November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pencabutan Izin Pertambangan Indonesia: Yang Perlu Diketahui Investor Asing | Sherman & Sterling LLP

Pada tanggal 26 September 2022, Menteri Investasi RI A Meningkatkan Proses peninjauan oleh Kementerian Investasi terkait penarikan lebih dari 2.000 izin pertambangan pada Agustus 2022. Menurut pembaruan, pihak berwenang Indonesia telah memutuskan untuk menerbitkan kembali sekitar 90 izin hingga saat ini menyusul keluhan dari sekitar 700 perusahaan. .

Pemerintah Indonesia mulai meninjau izin pertambangan Pada Januari 2022 Saat itu Presiden Joko Widodo membentuk satgas untuk membatalkan izin pertambangan yang diduga salah diperoleh. Akibatnya, lebih dari 2.000 izin pertambangan dibatalkan Agustus 2022 Dikonfirmasi oleh stasiun beritaAkun Twitter resmi Kementerian Investasi Dan ini Menteri sendiri, serta oleh menteri di Komisi Majelis VI.

Pembenaran pemerintah Indonesia atas pembatalan tersebut didasarkan pada ketidakpatuhan atau tidak digunakannya izin. Pencabutan izin tambang batu bara, timah, nikel, bauksit, tembaga dan emas terkena imbasnya.

Pemerintah Indonesia telah mengidentifikasi dua jalan bagi pihak-pihak yang terkena dampak untuk menggugat pencabutan izin pertambangan mereka: banding administratif atau gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara.

Namun, prosedur di Indonesia mungkin bukan satu-satunya pilihan yang tersedia bagi pemegang izin yang terkena dampak. Investor asing di Indonesia dapat mengandalkan perlindungan dan opsi penyelesaian sengketa yang disediakan dalam perjanjian investasi Indonesia.

Indonesia telah membuat perjanjian tersebut dengan lebih dari 30 negara termasuk Inggris, Australia, Singapura dan Korea Selatan. Warga negara asing (baik perorangan atau badan hukum) dengan jenis investasi apa pun di Indonesia (seperti saham atau konsesi) di industri pertambangan dapat menikmati perlindungan hukum tertentu berdasarkan perjanjian investasi bilateral atau multilateral yang relevan. Dibatalkan dengan tidak semestinya. Sementara banyak dari perjanjian investasi Indonesia, termasuk perjanjian dengan Cina dan Belanda, telah dihentikan, pihak-pihak yang terkena dampak memiliki apa yang disebut “ketentuan matahari terbenam” yang memungkinkan manfaat dari perjanjian ini diperpanjang beberapa tahun kemudian. Keputusan mereka.

READ  Gunung Merapi di Indonesia meletus dengan letusan abu

Keuntungan signifikan dari perjanjian investasi adalah bahwa perjanjian tersebut memberikan hak kepada investor yang dilindungi untuk mencari bantuan langsung dari pemerintah Indonesia dalam forum penyelesaian sengketa yang netral, arbitrase internasional, di mana hak-hak yang dilindungi berdasarkan perjanjian tersebut dilanggar.

Memang, investor asing telah menggunakan arbitrase investor-negara untuk menyelesaikan sengketa pertambangan di Indonesia dan di tempat lain:

  • Nusa Tenggara Partnership BV dan PT Newmont Nusa Tenggara v. Indonesia. Pada bulan Juni 2014, anak perusahaan Indonesia dari Newmont Mining Corporation dan Sumitomo Corporation Jepang memulai arbitrase terhadap Indonesia di bawah Perjanjian Investasi Bilateral Indonesia-Belanda. Perselisihan menyangkut pengenalan berbagai tindakan ekspor oleh pemerintah Indonesia dan dampaknya terhadap penggugat. Dua bulan setelah mediasi dimulai, para penggugat mencabut klaim mereka setelah menerima komitmen dari pemerintah Indonesia untuk berunding.
  • Bear Creek Mining Corp. v. Peru. Pada bulan Agustus 2014, investor Kanada Bear Creek Mining Corporation memprakarsai arbitrase investor-negara terhadap Peru di bawah Perjanjian Investasi Bilateral Kanada-Peru untuk menarik konsesi pertambangan peraknya menyusul protes lokal dan protes kekerasan. Pengadilan mengatakan itu adalah pengambilalihan dan memberikan ganti rugi lebih dari US$18 juta.
  • Tembaga Mesa Mining Corp. vs. Ekuador. Pada Januari 2011, Copper Mesa Mining Corp. Memulai arbitrase investor-negara terhadap Ekuador berdasarkan Perjanjian Perlindungan Investasi Kanada-Ekuador mengenai pembatalan tiga konsesi pertambangan tembaga. Pengadilan menyatakan bahwa dua dari tiga pembatalan merupakan pengambilalihan dan melanggar standar perlakuan yang adil dan setara. Akibatnya, pengadilan memberikan kompensasi kepada investor lebih dari USD 19 juta.

Sementara memulai proses arbitrase internasional dapat menjadi metode penyelesaian sengketa yang kuat, perencanaan dan strategi yang cermat diperlukan untuk menavigasi potensi prosedural dan hambatan lain untuk berhasil mengajukan klaim. Ini termasuk pembatasan waktu, klausul penafian manfaat, dan ketentuan fork-in-the-door yang memerlukan konsolidasi (atau penghindaran) proses lokal sebelum memulai arbitrase internasional.

READ  Minat wisatawan asing berkunjung ke Indonesia meningkat 36%
[View source.]