Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemenang AS Terbuka Carlos Alcaraz akan melewatkan Australia Terbuka karena cedera

Tetapi kebijakan pemerintah Australia telah berubah, sekarang mengizinkan orang asing yang tidak divaksinasi masuk ke negara itu, bahkan tanpa pengecualian. Djokovic, sembilan kali juara tunggal Australia Terbuka, kembali ke Australia tahun ini dan menerima sambutan paling hangat sejauh ini dalam perjalanannya ke semifinal turnamen utama di Adelaide minggu ini.

Meskipun Alcaraz menyelesaikan musim di tempat pertama, menjadi orang termuda yang melakukannya, Djokovic menyelesaikan tahun 2022 dengan momentum, memenangkan Final ATP keenamnya. Itu adalah akhir yang gemilang untuk musimnya yang paling aneh dan penuh gejolak, karena situasinya yang rentan mencegahnya untuk berkompetisi di dua pertandingan besar (Australia Terbuka dan AS Terbuka) dan empat pertandingan North American Masters 1000. Dia juga tidak menerima poin peringkat untuk memenangkan Wimbledon karena keputusan Tours untuk menghapus poin peringkat untuk turnamen karena larangan mereka terhadap pemain Rusia dan Belarusia.

Terlepas dari cacat olahraga utama ini, Djokovic masih menduduki peringkat kelima dan menjadi favorit untuk memenangkan Australia Terbuka bahkan sebelum Alcaraz mundur. Tapi absennya petenis Spanyol itu membunuh prospek menarik dari duel generasi di bawah juara bertahan No. 1 dan terlama.

Petenis Serbia berusia 35 tahun Djokovic telah memimpin daftar putra selama 373 minggu dan memiliki peluang untuk merebut kembali posisi itu dengan memenangkan gelar Australia Terbuka ke-10.

Alcaraz, yang mencapai babak ketiga di Melbourne tahun lalu, kali ini harus menonton dari jarak jauh dan memperkuat dirinya untuk jangka panjang dalam senam kelas dunia yang semakin menantang yang menjadi semakin menantang selama musim sepi yang singkat.

Dia memiliki 2022 untuk dinikmati, memenangkan lima gelar tunggal dan melayani longsoran materi klip media sosial dengan gayanya yang mengudara, penuh aksi dan bakat untuk perubahan kecepatan yang tiba-tiba dan menakjubkan: sering kali pukulan forehand yang menggelegar diikuti dengan tendangan voli yang cekatan. Dia juga atletis, memberikan poin kepada lawan dan memanfaatkan keraguan dalam beberapa kesempatan.

READ  Kematian Dwayne Haskins: Apa yang kita ketahui dan tidak ketahui tentang kematian quarterback

Tetapi jelas bahwa kariernya yang penuh semangat telah menimbulkan kerugian mental dan fisik. Setelah memenangkan AS Terbuka, dia hanya memenangkan enam dari sepuluh pertandingan tunggal berikutnya, gagal mencapai final lainnya. Dia juga kalah dalam pertandingannya di Abu Dhabi Expo dalam putaran langsung dari Andrei Rublev dan Rod.

Daya tahannya, berbeda dengan bakatnya yang cemerlang, untuk saat ini, merupakan tanda tanya.