November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat AS berupaya menyelamatkan gandum Ukraina tanpa solusi yang baik untuk blokade ekspor Rusia

Pejabat AS berupaya menyelamatkan gandum Ukraina tanpa solusi yang baik untuk blokade ekspor Rusia

Tindakan Amerika Serikat untuk membuka jalur darat bagi biji-bijian untuk mencapai negara-negara tetangga, membawa kontainer ke negara itu, dan menerapkan perubahan jangka panjang yang bertujuan mengurangi ketergantungan global pada biji-bijian Ukraina dapat berdampak kolektif pada krisis. Tetapi upaya ini dilihat oleh banyak orang sebagai perbaikan kecil untuk masalah yang jauh lebih besar yang tidak dapat sepenuhnya diselesaikan sampai Rusia mengurangi blokadenya, khususnya pelabuhan terbesar Ukraina di Odessa, yang telah dikelilingi oleh kapal perang Rusia selama berbulan-bulan.

“Dari perspektif praktis, satu-satunya pilihan adalah mencoba dan melihat bagaimana embargo terhadap Odessa dicabut,” kata Menteri Luar Negeri Lithuania Gabrieleus Landsbergis kepada CNN, Selasa. “Setiap opsi harus dieksplorasi dan, jika mungkin, setiap opsi harus digunakan … tapi sayangnya, tanpa menjelajahi dan memajukan opsi Odessa, saya rasa tidak ada cara lain.”

“Jika Rusia tidak mengizinkannya, kami, sebagai komunitas global, perlu menemukan solusi bagaimana melakukannya tanpa persetujuan Rusia,” kata Landsbergis.

Pejabat PBB dan Turki sedang mempersiapkan putaran terpisah dari pembicaraan diplomatik dengan Moskow yang telah bersatu atas rencana baru untuk mencoba membuka rute laut ke gandum Ukraina, kata sumber.

Sementara itu, jutaan ton biji-bijian tetap tertahan di Ukraina, disimpan di silo dan di pelabuhan Odessa, menaikkan harga pangan global yang kemungkinan akan memburuk seiring dengan berlanjutnya perang. Ukraina adalah pengekspor jagung terbesar keempat di dunia dan pengekspor gandum terbesar kelima, menurut Kementerian Luar Negeri, dan Program PBB untuk Memerangi Kerawanan Pangan membeli sekitar setengah dari gandumnya dari Ukraina setiap tahun.

seperti CNN Saya sebutkan minggu laluTampaknya Rusia mengintensifkan upayanya untuk mencuri biji-bijian Ukraina dalam jumlah besar.

Seorang diplomat Eropa mengatakan fokus untuk menemukan solusi untuk mengeluarkan jutaan ton biji-bijian melalui laut, terlepas dari komplikasinya, dapat dimengerti: Ini akan memakan waktu sekitar lima bulan dengan kapal versus 18-24 bulan dengan kereta api.

Dan waktu terus berjalan, dengan silo yang saat ini penuh dan lebih banyak biji-bijian dalam perjalanan di musim gugur.

“Entah bagaimana keadaannya akan segera memburuk,” kata diplomat itu. “Tidak ada yang benar-benar menyelesaikan masalah.”

Pejabat AS telah mencari cara alternatif untuk mengekspor setidaknya beberapa hasil panen Ukraina, termasuk kereta api dan truk melalui bagian barat negara itu dan menggunakan pelabuhan di luar Ukraina. Selain menjajaki opsi untuk pasokan penyangga, mereka mempertimbangkan langkah-langkah seperti mengajari negara lain cara menggunakan pupuk secara lebih efektif sehingga mereka dapat menanam lebih banyak produk pertanian lokal dalam jangka panjang, kata pejabat pemerintah.

Mengatasi embargo Rusia secara militer akan menjadi tugas yang kompleks—dan sesuatu yang akan berisiko meningkatkan eskalasi dengan Rusia yang telah berusaha dihindari oleh pemerintahan Biden. Kepala Staf Gabungan AS Jenderal Mark Milley mengatakan kepada wartawan Selasa bahwa karena jalur laut “diblokir oleh ranjau dan angkatan laut Rusia, membukanya untuk memungkinkan ekspor akan menjadi operasi militer berisiko tinggi yang akan membutuhkan tingkat upaya yang signifikan. ”

READ  Suksesi Charles menimbulkan tuntutan Karibia untuk reparasi, menghapus raja dari kepala negara

Duta Besar AS untuk NATO Julian Smith mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu bahwa dia juga tidak melihat peran NATO.

“Saya tidak memperkirakan peran apa pun untuk NATO mulai hari ini,” kata Smith. “Kami berada pada titik di mana kami terbuka untuk melihat negara-negara berinteraksi dengan Moskow, tetapi yang membuat kami kecewa adalah bahwa tidak ada indikasi bahwa Rusia menganggap serius semua ini atau bernegosiasi dengan itikad baik.”

