Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Eropa: Kelompok kiri-tengah berjuang untuk mengekang dorongan dari sayap kanan

Pemilu Eropa: Kelompok kiri-tengah berjuang untuk mengekang dorongan dari sayap kanan

Sumber gambar, Andreas Solaro/AFP

Komentari foto tersebut, Pedro Sanchez dari Spanyol bergabung dengan pemimpin kiri-tengah Italia Elie Schlein di Roma menjelang kampanye

  • pengarang, Laura Josey
  • Peran, berita BBC

“Jiwa Eropa berada dalam bahaya,” Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez memperingatkan sesama politisi kiri-tengah Eropa yang berkumpul di Roma menjelang kampanye pemilu Uni Eropa yang sulit.

Yang dipertaruhkan adalah bagaimana menghentikan kebangkitan partai-partai sayap kanan dan sayap kanan yang tampaknya tak terbendung dalam pemungutan suara Parlemen Eropa, yang dimulai Kamis di Belanda dan berlanjut di 27 negara anggota UE hingga Minggu.

Hanya empat negara anggota UE yang memiliki partai kiri-tengah atau sayap kiri di pemerintahannya, dan kinerja pemilu belakangan ini buruk. Pertanda hari-hari mendatang tidak baik.

Kelompok kiri Eropa berada dalam “kesehatan yang buruk,” kata Profesor Marc Lazar dari Sciences Po di Paris dan Universitas Louis di Roma, yang merupakan akibat dari penurunan yang terus-menerus yang dimulai pada akhir tahun 1990an dan awal tahun 2000an.

Kelompok kiri-tengah di Uni Eropa merupakan kelompok terbesar kedua di Parlemen Eropa yang akan berakhir masa jabatannya. Dikenal sebagai Aliansi Progresif Sosialis dan Demokrat, mereka diperkirakan akan mempertahankan 139 kursi mereka di parlemen yang memiliki 720 kursi.

Partai-partai sayap kanan di Eropalah yang menjadi pihak yang terkena dampaknya, dan keberhasilan apa pun yang dicapai oleh kelompok kiri-tengah kemungkinan besar akan diimbangi dengan kekalahan di partai-partai lain.

Partai Sosialis dan Demokrat diperkirakan hanya akan memimpin di empat negara Swedia, Denmark, Lituania dan Malta. Meski begitu, Partai Sosial Demokrat Denmark yang dipimpin Perdana Menteri Mette Frederiksen bersiap menghadapi penurunan dukungan yang signifikan.

Sumber gambar, Pontus Lundal/Kantor Berita TT/AFP

Komentari foto tersebut, Presiden Denmark Mette Frederiksen dan Presiden Jerman Olaf Scholz termasuk di antara segelintir pemimpin sayap kiri-tengah Eropa

Lawan konservatif mereka diperkirakan akan melampaui Partai Sosialis Spanyol yang dipimpin oleh Pedro Sanchez dan Partai Sosial Demokrat pimpinan Kanselir Jerman Olaf Scholz – Partai Demokrat Kristen Jerman dan Partai Populer Spanyol.

Partai Schulz terus kehilangan dukungan sejak memenangkan pemilu federal tahun 2021, dan kini bersaing memperebutkan tempat kedua dengan partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD).

Pedro Sánchez berada dalam posisi yang lebih baik karena perjanjian amnesti kontroversial yang ia buat dengan partai-partai pro-kemerdekaan Catalan. Namun hal itu juga membuatnya rentan terhadap kritik dari Partai Rakyat dan partai sayap kanan Vox.

Bagi beberapa partai oposisi sayap kiri, situasinya bisa menjadi jauh lebih buruk, karena mereka menghadapi penjangkauan yang berlebihan dari kelompok sayap kanan.

Partai-partai kiri-tengah dalam beberapa tahun terakhir telah beralih dari ide-ide sosialis tradisional ke arah kebijakan yang lebih liberal, sehingga mereka sekarang “sangat mirip” dengan partai sayap kanan-tengah, yang “lebih mirip partai sayap kanan-tengah”, kata Paul Zirka, seorang anggota partai sayap kanan-tengah. rekan kebijakan senior di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa. Negara-negara tersebut juga pro-Eropa dan memiliki posisi serupa dalam kebijakan ekonomi dan iklim.

Survei terbaru menunjukkan bahwa sebagian besar masyarakat Eropa menganggap kemiskinan, kesehatan masyarakat, perekonomian, pertahanan dan keamanan UE sebagai salah satu kekhawatiran mereka yang paling penting.

Meskipun manifesto SPD berjanji untuk mengatasi masalah-masalah ini, Profesor Mark Lazar mengatakan hal ini sudah terlambat bagi banyak pemilih, karena kelompok sayap kiri gagal melindungi mereka ketika mereka punya kesempatan.

Sumber gambar, Telmo Pinto/NoorFoto

Komentari foto tersebut, Para pemilih sayap kiri yang pro-Eropa sering merasa diasingkan oleh Jean-Luc Mélenchon yang anti-kapitalis.

