Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pembaruan langsung perang antara Israel dan Hamas: Berita terkini tentang Gaza dan Timur Tengah

Pembaruan langsung perang antara Israel dan Hamas: Berita terkini tentang Gaza dan Timur Tengah

Kerabat dan pendukung mereka yang diculik pada tanggal 7 Oktober di Israel mengubah peringatan mingguan mereka menjadi peringatan suram pada hari Sabtu, mengingat sandera yang jenazahnya ditemukan minggu ini di Gaza dan penderitaannya membuat marah ribuan orang pada protes anti-pemerintah di dekatnya.

Tentara Israel mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka telah menemukan jenazah Elad Katzir (47 tahun) dari Khan Yunis dan mengembalikannya ke tanah airnya. Tuan Katzir diculik oleh kelompok Jihad Islam bersenjata dari Kibbutz Nir Oz. Dia muncul dua kali dalam video selama penahanannya, dan meninggal pada bulan Januari di tangan para penculiknya, menurut militer Israel, sebuah pernyataan yang tidak dapat diverifikasi.

Berita ini muncul menjelang ulang tahun keenam perang tersebut pada hari Minggu, dengan ribuan orang diperkirakan akan berkumpul di Israel untuk melakukan protes lebih lanjut.

“Kami telah hidup dalam mimpi buruk selama enam bulan,” kata Esther Buchstab, ibu dari Yagiv Buchstab, 34, yang dipindahkan dari Kibbutz Nirim pada 7 Oktober, saat berbicara pada acara peringatan di Tel Aviv pada Sabtu malam di Israel. Dia menambahkan: “Kami menyerukan kepada negara untuk melakukan segala daya untuk mencapai kesepakatan, mengembalikan orang yang hidup untuk rehabilitasi dan orang mati untuk dimakamkan.”

Di dekatnya, di Lapangan Demokrasi, ribuan pengunjuk rasa anti-pemerintah meminta Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengembalikan lebih dari 130 sandera yang masih hilang setelah tanggal 7 Oktober.

Saat protes berakhir, sebuah mobil menabrak kerumunan demonstran yang melanggar perintah polisi, melukai sejumlah orang, menurut pernyataan yang dikeluarkan polisi di aplikasi Telegram. Tidak jelas mengapa pengemudi mengemudikan mobilnya ke arah kerumunan, namun pengemudi tersebut mengabaikan perintah polisi untuk berhenti dan penumpang di dalam mobil terlihat meneriaki para pengunjuk rasa dalam sebuah video yang diposting di media sosial.

Orang-orang berpartisipasi dalam protes terhadap pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan menuntut pembebasan sandera.kredit…Hannah McKay – Reuters

Eran Herkevi, 66, seorang spesialis pertanian, mengatakan bahwa “penghancuran Hamas” dan “kemenangan mutlak” hanyalah slogan-slogan yang tidak ada artinya. “Ada tekanan nyata untuk mengembalikan sandera yang tersisa, jika tidak, masyarakat tidak akan pernah bisa pulih sebagai masyarakat.”

READ  Kongres Chili mengesahkan RUU untuk mengurangi jam kerja dalam seminggu menjadi 40 jam - DW - 12/04/2023

Sarit Pearl, 65, seorang pensiunan ibu dari tiga tentara tempur, menyuarakan sentimen serupa. Mereka menyerukan agar Netanyahu dicopot dan diadakan pemilu baru untuk menggantikannya.

“Saya di sini hari ini karena ada tiga hal yang perlu dilakukan sekarang: akuntabilitas, pemulangan semua sandera, dan pemilihan umum,” katanya.

Perle mengkritik Netanyahu, yang menghadapi tuntutan pemilu yang semakin meningkat dan rumahnya di Yerusalem telah berulang kali menjadi lokasi protes, termasuk awal pekan ini.

“Netanyahu tidak pernah menjabat sebagai perdana menteri,” kata Perle. Namun kini nampaknya dia sengaja bertindak untuk menghancurkan peluang keberhasilan dalam mencapai kesepakatan, dan tidak akan ada pemulihan di Israel selama dia masih menjabat.”

Sahar Shapira (42 tahun) mengatakan bahwa kematian sandera Mr. Katsir menyoroti kebutuhan mendesak untuk mencapai kesepakatan untuk memulangkan para sandera. “Jelas bagi orang-orang bahwa para sandera tidak dapat bertahan hidup,” tambahnya, memperkirakan bahwa “banyak orang seperti dia akan kembali dengan cara yang sama.”

Dalam sebuah wawancara dengan The New York Times pada tahun 2009, setelah serangan roket Palestina menyebabkan serangan Israel selama tiga minggu terhadap Hamas di Gaza, Katsir mengatakan kepada seorang reporter bahwa dia mempunyai perasaan yang tidak enak. “Saya tidak merasakan kemenangan apa pun,” kata Katsir saat pertempuran berakhir dengan gencatan senjata yang rapuh. “Saya masih merasa tidak aman.”

Berita kematian Tuan Katsir mengobarkan ketegangan di Israel. Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan peringatan pada hari Sabtu, perwakilan keluarga sandera Israel menyerukan pertemuan di Yerusalem pada hari Minggu untuk berpartisipasi dalam pawai yang menandai enam bulan perang.

Keluarga orang-orang yang diculik mengadakan demonstrasi di lapangan umum dekat markas militer Israel di Tel Aviv setiap hari Sabtu untuk menekan pemerintah agar mencapai kesepakatan mengenai pemulangan kerabat mereka. Unjuk rasa sering kali bertepatan dengan protes anti-pemerintah.

READ  Para ilmuwan mengatakan sepatu berusia 6.200 tahun yang ditemukan di gua menantang 'asumsi sederhana' tentang manusia purba.

Para pejabat Israel akan bertemu dengan perwakilan Mesir, Qatar dan Amerika Serikat di Kairo pada hari Minggu untuk melanjutkan diskusi mengenai kesepakatan penyanderaan yang telah terhenti selama berbulan-bulan. Presiden Biden menekan para peserta untuk mencapai kesepakatan yang mengarah pada “gencatan senjata segera” dan kembalinya para sandera.

Noam Peri, putri Haim Peri, 79, yang ditangkap dari Kibbutz Nir Oz dan yang diklaim Hamas pada bulan Desember sebagai salah satu dari lima sandera yang tewas di Gaza dalam serangan udara Israel, meminta pemerintah Israel untuk mengambil tindakan. “Tuan Perdana Menteri, anggota Kabinet, ini tanggung jawab Anda! Jangan kembali tanpa kesepakatan!” katanya sambil menambahkan.