“Mengingat perilaku Rusia dalam negosiasi ini (sepanjang konflik), saya pikir kami skeptis bahwa pada titik ini, itu akan mengarah pada semacam terobosan besar,” tambahnya.

Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara melalui telepon dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Senin. Menurut pernyataan Kremlin, Putin mengatakan Moskow akan mendukung ekspor gandum Ukraina “tanpa hambatan.” Putin juga mengatakan Rusia siap untuk “mengekspor pupuk dan produk pertanian dalam jumlah besar” – jika sanksi Barat dicabut, menurut pembacaan Kremlin.

Presiden Rusia Vladimir Putin bertemu dengan timpalannya dari Turki Recep Tayyip Erdogan di Sochi pada 29 September 2021.

Ada penentangan yang kuat untuk mencabut sanksi untuk memfasilitasi pembukaan pelabuhan. Itu bukan hanya permulaan, Menteri Luar Negeri Finlandia Pekka Haavisto mengatakan kepada CNN minggu ini, sebuah sentimen yang digemakan oleh para pejabat AS.

Landsbergis mengatakan kepada CNN bahwa Rusia percaya bahwa mereka memiliki pengaruh dengan mencegah kapal menyeberangi Laut Hitam dengan aman dan bahwa dunia perlu menjelaskan bahwa ini bukan masalahnya.

Saluran diplomatik

Turki kemungkinan akan memainkan peran penting dalam menengahi solusi potensial untuk blokade, karena negara tersebut mengontrol rute masuk dan keluar dari Laut Hitam.

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan Selasa bahwa Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berencana mengunjungi Turki pada 8 Juni untuk membahas pembentukan koridor laut untuk ekspor Ukraina.

Pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan Amerika Serikat mendukung segala upaya diplomatik dengan Rusia, meskipun Gedung Putih meragukan pembicaraan dengan Turki akan menghasilkan terobosan.

Para pejabat PBB mengharapkan kesepakatan yang memungkinkan dan telah menyusun rencana untuk mengangkut gandum dari Odessa melalui Laut Hitam, dan seorang diplomat PBB mengatakan bahwa Turki mendukung gagasan tersebut. Martin Griffiths, seorang diplomat Inggris dan wakil sekretaris PBB untuk urusan kemanusiaan, akan membahas rencana itu ketika dia mengunjungi Moskow minggu ini.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan di Twitter pada hari Selasa bahwa Ukraina sedang mengerjakan “operasi internasional yang dipimpin PBB dengan armada mitra yang akan memastikan rute perdagangan yang aman tanpa risiko keamanan.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menghadiri pertemuan dengan Sekretaris Jenderal PBB di Moskow pada 26 April 2022.

Namun diplomat AS dan Eropa mengatakan gagasan menggunakan angkatan laut internasional untuk melindungi upaya PBB belum dikembangkan, dan tidak mungkin terjadi. Landsbergis mencatat bahwa setiap upaya PBB yang memerlukan persetujuan Dewan Keamanan dapat gagal karena keanggotaan Rusia di Dewan.

READ  pendapat | Kemenangan Doug Ford di Ontario seharusnya menjadi peringatan terhadap kelambanan tindakan

“Saya tidak melihat angkatan laut NATO yang besar berbaris untuk melakukan ini saat ini. Tampaknya ide itu tidak cukup matang,” kata seorang diplomat Eropa.

jalan liar

Juga akan sulit untuk mengalihkan aliran pengiriman biji-bijian dari Ukraina, karena seluruh infrastruktur telah disiapkan untuk mengangkut biji-bijian ke selatan ke pelabuhan besar negara itu di sepanjang Laut Hitam, yang saat ini dikelilingi oleh kapal perang Rusia.

Rute darat apa pun yang dipertimbangkan oleh pejabat AS dan Eropa untuk ekspor harus dilihat sebagai “solusi transisi,” kata Caitlin Welch, direktur Program Ketahanan Pangan Global di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Tanpa banyak kemajuan di Laut Hitam, para pejabat AS menggembar-gemborkan kemungkinan bahwa rute darat dapat membantu meringankan masalah biji-bijian, setidaknya sampai batas tertentu.

Kapal kargo umum Medusa S memuat gandum, menuju Turki, di terminal gandum UkrTransAgro LLC di Pelabuhan Mariupol di Mariupol, Ukraina, Kamis, 13 Januari 2022.

Pada sidang Senat minggu lalu, calon Biden untuk menjadi kepala Komando AS berikutnya di Eropa, Jenderal Chris Cavoli, menunjukkan rute alternatif untuk ekspor termasuk kereta api nasional Jerman dan pelabuhan Rumania yang melintasi sebagian Laut Hitam. Tidak ada blokade Angkatan Laut Rusia.

Pejabat administrasi lain mengatakan rute jalan Eropa menawarkan beberapa potensi untuk meredakan kebuntuan. “Ada pengakuan luas bahwa ini mungkin cara tercepat untuk mengatasi setidaknya beberapa ekspor cadangan,” kata pejabat itu.

