Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Uni Eropa: Kemenangan kelompok sayap kanan di Uni Eropa menghasilkan dua kekalahan mengejutkan melawan Macron dari Perancis dan Schulz dari Jerman

Pemilu Uni Eropa: Kemenangan kelompok sayap kanan di Uni Eropa menghasilkan dua kekalahan mengejutkan melawan Macron dari Perancis dan Schulz dari Jerman

BRUSSELS (AP) — Pemungutan suara untuk memilih legislator regional Uni Eropa untuk masa jabatan lima tahun ke depan telah berakhir setelah kotak suara terakhir yang tersisa ditutup di Italia, dengan melonjaknya partai-partai sayap kanan memberikan pukulan berat kepada dua pemimpin paling penting di blok tersebut: Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Hasil resmi diperkirakan akan keluar kapan saja setelah tempat pemungutan suara di Italia ditutup pada pukul 23.00 waktu setempat (21.00 GMT), yang secara resmi mengakhiri pemilu maraton selama empat hari di 27 negara anggota blok tersebut.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

Perkiraan awal yang diberikan oleh Uni Eropa menunjukkan bahwa partai-partai sayap kanan memperoleh perolehan yang signifikan di Parlemen Eropa.

Di Perancis, partai Reli Nasional dipimpin oleh Marine Le Pen menguasai kotak suara Sedemikian rupa sehingga Macron segera membubarkan parlemen nasional dan mengadakan pemilu baru, sebuah risiko politik yang sangat besar karena partainya bisa menderita kerugian lebih lanjut, sehingga menghambat sisa masa jabatan presidennya yang berakhir pada tahun 2027.

Alice Weidel, tengah, dan Tino Shruppala, kanan tengah, keduanya presiden federal AfD, bersorak di markas besar AfD selama perkiraan pemilu Eropa, di Berlin, Minggu, 9 Juni 2024. (Joerg Carstensen/dpa via AP)

Le Pen dengan senang hati menerima tantangan itu. “Kami siap mengubah haluan negara, kami siap membela kepentingan Prancis, kami siap mengakhiri imigrasi massal,” katanya, menggemakan seruan banyak pemimpin sayap kanan di negara lain. negara-negara yang merayakannya. Kemenangan besar.

Macron mengakui kekalahan tersebut. “Saya mendengar pesan Anda, kekhawatiran Anda, dan saya tidak akan membiarkannya tidak terjawab,” katanya, seraya menambahkan bahwa seruan pemilu dini menggarisbawahi kredibilitas demokrasinya.

READ  S&P 500 turun sedikit karena investor menimbang ketegangan China, peningkatan pendapatan baru

Di Jerman, negara terpadat di antara 27 negara anggota blok tersebut, Harapan ditunjukkan AfD berhasil mengatasi serangkaian skandal yang melibatkan kandidat utamanya hingga memperoleh suara sebesar 16,5%, naik dari 11% pada tahun 2019. Sebagai perbandingan, skor gabungan ketiga partai dalam koalisi berkuasa di Jerman hanya mencapai 30%.

Schulz mengalami nasib yang sangat buruk sehingga Partai Sosial Demokrat yang dipimpinnya tertinggal dari Partai Alternatif untuk Jerman (AfD) yang berhaluan sayap kanan, yang naik ke posisi kedua. “Setelah semua ramalan mengenai malapetaka, setelah serangan yang terjadi dalam beberapa minggu terakhir, kami adalah kekuatan terkuat kedua,” kata pemimpin AfD yang gembira, Alice Weidel.

Pemilu yang berlangsung selama empat hari di 27 negara Uni Eropa merupakan pelaksanaan demokrasi terbesar kedua di dunia, setelah pemilu baru-baru ini di India. Pada akhirnya, kebangkitan kelompok sayap kanan ternyata lebih mengejutkan dari perkiraan banyak analis.

Hal ini diwujudkan oleh Partai Reli Nasional Perancis, yang memperoleh lebih dari 30%, atau sekitar dua kali lipat dari Partai Pembaruan yang berhaluan tengah dan pro-Eropa yang dipimpin oleh Macron, yang diperkirakan memperoleh sekitar 15%.

Kandidat Partai Reli Nasional sayap kanan Prancis Jordan Bardella menyampaikan pidato di markas besar partai pada malam pemilihan, Minggu, 9 Juni 2024, di Paris.  Hasil pertama yang diharapkan dari Perancis menempatkan partai sayap kanan National Rally memimpin secara signifikan dalam pemilu Uni Eropa, menurut lembaga jajak pendapat Perancis.  (Foto AP/Louis Joly)

Kandidat Partai Reli Nasional sayap kanan Prancis Jordan Bardella menyampaikan pidato di markas besar partai pada malam pemilihan, Minggu, 9 Juni 2024, di Paris. Hasil pertama yang diharapkan dari Perancis menempatkan partai sayap kanan National Rally memimpin secara signifikan dalam pemilu Uni Eropa, menurut lembaga jajak pendapat Perancis. (Foto AP/Louis Joly)

Secara keseluruhan, dua kelompok utama pro-Eropa, Partai Kristen Demokrat dan Sosialis, tetap menjadi kekuatan dominan di Uni Eropa. Kemenangan kelompok sayap kanan ini mengalahkan Partai Hijau, yang diperkirakan akan kehilangan sekitar 20 kursi dan turun ke posisi keenam di Dewan Legislatif. Kelompok pro-bisnis Macron juga mengalami kerugian besar.

