April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pekerja MTA, yang khawatir dengan keselamatan kereta bawah tanah, mengganggu layanan pagi

Pekerja MTA, yang khawatir dengan keselamatan kereta bawah tanah, mengganggu layanan pagi

Para pekerja transit Kota New York, yang merespons serangan pemotongan pada malam hari yang melukai seorang kondektur kereta api, berhenti bekerja untuk mengajukan keluhan keselamatan pada Kamis pagi, sehingga menyebabkan gangguan parah pada layanan kereta bawah tanah.

Kecelakaan itu terjadi sekitar pukul 03:40 di kereta arah selatan di Brooklyn. Pada jam sibuk pagi hari, para pekerja mengatur pekerjaan di stasiun 207th Street di jalur A dan stasiun 168th Street di jalur A dan C di Manhattan. Para pekerja menolak melakukan pekerjaan yang ditugaskan kepada mereka, sehingga menyebabkan kerusuhan, menurut dua pejabat transportasi yang mengetahui situasi tersebut.

Para pemimpin serikat pekerja menolak menyebut pemadaman listrik sebagai protes. Richard Davis, presiden Serikat Pekerja Transportasi Lokal 100, yang mewakili pekerja kereta bawah tanah dan bus kota, mengatakan para pekerja mengisi formulir keselamatan, yang disebut Formulir Penyelesaian Sengketa Keselamatan, melalui perwakilan mereka. Formulir tersebut meyakinkan pekerja bahwa jalur tersebut aman untuk dikerjakan. Davis mengatakan penundaan itu terjadi ketika staf sedang menunggu manajer menyetujui formulir tersebut.

Namun, para pemimpin transportasi Otoritas Transportasi Metropolitan menggambarkan tindakan anggota serikat pekerja sebagai penghentian pekerjaan yang terselubung yang pada akhirnya tidak mengatasi kekhawatiran mereka. Dalam konferensi pers terpisah, Richard Davey, kepala divisi MTA yang mengelola kereta bawah tanah, menyebut gangguan pagi hari “tidak dapat diterima.”

“Pimpinan serikat pekerja memutuskan untuk melakukan semacam sandiwara penghentian kerja yang berdampak pada beberapa ratus ribu warga New York saat ini,” katanya, sambil menambahkan: “Mereka telah meyakinkan saya bahwa perilaku ini tidak akan terjadi lagi.”

Serangan hari Kamis ini memicu keluhan lama bahwa MTA, lembaga pemerintah yang menjalankan sistem transit, tidak berbuat cukup untuk menjamin keselamatan pekerja.

READ  Dow berjangka mendapatkan sedikit keuntungan setelah tiga rata-rata utama membukukan kerugian pada hari kedua

Beberapa pekerja transit telah diserang saat bekerja dalam beberapa minggu terakhir, sehingga mendorong para pemimpin serikat pekerja untuk menuntut agar lebih banyak petugas transit ditambahkan ke stasiun. Pada tanggal 14 Februari, seorang petugas stasiun mengalami patah rongga matanya ketika dia dipukul oleh seorang pria yang mengikutinya menuruni peron. Dalam episode terpisah, salah satu kondektur dipukul wajahnya dengan bola tenis. Berdasarkan laporan.

Dalam siaran persnya, Davis mengatakan para karyawan sangat mengkhawatirkan keselamatan mereka. “Kita memerlukan perlindungan yang lebih baik sekarang, sebelum kita kehilangan salah satu dari kita.”

Dalam serangan yang terjadi Kamis dini hari, seorang masinis kereta api, Alton Scott, diserang saat bekerja di stasiun Rockaway Avenue di jalur A sepanjang Fulton Street di Brooklyn, menurut rilis berita dari Local 100. Mr. Scott, 59 tahun , Mereka mengatakan pria tersebut, yang telah bekerja untuk pihak berwenang selama 24 tahun, sedang melakukan “pengamatan rutin” dari jendela taksi kereta api ketika dia diserang. Dia dibawa ke Brookdale Hospital Medical Center di mana dia menerima 34 jahitan.

Scott berada dalam kondisi stabil pada Kamis malam, kata polisi. Polisi mengatakan tidak ada seorang pun yang ditangkap dalam kasus ini, dan penyelidikan masih berlangsung.

