Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Paus Fransiskus mengatakan seminari-seminari di Italia harus menolak pelamar gay

Paus Fransiskus mengatakan seminari-seminari di Italia harus menolak pelamar gay

Paus Fransiskus telah mengatakan kepada Konferensi Waligereja Italia bahwa laki-laki gay tidak akan diizinkan masuk seminari untuk melatih diri menjadi imam, menurut laporan media Italia.

Perkataan Paus ini mengejutkan banyak orang mengingat keterbukaannya terhadap komunitas LGBT selama masa kepausannya. Fransiskus menjawab dengan ungkapannya yang terkenal, “Siapakah aku ini yang berhak menghakimi?” Ketika ditanya tentang “lobi gay” Vatikan saat dalam perjalanan pulang dari Hari Pemuda Sedunia di Rio de Janeiro pada tahun 2013.

Namun dalam pernyataannya kepada para uskup, Paus mengungkapkan posisi resmi Vatikan sejak tahun 2005 ketika Dewan Pendidikan Katolik, dengan persetujuan Paus Benediktus XVI, mengeluarkan dokumen mengenai masalah ini yang berjudul “Petunjuk mengenai kriteria pembedaan panggilan bagi orang-orang dengan kecenderungan homoseksual ketika diterima di seminari dan ordo religiusDokumen ini kemudian disetujui oleh Paus Fransiskus pada tahun 2016.

Pernyataan itu disampaikan Paus Fransiskus dalam pertemuan tertutup selama 90 menit di Aula Sinode Lama Vatikan dengan lebih dari 200 anggota Konferensi Waligereja Italia pada Senin, 20 Mei lalu.

Sejak awal masa kepausannya, Paus Fransiskus telah berpartisipasi dalam sesi tanya jawab pada pertemuan konferensi dua kali setahun. Masih belum ada teks resmi pernyataan Paus sebelum konferensi Senin lalu. Pernyataan ini dilaporkan untuk pertama kalinya Dagospiasebuah outlet berita yang mengkhususkan diri pada informasi dan berita rahasia, kemudian dilaporkan oleh harian terkemuka Italia, La Repubblica dan Corriere della Sera, tetapi belum dikonfirmasi secara resmi.

Seorang sumber informasi mengatakan, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya Amerika Dia pertama kali mengetahui berita tersebut pada 21 Mei dari tiga uskup Italia yang hadir pada pertemuan tersebut.

READ  Turis Krimea keluar dari situs sistem pertahanan udara Rusia di dekat Yevpatoria

Masalah mengenai homoseksualitas dan para seminaris telah menjadi bahan diskusi selama beberapa waktu oleh konferensi para uskup Italia, dan menurut surat kabar Il Corriere della Sera, pada pertemuan mereka di Assisi November lalu, mereka “menyepakati sebuah dokumen baru yang berjudul Ratio Formationis Sacerdotalis, ” setelah Tahta Suci sepakat untuk mengatur penerimaan dan formasi di mana [Italian] Lembaga-lembaga keagamaan, di mana mereka menyetujui dengan suara mayoritas sebuah amandemen yang mengakui perbedaan antara orientasi homoseksual sederhana dan “kecenderungan mendalam.”

Artinya, surat kabar tersebut melaporkan, “pada dasarnya, seorang gay dapat diterima di seminari jika, seperti halnya kaum heteroseksual, ia memberikan jaminan bahwa ia tahu bagaimana menjalani kehidupan selibat. Implikasinya adalah bahwa hal ini lebih sulit bagi kaum gay karena mereka akan hidup dalam masyarakat khusus laki-laki selama bertahun-tahun.” Namun, seperti yang ditulis oleh surat kabar tersebut, “Paus Fransiskus tampaknya memiliki pandangan yang lebih ekstrem: untuk menghindari masalah seperti ini, kaum homoseksual tidak boleh diterima di seminari. sebuah titik!”

La Repubblica melaporkan hal yang sama, namun menambahkan bahwa dua atau tiga uskup telah mengajukan pertanyaan tentang hal itu dalam pertemuan minggu lalu dengan Paus, dan salah satu dari mereka secara blak-blakan bertanya kepada Paus Fransiskus apa yang harus dia lakukan sebagai seorang uskup “ketika seorang pria gay datang ke gerejanya.” mengetuk pintu.” Dari seminari.” Surat kabar tersebut menulis: “Paus, yang sebelumnya telah menyatakan penentangannya terhadap hal ini di masa lalu [entry]Dia menanggapi dengan cara yang sangat negatif, menekankan bahwa rasa hormat adalah kewajiban setiap orang, apapun orientasi seksualnya.

Menurut surat kabar “La Repubblica”, Paus Fransiskus mengatakan bahwa “penting untuk menetapkan label, dan untuk mencegah risiko bahwa seorang gay yang memilih imamat nantinya akan menjalani kehidupan ganda, terus mempraktikkan homoseksualitas, sambil menderita di waktu yang sama.” Penyembunyian ini.”

READ  Polisi mengatakan jumlah korban tewas akibat gempa Papua Nugini meningkat menjadi tujuh orang

Paus Fransiskus, yang bahasa aslinya adalah bahasa Spanyol, bukan bahasa Italia, dan sering menggunakan bahasa gaul dalam percakapan, mengejutkan para uskup dengan menggunakan kata Italia “frociaggine,” sebuah istilah yang merendahkan untuk “keanehan,” Il Corriere della Sera, La Repubblica dan D’Agospia dilaporkan. “Dalam bahasa Italia. Tidak jelas apakah dia menyadari sifat ofensif dari kata tersebut. Dia dikutip di surat kabar harian utama Italia mengatakan bahwa “ada banyak com.frociaggine Di seminari-seminari.” Berbagai sumber di sini mengatakan bahwa penggunaan kata “frociaggine” oleh Paus adalah sebuah kesalahan langkah di pihak Paus, dan bukan sebuah penghinaan, mengingat sikap Paus yang “Siapakah saya yang berhak menghakimi?” terhadap para pendeta gay.

Vatikan dokumen Itu dikeluarkan pada tahun 2005 dan menyatakan:

[T]Direkturnya, dalam persetujuan dengan Kongregasi Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen, menganggap perlu untuk menyatakan dengan jelas bahwa Gereja, meskipun sangat menghormati orang-orang yang bersangkutan, tidak dapat menerima ke dalam seminari atau ke dalam ordo suci mereka yang mempraktikkan homoseksualitas, menghadirkan kecenderungan atau dukungan homoseksual yang mengakar. Apa yang disebut “budaya gay”.

La Repubblica menunjukkan bahwa pertanyaan ini tampaknya menjadi salah satu agenda salah satu dari sepuluh kelompok belajar yang dibentuk oleh Paus Fransiskus sehubungan dengan Sinode, yang akan mengadakan sesi terakhirnya pada Oktober mendatang. Hasil dari kelompok kerja kemungkinan besar tidak akan siap pada waktunya untuk pertemuan ini, namun mereka masih dapat memberikan masukan.

Koreksi 27 Mei 2024: Karena kesalahan penyuntingan, artikel ini awalnya salah menyatakan bahwa Hari Pemuda Sedunia di Rio jatuh pada tahun 2016.