Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pekerja Activision QA memprotes mandat kantor baru, menyebutnya ‘PHK sederhana’

Pekerja Activision QA memprotes mandat kantor baru, menyebutnya ‘PHK sederhana’

Hari ini, Aliansi Pekerja ABK menerbitkan pernyataan yang menentang mandat kembali ke kantor baru-baru ini yang mempengaruhi ratusan pekerja Quality Assurance (QA) di Activision. Meskipun perusahaan telah mengizinkan situasi kerja hybrid hingga saat ini, kelompok tersebut mengatakan bahwa pada tanggal 30 November, pekerja QA di Minneapolis, Austin, dan El Segundo yang terutama bekerja di Call of Duty diberitahu bahwa mereka harus sepenuhnya kembali ke kantor mereka dalam lima hari. seminggu. Dimulai pada akhir bulan Januari. Activision menawarkan uang pesangon kepada mereka yang keluar dari perusahaan karena mandat ini.

IGN telah melihat teks email yang dikirim ke pekerja QA IGN yang terkena dampak tentang perubahan tersebut, yang menyatakan peralihan ke pekerjaan meja penuh waktu terjadi setelah Activision menemukan “tim QA pusat kami lebih efektif pada hari-hari di kantor daripada di tempat kerja. ” Hari kerja jarak jauh. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh kecepatan broadband bisnis, keterlibatan tim secara langsung yang menghasilkan kepatuhan yang lebih cepat, dan akses yang lebih baik ke perangkat di kantor.

Surat tersebut selanjutnya mencatat bahwa perubahan tersebut “mungkin tidak sejalan dengan tujuan pribadi dan profesional setiap orang,” dan menawarkan paket pesangon satu kali dengan gaji minimal 12 minggu, bonus tahun 2023, perawatan kesehatan 12 bulan, dan a pembayaran waktu liburan yang tidak terpakai kepada siapa saja yang berpisah secara sukarela karena… negara. Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa “saat ini tidak ada rencana” untuk melakukan perubahan serupa di tempat lain dalam organisasi.

Saat dimintai komentar, juru bicara Activision memberikan pernyataan berikut mengenai kembalinya ke kantor, yang mencerminkan email yang dilihat oleh IGN:

Setelah kembali ke kantor pada bulan April, kami belajar banyak tentang bagaimana tim kami bekerja dengan lebih baik. Secara khusus, kami telah melihat tim QA kami di Minneapolis, Austin, dan El Segundo bekerja lebih efektif dan efisien secara langsung, berkat peningkatan kecepatan broadband, koordinasi tim yang lancar, dan akses yang lebih baik ke perangkat keras. Hasilnya, kami mengambil keputusan untuk beralih dari jadwal kerja hybrid ke model kantor penuh waktu untuk Activision QA di Minneapolis, Austin, dan El Segundo guna meningkatkan fungsi QA terbaik di kelasnya dan penyampaian terbaik bagi para pemain kami. .

Koalisi buruh ABK merespons

Menyikapi hal tersebut, koalisi buruh ABK Menerbitkan pernyataan Menentang mandat tersebut, menuduh Activision tidak berbuat cukup untuk mendukung pekerja yang ingin mempertahankan pekerjaan mereka saat ini tetapi harus bekerja dari jarak jauh karena berbagai alasan. Kelompok tersebut mengatakan bahwa beberapa staf QA telah berkomunikasi dengan tim residensi Activision sejak saat itu Operasi hibrida dimulai awal tahun ini Dalam upaya untuk mendapatkan akomodasi permanen untuk bekerja dari rumah karena “cacat, masalah keuangan, atau faktor lainnya.” Namun, mereka mengatakan banyak dari permohonan mereka ditolak mentah-mentah, sementara yang lainnya ditawari akomodasi di kantor yang tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka.

READ  Samsung Galaxy F54 mendapat pembaruan Android 14 dan One UI 6.0 di India

Pernyataan tersebut juga mencatat bahwa “banyak karyawan” yang dipekerjakan selama lockdown tinggal “jauh” dari kantor, dan akan merasakan dampak pada keuangan dan keseimbangan kehidupan kerja karena harus bepergian.

Hal ini mengakibatkan beberapa karyawan terpaksa keluar dari perusahaan karena PHK ringan, demikian bunyi pernyataan Aliansi Pekerja ABK. “Kami percaya bahwa menghapus sistem kerja hybrid akan memaksa banyak karyawan meninggalkan perusahaan dan memasuki situasi yang menyedihkan.”

Selain itu, IGN berbicara dengan beberapa karyawan Activision yang menyatakan penolakannya terhadap mandat tersebut. Mandat tersebut “memastikan bahwa kebutuhan karyawan kami yang paling rentan tidak terpenuhi,” kata Pejabat Jaminan Kualitas Kate Anderson kepada kami. Karyawan QA lainnya, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada kami bahwa mereka telah berhasil bekerja jarak jauh selama tiga tahun, namun menghabiskan sebagian besar tahun lalu melalui proses akomodasi Activision untuk mendapatkan hak bekerja jarak jauh karena disabilitas.

