Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pejabat itu mengatakan Indonesia akan membutuhkan $ 500 juta untuk kesepakatan penyimpanan penangkapan karbon

JAKARTA (Reuters) – Perusahaan energi utama AS Exxon Mobil Corp mengatakan pada hari Senin bahwa akan membutuhkan biaya sekitar $ 500 juta untuk menggunakan penyimpanan penangkapan karbon (CCS) di Indonesia, seorang pejabat senior perusahaan minyak milik negara Indonesia Bertamina mengatakan pada hari Senin.

Pertamina dan Exxonmobil menandatangani nota kesepahaman selama KTT COP26 pekan lalu untuk melihat cara menggunakan CCS di negara terbesar di Asia Tenggara itu.

“Perkiraan sementara kami untuk kebutuhan investasi, tidak termasuk biaya operasional yang dikeluarkan selama operasi CCS, adalah sekitar $500 juta,” Daniel Barba, wakil presiden senior strategi perusahaan di Fertamina, mengatakan kepada CNBC Indonesia.

Purba mengatakan fasilitas CCS akan diterapkan di dua lapangan migas Indonesia di Jawa Tengah dan Jawa Timur, yakni Lapangan Kundi di Cebu dan Lapangan Sukowati di Bojonegoro.

Seorang juru bicara Exxonmobil tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pertamina dan ExxonMobil perlu membangun pipa gas sepanjang 4 km (2,49 mil) dari Kundi ke reservoir tempat mereka menyuntikkan karbon, dan pipa gas 30 km lainnya dari Sukowati, tambah Burba.

CCS menangkap emisi dan menguburnya di bawah tanah tetapi belum dalam tahap komersialisasi.

Pendukung CCS menganggap teknologi penting untuk membantu memenuhi emisi nol bersih dan membuka produksi hidrogen ekonomi skala besar. Namun, kritikus mengatakan bahwa CCS akan memperpanjang umur bahan bakar fosil yang kotor.

Indonesia, penghasil emisi karbon terbesar kedelapan di dunia, telah menetapkan target emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal.

(Laporan oleh Bernadette Christina Munde; Fatin menulis kepada Anda; Mengedit kotak Martin)