Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemerintahan Biden sedang bergulat dengan penjualan drone bersenjata ke Indonesia

Departemen Luar Negeri dan Gedung Putih telah bekerja selama berbulan-bulan pada kebijakan pertukaran senjata baru yang menegaskan kembali pentingnya melindungi hak asasi manusia dan warga sipil.

Tinjauan itu dan tuntutan Qatar dan Indonesia telah berkontribusi pada perdebatan besar dalam pemerintahan Biden mengenai ekspor drone bersenjata, dan seorang pejabat pertahanan yang akrab dengan diskusi tersebut mengatakan negara mana yang dapat memperoleh kemampuan itu dengan bantuan AS. Baik Indonesia maupun Qatar memiliki sejarah pelanggaran hak asasi manusia, dan beberapa diplomat AS enggan bertukar senjata yang dapat dikembalikan ke warga sipil.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri menegaskan bahwa tinjauan kebijakan pengendalian senjata “menyoroti pentingnya mempromosikan relokasi sementara demi kepentingan nasional Amerika Serikat, dengan mempertimbangkan hubungan antara hak asasi manusia dan perdagangan senjata.”

Ada ketidakpastian apakah Indonesia memiliki proses regulasi yang tepat untuk melindungi teknologi buatan AS dan apakah pemerintah dapat mendukung teknologi berkualitas tinggi dalam jangka panjang. Kedutaan Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar, dan juru bicara kementerian luar negeri mengatakan perusahaan belum membahas potensi penjualan senjata.

Pertanyaan tentang penjualan drone Gray Eagle ke Indonesia telah beredar sejak pemerintahan Trump tahun lalu, yang menetapkan bahwa kemampuan pertahanan negara itu “membutuhkan kemampuan drone untuk mendukung keamanan maritim pertahanan angkatan laut dan pesisir sebagai bagian dari strategi Indo-Pasifik yang lebih luas.” Mantan Asisten Menteri Luar Negeri untuk Urusan Politik dan Militer di bawah Trump Clark Cooper memberi tahu Politico.

Permintaan itu sebagian dipenuhi oleh sumbangan AS berupa selusin pesawat tanpa awak elang yang dipindai untuk pengawasan maritim pada tahun 2020, menyusul serangan berulang-ulang China dan penangkapan ikan ilegal di sekitar Kepulauan Natuna, yang berada di dalam zona ekonomi eksklusif Indonesia dan dalam klaim yang disengketakan China – Jakarta. Dan mengancam akan memprovokasi konflik yang lebih luas.

READ  Video unboxing kargo Ducati di Indonesia: 'tidak nyaman dan bodoh': memancing kemarahan

Drone lapis baja MQ-1C yang lebih besar mewakili peningkatan besar dari ScanEagles yang tidak bersenjata, yang dapat terbang pada ketinggian 19.000 kaki selama 18 jam. MQ-1 dapat berada di udara hingga 25 jam pada ketinggian 29.000 kaki, dan dapat membawa beban berat untuk paket pengawasan atau empat rudal Hellfire.

Namun, penjualan pesawat tak berawak yang mampu membawa rudal ke Indonesia dapat menyebabkan Indonesia membeli rudal dari China atau Rusia dalam upaya untuk menyesuaikan pesawat AS, bahkan jika Washington tidak memiliki senjata tersebut. Pada bulan April, Laporan menunjukkan Jakarta membeli rudal AR-2 dari China untuk mempersenjatai drone CH-4 buatan China.

Meskipun Jakarta dan Beijing memiliki hubungan yang tegang mengenai hak penangkapan ikan, hubungan penjualan pertahanan kecil mereka masih menjadi perhatian Washington, dengan Jakarta terus bergantung pada Rusia untuk senjata, termasuk kemampuan untuk membeli jet tempur Su-35.