READ  Putin memerintahkan sanksi pembalasan terhadap Barat - Kremlin

Selama beberapa dekade, Uni Eropa, yang berakar pada kekalahan Nazi Jerman dan Italia yang fasis, telah membatasi kelompok sayap kanan pada kelompok pinggiran politik. Dengan kekuatan mereka dalam pemilu kali ini, kelompok sayap kanan kini bisa menjadi pemain utama dalam berbagai kebijakan mulai dari imigrasi hingga keamanan dan iklim.

Tren ini dilawan oleh mantan pemimpin Uni Eropa dan Perdana Menteri Polandia saat ini Donald Tusk, yang mengalahkan PiS, partai nasionalis konservatif yang memerintah Polandia dari tahun 2015 hingga 2023, dan membawanya semakin ke sayap kanan. Sebuah jajak pendapat menunjukkan partai Tusk menang dengan perolehan 38%, dibandingkan dengan saingan beratnya yang memperoleh 34%.

Tusk mengatakan kepada para pendukungnya: “Di antara negara-negara besar dan ambisius ini, para pemimpin Uni Eropa, Polandia telah menunjukkan bahwa demokrasi, kejujuran, dan Eropa menang di sini.” “Saya sangat tersentuh.”

“Kami telah menunjukkan bahwa kami adalah secercah harapan bagi Eropa,” ujarnya.

Jerman, yang secara tradisional merupakan basis pendukung aktivis lingkungan hidup, adalah contoh rendahnya Partai Hijau, yang popularitasnya diperkirakan turun dari 20% menjadi 12%. Dengan kerugian lebih lanjut yang diperkirakan akan terjadi di Perancis dan negara lain, kekalahan Partai Hijau dapat berdampak pada UE secara keseluruhan Kebijakan perubahan iklimdan masih yang paling maju di seluruh dunia.

Blok Kristen Demokrat berhaluan kanan-tengah yang dipimpin oleh Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, sudah melakukan hal tersebut Hal ini melemahkan kredibilitas hijaunya Sebelum pemilu, ia mendominasi Jerman sekitar 30%, dengan mudah mengalahkan Partai Sosial Demokrat pimpinan Schulz, yang turun menjadi 14%, bahkan tertinggal dari AfD.

“Apa yang telah saya identifikasi sebagai sebuah arah adalah yang terbaik – kekuatan terkuat, stabil, di masa-masa sulit dan dalam jarak yang jauh,” kata von der Leyen kepada para pendukungnya di Jerman melalui tautan video dari Brussels.

Selain Prancis, kelompok sayap kanan, yang memfokuskan kampanyenya pada imigrasi dan kejahatan, diperkirakan akan memperoleh keuntungan besar di Italia, di mana Perdana Menteri Giorgia Meloni diperkirakan akan mengkonsolidasikan kekuasaannya.

Pemungutan suara di Italia berlanjut hingga larut malam, dan banyak dari 27 negara anggota belum mengeluarkan perkiraan apa pun. Namun, data yang dipublikasikan telah mengkonfirmasi prediksi sebelumnya: pemilu akan menggeser blok tersebut ke kanan dan mengarahkan masa depannya. Hal ini mungkin menyulitkan Uni Eropa untuk mengesahkan undang-undang, dan proses pengambilan keputusan terkadang bisa menjadi lumpuh di blok perdagangan terbesar di dunia tersebut.

Para anggota parlemen Uni Eropa, yang menjabat selama lima tahun di parlemen dengan 720 kursi, mempunyai suara dalam berbagai isu mulai dari peraturan fiskal hingga kebijakan iklim dan pertanian. Mereka menyetujui anggaran UE, yang mendanai prioritas termasuk proyek infrastruktur dan dukungan pertanian Bantuan diberikan ke Ukraina. Mereka mempunyai hak veto atas penunjukan anggota Komisi Uni Eropa yang berkuasa.

Pemilu ini diadakan pada saat menguji kepercayaan pemilih terhadap blok yang berpenduduk sekitar 450 juta orang. Selama lima tahun terakhir, UE Terguncang oleh pandemi virus coronaitu Resesi ekonomi Dan Krisis energi Dipicu oleh konflik teritorial terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II. Namun kampanye politik seringkali berfokus pada isu-isu yang menjadi perhatian masing-masing negara dibandingkan kepentingan Eropa yang lebih luas.

Sejak pemilu Uni Eropa terakhir pada tahun 2019, partai-partai populis atau sayap kanan kini memimpin pemerintahan di tiga negara – Hongaria, Slovakia, dan Italia – dan menjadi bagian dari koalisi penguasa di negara lain termasuk Swedia, Finlandia, dan segera Belanda. Jajak pendapat memberikan keuntungan bagi kaum populis Perancis, Belgium, Austria dan Italia.

“Sayap kanan adalah hal yang baik,” kata Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang memimpin pemerintahan nasionalis garis keras, anti-imigran, kepada wartawan setelah memberikan suaranya. “Ke kanan selalu bagus. Ke kanan!”

———

Jurnalis Associated Press Sylvain Blazy di Brussels dan Geir Molson di Berlin berkontribusi pada laporan ini.

———

Saksikan liputan AP mengenai pemilu global tahun 2024 Di Sini.