Banyak rekan kerja saya khawatir tentang masa depan mereka

“Salah satu nilai perusahaan Activision adalah Champion DE&I, tetapi menerapkan kebijakan kembali ke kantor pada seluruh divisi pada dasarnya tidak adil,” kata mereka. “Sebagian besar tim kami bekerja jarak jauh sepanjang tahun 2021 dan 2022 tanpa masalah, jadi kami telah membuktikan bahwa pekerjaan kami dapat diselesaikan dengan sukses saat bekerja jarak jauh.” Dalam email yang mengumumkan perubahan tersebut, mereka menyatakan bahwa tim “lebih efektif ketika bekerja di tempat, tetapi Korelasi tidak sama dengan sebab akibat. “Saya mohon mereka untuk melihat faktor-faktor lain yang berkontribusi terhadap kesuksesan kami selama setahun terakhir.”

Demikian pula, salah satu penguji QA kami, Andrew Snell, tidak setuju dengan pernyataan perusahaan bahwa bekerja dari kantor adalah alasan kesuksesan Activision baru-baru ini. “Sejak karantina COVID-19, Activision Blizzard King telah mencetak rekor penjualan untuk judul-judul waralaba Call of Duty, termasuk divisi selulernya, sementara sebagian besar tenaga kerjanya diharuskan bekerja sepenuhnya dari jarak jauh.” Sejak April tahun ini, kami telah beroperasi dalam lingkungan hybrid di kantor/bekerja dari rumah yang sangat menguntungkan mereka yang memiliki kebutuhan medis dan keluarga yang bekerja. Dengan keputusan untuk kembali ke kantor secara penuh waktu, banyak rekan kerja saya yang khawatir dengan kondisi mereka. masa depan dan mempertimbangkan pilihan. “Tentang apakah mereka dapat menerima kesepakatan ini atau tidak.”

READ  Sepertinya pengumuman Guilty Gear Strive atau DNF Duel baru akan datang akhir pekan ini

Selain itu, juru bicara Activision memberikan pernyataan berikut mengenai akomodasi sebagai tanggapan atas permintaan komentar IGN:

Kami menanggapi dukungan kami untuk karyawan penyandang disabilitas, kemampuan berbeda, persyaratan kesehatan mental, dan berbagai kebutuhan medis dengan sangat serius. Kami fokus untuk menemukan akomodasi yang sesuai dan masuk akal bagi anggota tim yang menghadapi hambatan dalam menjalankan fungsi penting mereka. Kami dengan hati-hati mengelola semua permintaan dan bekerja dengan individu secara rahasia untuk memahami kebutuhan medis mereka dan memberikan berbagai solusi individu.

Bentrokan terus-menerus dengan Activision Blizzard

Aliansi Pekerja ABK dibentuk pada tahun 2021 sebagai tanggapan atas gugatan yang diajukan di California terhadap Activision Blizzard dengan tuduhan diskriminasi dan pelecehan terhadap karyawan perusahaan. Kelompok ini telah terlibat dalam mengorganisir beberapa pemogokan di perusahaan dan mendukung serikat pekerja bagi pekerja Raven Software QA dan Blizzard Albany. Kelompok ini saat ini berupaya melakukan upaya yang lebih kolektif sehubungan dengan Microsoft, perusahaan induk baru dari Al Ahli Bank Kuwait. – Berjanji pada netralitas serikat pekerja.

Mandat yang bersifat universal akan merugikan kita semua

“Mandat yang bersifat universal merugikan kita semua,” simpul Aliansi Buruh ABK. “Semua pihak dirugikan: perusahaan, produk, pemain, dan yang terpenting, karyawan. Kami berpegang pada tekad kami bahwa keputusan mengenai WFH atau RTO harus dibuat secara individual dengan mempertimbangkan kebutuhan setiap karyawan.”

Tahun lalu, sejumlah perusahaan besar menerapkan mandat kembali ke kantor, sehingga membuat frustrasi karyawan yang telah beradaptasi atau berharap untuk dapat terus bekerja dari rumah. Misalnya, Blizzard diduga membuat “peta krisis” karena eksodus massal karyawan sebagai respons terhadap pengembalian paksa ke kantor, dan masalah lainnya. Dan di Ubisoft Montreal, para pengembang membanjiri papan pesan internal dengan ratusan komentar, banyak di antaranya menyatakan bahwa perusahaan telah melanggar janjinya untuk melakukan pekerjaan jarak jauh secara permanen bagi karyawannya.

READ  Sepertinya pembaruan Pixel Agustus tertunda

IGN juga telah menghubungi perusahaan induk Activision, Microsoft untuk memberikan komentar.

Rebecca Valentine adalah reporter senior di IGN. Punya tip cerita? Kirim ke [email protected].

Cerita ini diperbarui setelah dipublikasikan dengan tanggapan Activision.