Pejabat itu mencatat bahwa PBB telah memperbarui perkiraan ekspornya untuk Ukraina sebesar satu juta atau setengah juta ton bulan depan, hanya berdasarkan pada pekerjaan yang telah dilakukan dengan Eropa untuk memperluas aspek kereta api dan truk.

Namun, rute darat bukannya tanpa komplikasi, dan menurut menteri luar negeri Lituania, beberapa di antaranya tidak mungkin menjadi solusi yang layak.

Rute melalui Belarus ke Lituania, misalnya, bukanlah pilihan yang baik, kata Landsbergis, karena akan melewati tanah yang diperintah oleh sekutu Putin dan diktator lama Alexander Lukashenko, yang mungkin menuntut konsesi agar biji-bijian dapat diangkut dengan aman. Dia menambahkan bahwa jalur kereta api melalui Polandia tidak layak karena perbedaan ukuran jalur kereta api.

Menyediakan Ukraina dengan mekanisme penyimpanan sementara – seperti kotak dan tas – juga merupakan cara untuk menyelamatkan panen tahun ini di Ukraina karena fasilitas penyimpanan negara saat ini mendekati kapasitas. Seorang pejabat administrasi mengatakan penyimpanan sementara juga dapat digunakan untuk membantu memindahkan gandum ke truk dan kereta api ke luar negeri.

Upaya ini datang ketika Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken memaparkan rencana komprehensif bulan lalu di PBB yang coba diterapkan oleh Amerika Serikat yang mencakup langkah-langkah seperti mencoba menghubungkan negara-negara produsen pertanian utama dengan negara-negara yang membutuhkan produk ini. Blinken mengatakan pada hari Rabu bahwa Rusia mempertaruhkan “apa yang tersisa dari reputasinya” dengan tidak membiarkan makanan keluar dari pelabuhan Ukraina, tetapi dia tidak menyebutkan biaya tambahan yang bersedia dikenakan Amerika Serikat pada Rusia atas apa yang disebutnya “blokade efektif. ” ”

READ  Biden mempertanyakan akun Saudi tentang diskusi pembunuhan Khashoggi

“Ini berusaha untuk membangun hubungan dengan negara-negara di seluruh dunia, termasuk banyak negara yang sekarang menjadi korban agresi Rusia karena kerawanan pangan yang berkembang akibat agresi ini,” kata Blinken pada konferensi pers bersama dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Efek jangka panjang

Prihatin dengan dampak jangka panjang dari perang di Ukraina, pemerintahan Biden juga mempertimbangkan bagaimana mereka dapat memotivasi petani Amerika untuk memproduksi lebih banyak gandum dan produk pertanian lainnya yang sekarang kekurangan pasokan di seluruh dunia. Namun langkah-langkah ini tidak akan mampu meningkatkan produksi musim panas ini, karena musim tanam sudah lewat.

Para pejabat mengatakan pemerintah juga sedang mencari negara bagian lain, termasuk untuk membantu mengajari mereka cara menggunakan pupuk secara lebih efektif untuk menumbuhkan lebih banyak perusahaan pertanian. Pupuk kekurangan pasokan secara global karena Rusia secara tradisional telah menjadi pengekspor utama tanaman yang memperkuat tanah.

Jika upaya untuk mengajari negara-negara bagaimana menggunakan pupuk secara lebih efisien berhasil di negara-negara yang bergantung pada impor gandum Ukraina, itu bisa meningkatkan produksi gandum mereka.

“Ada sejumlah jenis pupuk yang berbeda dan penggunaan pupuk yang berlebihan merupakan masalah,” kata seorang pejabat pemerintah, seraya menambahkan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan untuk bekerja sama dengan negara lain dan memberikan bantuan teknis. “Jika Anda tidak menggunakannya secara berlebihan, Anda benar-benar mendapatkan hasil panen yang lebih baik, dan Anda menyimpan pupuknya.”

Apa pun yang terjadi, ekspor biji-bijian Ukraina kemungkinan tidak akan pulih ke tingkat sebelum perang dalam waktu dekat. Welch, seorang ahli CSIS, menjelaskan bahwa asuransi dan biaya pengiriman akan tetap tinggi bahkan jika larangan pelabuhan dicabut, dan selama perang berlanjut, risiko untuk panen di masa depan dan potensi krisis pangan global tetap ada.

Yang lain lagi mengatakan pilihan terbaik adalah memberi Ukraina senjata seperti senjata anti-kapal untuk digunakan melawan blokade Rusia dan mencegah agresi Rusia lebih lanjut di pelabuhan Ukraina.

“Solusi termurah dan paling berkelanjutan untuk ketahanan pangan adalah mempersenjatai Ukraina cukup untuk membuka pelabuhan Laut Hitam,” kata Daria Kalinyuk, seorang aktivis masyarakat sipil Ukraina terkemuka.

Kisah ini telah diperbarui dengan komentar dari seorang diplomat Eropa.