September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Proyek biodiesel B40 Indonesia menghadapi penundaan baru karena harga sawit

JAKARTA: Rencana untuk menaikkan bio-content wajib dari biodiesel berbasis minyak sawit Indonesia menjadi 40 persen akan menghadapi penundaan lebih lanjut, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan kepada Reuters setelah harga minyak nabati yang tinggi membuat proyek tersebut menjadi lebih mahal.

Indonesia, produsen dan eksportir minyak sawit terbesar di dunia, memiliki program biodiesel wajib dengan kandungan minyak sawit 30 persen yang disebut B30, tetapi ingin memperluas penggunaan minyaknya untuk menghemat impor bahan bakar.

Para pejabat telah merencanakan untuk meningkatkan campuran menjadi 40 persen pada Juli tahun ini, tetapi jadwal untuk proyek P40 tidak jelas sekarang.

“Untuk B40 kami belum ada batas waktu. Kami siap dari sisi teknis,” kata Datan Gustana, Dirjen Kementerian ESDM. Dia mengatakan menerapkan B40 pada tahun 2022 akan “menantang”.

Indonesia membiayai program biodiesel yang tersedia melalui pajak ekspor kelapa sawit.

Namun, otoritas telah merevisi tarif pajak tiga kali sejak tahun lalu tanpa mempengaruhi ekspor karena mereka mencoba untuk mendukung skema biodiesel setelah kenaikan harga.

Minyak sawit berjangka Malaysia mencapai rekor tertinggi 4.560 ringgit (US$1.089,35) per ton pada 12 Agustus dan baru-baru ini diperdagangkan pada 4.300 ringgit, naik 60 persen dari tahun sebelumnya.

Datan mengatakan B30 akan membutuhkan antara 45 triliun rupee dan 46 triliun rupee (US$3,1 miliar – US$3,2 miliar) tahun ini untuk membiayai selisih antara diesel konvensional dan metil ester asam lemak (FAME) berbasis kelapa sawit.

Jika harga terus berlanjut, dibutuhkan 60 triliun rupee (US$ 4,16 miliar) untuk memadukan 40 persen perusahaan, dan adopsi B40 akan meningkatkan harga minyak sawit dengan mengurangi pasokan global, membuat proyek ini semakin mahal.

READ  Empat tentara tewas dalam serangan di wilayah Papua Indonesia

“Itu yang kita pertimbangkan, seberapa efisien kita di perpajakan. Kita perlu menyediakan dana besar, tapi tidak harus dari pajak yang lebih tinggi,” kata Datan.

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) telah mengatakan pada Januari bahwa B40 akan ditunda melampaui 2022.

Di sisi teknis, Datan mengatakan kandungan air dan mono gliserida dalam FAME harus dikurangi agar B40 dapat bekerja, karena diperlukan investasi baru oleh produsen biodiesel.

Meskipun biodiesel menjanjikan emisi rendah, penggunaan minyak sawit sebagai pakan ternak menimbulkan kekhawatiran tentang deforestasi dalam budidaya lahan. Uni Eropa berencana menggunakannya sebagai bahan bakar untuk transportasi.

(US$1 = 14,425.0000 rupee)

(US$1 = 4.1860 ringgit)

(Laporan oleh Bernadette Christina Munde dan Gayatri Suroyo; Editing Ed Davis)