Terlepas dari risikonya, penjualan drone bisa menjadi pembalikan geo-strategis bagi Amerika Serikat, para pendukung berpendapat. Ketika Washington mengalihkan fokusnya dari Timur Tengah ke kawasan Indo-Pasifik, Indonesia telah muncul sebagai sekutu strategis dalam persaingan dengan China. Penjualan drone bersenjata dengan kemampuan pengawasan yang signifikan akan membantu membangun hubungan militer itu dan mencegah pembelian drone Indonesia dari negara-negara seperti China, Rusia atau Turki, yang semuanya memproduksi drone canggih.

Indonesia memiliki sekitar 70 pesawat, kombinasi pesawat tempur tua Rusia dan F-16 buatan AS. Di bulan Februari, Pemerintah memberi isyarat Tertarik untuk membeli jet tempur F-15EX baru dari Amerika Serikat, yang selama bertahun-tahun memasukkan jet tempur Rafale Prancis dan Su-35 Rusia sebagai tambahan baru dalam daftar keinginan negara tersebut.

READ  Poli Sekolah Hijau Indonesia menggunakan instalasi surya sebagai tutorial pelatihan

“Mereka suka berbelanja, tetapi membeli adalah cerita lain,” kata Richard Abulafia, wakil presiden analitik di Deal Group. “Kebutuhan jet tempur baru telah ada selama bertahun-tahun; mereka belum benar-benar membeli jet tempur Barat baru,” tambahnya, menambahkan bahwa ketidakmampuan pemerintah untuk mengikuti dapat menghentikan pemerintahan Biden untuk mencoba bergerak maju.

“Mereka berbelanja di seluruh dunia, termasuk peralatan Rusia, dan itu adalah bendera merah,” katanya. Indonesia telah menegosiasikan kesepakatan Sukhoi dengan Rusia sejak 2018, yang mencakup barter minyak sawit Jakarta dan sumber daya alam lainnya untuk mengimbangi biaya penerbangan.

Namun, manajemen Biden telah menunjukkan minatnya dalam memperkuat sayap pesawat di antara sekutu di kawasan itu, dan telah menyetujui perjanjian dengan Filipina untuk 10 jet tempur F-16C dengan selusin drone MQ-9 Reaper untuk Australia.

Namun, beberapa kesepakatan mungkin bertentangan dengan keinginan pemerintah untuk menegaskan hak asasi manusia dan pemerintahan yang demokratis, karena pemerintahan Biden berusaha untuk menciptakan sekutu yang muncul di seluruh dunia.

Bilal Saab, mantan pejabat Pentagon dan sekarang direktur pertahanan dan keamanan di Timur Tengah, mengatakan tinjauan Biden yang baru tidak mungkin secara radikal mengubah cara atau apa yang dijual Washington di luar negeri.

“Setiap presiden telah mencoba untuk menekankan supremasi hukum dan hak asasi manusia dalam beberapa cara, dan memastikan mitra kami menggunakan senjata secara bertanggung jawab,” kata Chab. “Tetapi tidak satu pun dari mereka yang benar-benar berkomitmen untuk itu, dan kami sangat sedikit memperhatikan kapasitas organisasi mitra tersebut dan kemampuan mereka untuk menggunakan dan memelihara senjata itu secara efektif.”

Departemen Luar Negeri Menyoroti pelanggaran hak asasi manusia “Laporan penyiksaan oleh pasukan keamanan Indonesia, termasuk pembunuhan ilegal atau sewenang-wenang; Penangkapan atau penahanan sewenang-wenang” dan penangkapan bermotif politik.

READ  Militer Indonesia mengakhiri tes keperawanan 'dua jari' palsu pada rekrutan perempuan

Majelis Umum PBB di Glasgow, Skotlandia Di sela-sela KTT iklim, Presiden Joe Biden bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada 1 November, di mana mereka membahas cara untuk memperkuat hubungan antara kedua negara, menurut laporan Gedung Putih. Tidak disebutkan tentang kesepakatan senjata atau promosi hak asasi manusia.

Alexander Ward berkontribusi pada laporan ini.