Menanggapi serangan tersebut, para pemimpin serikat pekerja mengatakan bahwa mereka memulai “Keluhan Pasal 1.9,” sebuah proses dalam kontrak mereka di mana mereka dapat membuat rekomendasi keselamatan yang lebih formal.

“Hampir terbunuh adalah bahaya yang jelas dan segera terjadi, dan seiring kami menerapkan kebijakan kontrak tersebut, kami kini bergerak ke tingkat berikutnya,” kata John Chiarello, pejabat serikat pekerja dan direktur keselamatan.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Kamis, John Samuelsson, presiden Serikat Pekerja Transportasi Internasional, yang mewakili 150.000 pekerja di berbagai sektor termasuk industri penerbangan, kereta api dan transportasi, mengkritik Janno Lieber, ketua dan CEO Otoritas Transportasi Umum (MTA).

READ  Bahkan Deutsche Bank akan meninggalkan Rusia

Samuelsen mengatakan serangan yang dilakukan Scott adalah “contoh mengerikan dari kegagalan MTA dan Lieber selama puluhan tahun” dalam melindungi pekerja transit.”

Pada konferensi pers, Lieber memuji polisi karena cepat tiba di lokasi penyerangan Scott, dan menyoroti upaya MTA baru-baru ini untuk meningkatkan keselamatan dalam sistem transit.

“Kami mencoba berinovasi dan mencoba banyak hal berbeda,” kata Leeper. “Ini adalah inovasi MTA.”

Pejabat transportasi baru-baru ini memulai program percontohan dengan memasang penghalang logam untuk mencegah penumpang terjatuh di jalur kereta bawah tanah, dan sedang dalam proses memasang kamera pengawas di setiap gerbong kereta bawah tanah, serta langkah-langkah lainnya. Sekitar 1000 pesanan Sekitar 6.500 mobil Dilengkapi dengan kamera.

Kekhawatiran terhadap keselamatan pekerja transportasi tidak hanya terjadi di Kota New York.

Penyerangan terhadap pekerja transportasi di seluruh negeri meningkat tiga kali lipat dalam 15 tahun terakhir, menurut sebuah laporan baru-baru ini Studi oleh Urban Institute, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Washington, D.C., yang melakukan penelitian kebijakan ekonomi dan sosial. Laporan tersebut mengatakan bahwa angka-angka tersebut, meskipun meningkat, kemungkinan besar masih di bawah perkiraan. Para peneliti menemukan bahwa serangan terhadap pekerja transit di New York meningkat dari sekali setiap tiga hari pada tahun 2008 menjadi sekali setiap 1,4 hari pada tahun 2022.

Lindiwe Reinert, yang menulis laporan tersebut, mengatakan para pekerja transportasi – sebagian karena mereka mudah dijangkau oleh publik – telah menjadi titik fokus meningkatnya ketidakpuasan dan ketidakpercayaan masyarakat terhadap figur otoritas di pemerintahan dan masyarakat.

Pada bulan Desember, pemerintahan Biden Sarankan panduan umum Untuk mengatasi “risiko keselamatan nasional yang signifikan dan berkelanjutan terkait dengan serangan terhadap pekerja transportasi.” Langkah ini mengharuskan lembaga transportasi untuk mengevaluasi potensi risiko dan mengembangkan solusi yang mungkin, serta persyaratan lainnya.

READ  Alibaba, PMI Jepang, PMI Australia, Perdagangan Jepang

Laporan kejahatan di sistem transit Kota New York meningkat 13 persen tahun ini, dibandingkan periode yang sama pada tahun 2023, menurut data kota. Pada tanggal 25 Februari, pihak berwenang telah menghitung enam serangan terhadap pegawai kereta bawah tanah, dibandingkan dengan lima serangan pada tahun lalu, menurut data polisi. Menanggapi lonjakan kejahatan di bulan Januari, Walikota Eric Adams memerintahkan pengerahan 1.000 petugas berseragam tambahan ke sistem transit.

Dalam dua tahun terakhir, para pemimpin negara bagian dan kota telah memulai beberapa inisiatif untuk memerangi kejahatan di metro, termasuk tambahan waktu lembur bagi petugas polisi dan pemindahan paksa tunawisma yang sakit jiwa parah.