November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia melepaskan langkah selanjutnya dalam tindakan keras terhadap Ukraina

Rusia melepaskan langkah selanjutnya dalam tindakan keras terhadap Ukraina

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

Pihak berwenang Rusia bertujuan untuk memperketat cengkeraman mereka pada Daerah yang dikuasainya di Ukraina Sekarang tampaknya mengarahkan akses internet di sana melalui infrastruktur digital mereka, di mana “kemungkinan” akan “dipantau dan disensor” oleh Moskow, kata pengawas internet global.

Kegiatan yang dilaporkan di wilayah Kherson terjadi beberapa hari setelah dilaporkan bahwa pasukan Rusia telah menggunakan gas air mata dan granat kejut untuk menghancurkan protes pro-Ukraina di jalan-jalan pusat administrasinya.

netblockPada hari Sabtu, perusahaan pemantau internet yang berbasis di London mengatakan telah “melacak pemadaman internet hampir total di seluruh wilayah Kherson yang diduduki di Ukraina selatan, mempengaruhi beberapa penyedia layanan Ukraina termasuk Ukrtelecom, Kyivstar dan Volia.”

Orang-orang terlihat melarikan diri setelah gas air mata ditembakkan pada hari Rabu, 27 April selama demonstrasi pro-Ukraina di Kherson.
(Reuters)

Rusia menginvasi Ukraina: pembaruan langsung

Hari berikutnya, penyedia regional Khersontelecom memulihkan sebagian akses, “Namun, koneksi di jaringan dialihkan melalui Internet Rusia alih-alih ke infrastruktur komunikasi Ukraina, dan sekarang kemungkinan akan tunduk pada peraturan, pengawasan, dan sensor Internet Rusia, ” kata NetBlock.

“Metrik menunjukkan bahwa lalu lintas Kherson Telecom telah dialihkan untuk melewati penyedia Miranda, yang melayani Krimea yang diduduki Rusia, yang pada gilirannya disediakan oleh penyedia hulu Rostelecom di Rusia,” tambahnya.

Orang-orang terlihat melarikan diri dari demonstrasi di Kherson pada hari Rabu, 27 April.

Orang-orang terlihat melarikan diri dari demonstrasi di Kherson pada hari Rabu, 27 April.
(Reuters)

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI FOX NEWS

Ukraina mengaku kehilangan kendali atas sebagian besar wilayah Kherson, menurut Reuters.

Kantor berita menambahkan bahwa pejabat yang ditunjuk oleh Rusia di sana juga mengklaim bahwa bagian dari wilayah tersebut akan mulai menggunakan rubel Rusia sebagai mata uang minggu ini.

READ  Roket menghantam dekat Odessa di Ukraina saat upaya evakuasi baru direncanakan di Mariupol