Kemudian kelompok sayap kiri mulai memperjuangkan isu-isu seperti gender, hak-hak kaum gay, atau politik ramah lingkungan: sangat populer di kalangan pemilih muda perkotaan, namun kurang populer di kalangan keluarga kelas pekerja.

“Di banyak negara Eropa, kelompok kiri-tengah kini dipandang sebagai elit progresif yang kaya di perkotaan,” kata Zirka.

Beberapa partai sayap kiri telah memperhatikan hal ini, dengan menggabungkan kebijakan progresif dan konservatif.

Demokrat Sosial Denmark Sementara itu, mereka telah mengambil tindakan keras terhadap imigrasi Rumania: Partai Sosial Demokrat Kombinasi nilai-nilai konservatif dan kecenderungan Eurosceptic dengan kebijakan ekonomi kiri-tengah.

Migrasi telah membentuk dan mendefinisikan perdebatan politik Eropa selama dekade terakhir, dan banyak pemilih “kiri lama” mencari solusi di tempat lain.

Rapat Umum Nasional Perancis, yang dipimpin oleh Marine Le Pen dan Jordan Bardella, lebih berhasil dibandingkan kebanyakan partai lain dalam menarik pemilih dengan platform anti-imigrasinya. Partai Front Nasional jauh di depan para pesaingnya dalam pemilu kali ini.

Sebuah penelitian di Perancis yang dilakukan tak lama setelah pemilu Perancis tahun 2022 menunjukkan bahwa 42% laki-laki dan perempuan kelas pekerja memberikan suara mereka untuk Marine Le Pen. Salah satu walikota Front Nasional mengatakan kelompok kiri “lupa prinsip-prinsip dasarnya ketika mendukung kelompok minoritas dibandingkan pekerja – sementara kami membela mereka.”

melintasi Pegunungan Alpen, Partai Demokrat Italia (PD) Dia telah berjuang untuk menemukan garis yang masuk akal untuk melawan pesan anti-imigran yang disebarkan oleh gerakan sayap kanan Persaudaraan Italia pimpinan Giorgia Meloni. Partai ini masih terpecah secara internal dan oposisi, namun mereka harus menempati posisi kedua setelah investasi asing langsung dalam pemilu kali ini.

Sumber gambar, David Costa/AFP

Komentari foto tersebut, Raphaël Glucksmann telah memimpin secara signifikan dalam jajak pendapat Perancis

Sosialis di Perancis Sekarang kita punya tokoh baru dalam diri Raphael Glucksmann, yang muncul sebagai pemimpin moderat pro-Eropa setelah runtuhnya koalisi partai-partai sayap kiri dalam pemilu Perancis dua tahun lalu.

Kaum moderat telah lama merasa terasingkan oleh Jean-Luc Mélenchon yang anti-kapitalis dan Eurosceptic, yang selama bertahun-tahun merupakan tokoh paling menonjol di sayap kiri Prancis.

Glucksmann, yang menjadi anggota Parlemen Eropa sejak 2019, tidak mempunyai harapan untuk mengalahkan partai Reli Nasional pimpinan Jordan Bardella, namun ia bersaing memperebutkan tempat kedua dengan daftar Pembaruan yang berhaluan tengah yang didukung oleh Presiden Emmanuel Macron.

Partai Sosial Demokrat Swedia Partai ini dijadwalkan memperoleh 30% suara pada bulan Juni, dan tetap menjadi partai terbesar di Swedia, meskipun terdapat koalisi kanan-tengah di pemerintahan.

Tapi ini hanyalah contoh kecil dari sebuah gerakan yang pernah mendominasi kancah Eropa.

Dalam sepuluh tahun terakhir, UE telah menyaksikan peristiwa-peristiwa yang akan memperkuat kelompok sayap kiri yang biasanya pro-Eropa – mulai dari Covid-19 hingga perang di Ukraina dan perjuangan melawan perubahan iklim – ketika pentingnya respons bersama Eropa menjadi jelas. .

Krisis biaya hidup saat ini juga bisa menjadi peluang bagi politisi sayap kiri untuk menuntut langkah-langkah kesejahteraan yang lebih kuat.

Para komentator percaya bahwa sebagian dari masalah ini mungkin disebabkan oleh para pemimpin saat ini.

Olaf Scholz menghadapi tuduhan keragu-raguan terhadap Ukraina, sementara pemimpin kiri-tengah Italia, Elie Schlein, dikritik karena terlalu memecah belah.

“Untuk waktu yang lama, kita belum melihat pemimpin sayap kiri yang hebat seperti Tony Blair, Gerhard Schröder atau François Mitterrand,” kata Profesor Lazar. “Sekarang, ketika kami berpikir tentang berkendara di Eropa, kami memikirkan hal itu [Hungary’s Viktor] perkotaan, [Italy’s Giorgia] melonie, [France’s Marine] “Le Pen.”

Itu sebabnya Raphael Glucksmann di Prancis telah menarik begitu banyak perhatian pemilih dalam waktu yang relatif singkat, dan mengapa para pendukungnya berjanji akan menjadi “kejutan besar” dalam pemilu kali ini.