultura, ternak dan produk hewani, dan penghapusan batasan berat pada impor ternak,” kata laporan itu.

Omnibus Act menderegulasi sebagian dari 30% bisnis hortikultura, seperti penghapusan batas kepemilikan asing dan penghapusan daftar negatif investasi yang mempengaruhi hortikultura dan 14 sektor lainnya.

Laporan itu mengatakan bahwa meskipun pembatasan dilonggarkan, masih ada pembatasan peraturan pada industri impor negara itu.

“Langkah-langkah teknis seperti kegiatan sanitasi dan fitosanitasi, hambatan teknis untuk perdagangan dan inspeksi pra-ekspor dirancang untuk melindungi konsumen dan lingkungan,” kata laporan itu.

“Namun, mereka juga meningkatkan kepatuhan dan biaya penyimpanan. Penggunaan langkah-langkah ini yang tidak efisien secara signifikan meningkatkan biaya dan dapat digunakan sebagai penghalang sementara untuk mencegah impor selektif.

Sumber: ABARES