Oktober 3, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada hari Minggu bahwa Turki telah memutuskan bahwa invasi Rusia ke Ukraina adalah “perang.”

Apakah ini konflik atau perang? Kami memutuskannya. Pasal 19 Konvensi Montreux sangat jelas. Ini perang,” katanya dalam wawancara langsung dengan CNN Turk.

Pengakuan Turki penting untuk penerapan 1936 Konvensi Montreux Yang mengatur lalu lintas maritim melalui Selat Turki.

Konvensi Montreux memberi Turki kendali tertentu atas perjalanan kapal perang dari Dardanella dan Bosphorus yang menghubungkan Laut Aegea, Marmara, dan Laut Hitam.

Di masa damai, kapal perang dapat menyeberangi selat dengan pemberitahuan diplomatik sebelumnya dengan batasan tertentu pada berat kapal dan senjata yang mereka bawa tergantung pada kapal apakah itu milik negara Laut Hitam atau bukan.

Di masa perang, ketika Turki tidak berperang, kapal perang dapat menggunakan selat kecuali selat negara-negara yang bertikai.

Menurut perjanjian itu, jika Turki adalah pihak yang terlibat dalam perang atau menganggap dirinya terancam oleh ancaman perang yang akan segera terjadi, ia dapat menutup selat itu untuk dilalui kapal perang yang memiliki pantai di Laut Hitam atau tidak.

Namun, seperti yang disebutkan Cavusoglu, Pasal 19 Konvensi Montreux memberikan pengecualian. Kapal perang dari negara-negara yang bertikai dapat kembali ke pangkalan aslinya di Laut Hitam.

“Sekarang konflik ini telah berubah menjadi perang, dalam hal ini, ini adalah bagaimana kami menerapkan Montreux ke pihak, Rusia atau Ukraina. Pasal 19 membuat pengecualian. Jika kapal perang negara kembali ke pelabuhannya, pengecualian akan dibuat. Kami akan menerapkan semua ketentuan Montreux dengan transparansi.”

Ini berarti bahwa bahkan jika Turki melarang, kapal Rusia dan Ukraina dapat kembali ke pangkalan mereka. Cavusoglu mengatakan bahwa ketika menerapkan pengecualian, negara harus menyalahgunakan ketentuan tersebut. “Saya menjelaskan posisi Montreux dan Turki,” tambahnya.

READ  William dan Harry berdiri dengan sepupu mereka di peti mati Ratu

Lebih banyak latar belakang: The Konvensi Montreux, ditandatangani pada tahun 1936, memberi Turki kendali atas perjalanan kapal melalui dua selat utama ini. Di masa damai, kapal-kapal sipil dapat lewat dengan bebas, meskipun ada pembatasan-pembatasan tertentu untuk lewatnya kapal-kapal yang bukan milik negara-negara Laut Hitam.

Negara-negara Laut Hitam – yang selain Turki, Rusia, dan Ukraina – juga mencakup Bulgaria, Georgia, dan Rumania.

Kapal perang dapat berlayar melalui selat selama masa damai, tetapi dalam kondisi yang membatasi total tonase tergantung pada apakah itu adalah negara Laut Hitam atau bukan, dan membatasi lama tinggal di Laut Hitam untuk negara-negara non-Laut Hitam. Ada juga pembatasan kaliber senjata yang dapat mereka bawa, dan Turki harus diberitahu tentang permintaan tersebut.