Mei 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Pembaruan langsung: Perang Rusia di Ukraina

Ketika Rusia menderita ribuan kerugian dalam perangnya melawan Ukraina, seorang komandan militer AS di Eropa mengatakan kepada anggota parlemen pada hari Rabu bahwa mereka memiliki banyak senjata yang tersisa di gudang senjata mereka.

“[T]“Pasukan darat Rusia agak terdegradasi oleh konflik ini, meskipun mereka lebih besar hari ini daripada di awal konflik,” kata Jenderal Christopher Cavoli, komandan Komando Eropa AS, kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR.

“Angkatan Udara kehilangan sangat sedikit, mereka kehilangan 80 pesawat. Mereka memiliki seribu lebih pesawat tempur dan pembom,” katanya.”Angkatan Laut kehilangan satu kapal.”

Dokumen militer rahasia yang diduga dibocorkan oleh seorang pilot wajib militer junior Garda Nasional selama berbulan-bulan memberikan gambaran sekilas tentang di mana pasukan darat Rusia terlibat dalam perang. Satu dokumen tertanggal Februari dan Maret menyatakan bahwa 527 dari 544 batalyon Rusia yang tersedia telah melakukan perang melawan Ukraina. Intelijen mengatakan 474 dari mereka sudah berada di negara itu.

Satu dokumen juga memperkirakan antara 35.000 dan 43.000 tentara Rusia tewas dalam aksi.

Kerugian ini baru-baru ini sangat besar dalam pertempuran di sekitar Bakhmut. Pada hari Selasa, juru bicara Kelompok Timur Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan bahwa Rusia memusatkan “semua pasukannya di Bakhmut, dan sebenarnya tidak ada tempat lain di wilayah tanggung jawab operasional kami yang melakukan operasi tempur yang begitu kuat.”

Pada bulan Maret, ketua Kepala Staf Gabungan, Jenderal Mark Milley, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa pasukan Rusia “dibantai” dalam perjuangan mereka untuk Bakhmut.

Selama sekitar 20 atau 21 hari terakhir, Rusia tidak membuat kemajuan sama sekali di dalam dan sekitar Bakhmut. “Ini festival pembantaian bagi orang Rusia,” kata Milley. “Mereka dipukuli di sekitar Bakhmut, dan Ukraina telah bertempur dengan sangat baik.”

READ  Perdana Menteri baru Inggris: siapa dia dan kapan masa jabatannya akan dimulai?

Namun, kerugian ini tampaknya hanya sebagian kecil dari total kekuatan militer Rusia. Ditanya tentang patroli kapal selam Rusia di Atlantik, Cavoli mengatakan bahwa “banyak militer Rusia tidak terpengaruh secara negatif” oleh invasi Ukraina.

“[T]Rusia jauh lebih aktif daripada yang pernah kita lihat selama bertahun-tahun, dan patroli mereka di Atlantik, dan di seluruh Atlantik, berada pada level tinggi, sebagian besar waktu pada level yang lebih tinggi daripada yang pernah kita lihat selama bertahun-tahun, ”dia berkata. “Dan itu, seperti yang Anda tunjukkan, terlepas dari semua upaya yang mereka lakukan di Ukraina.”

Baca selengkapnya Di Sini.