Juni 16, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kharkiv: Serangan Rusia menewaskan 18 orang di supermarket, serangan paling mematikan yang pernah terjadi di Ukraina dalam beberapa minggu

Kharkiv: Serangan Rusia menewaskan 18 orang di supermarket, serangan paling mematikan yang pernah terjadi di Ukraina dalam beberapa minggu



CNN

Di antara korban tewas terdapat 18 orang, termasuk seorang gadis berusia 12 tahun serangan Rusia Serangan itu menargetkan sebuah supermarket di Kharkiv pada akhir pekan, menjadikannya serangan paling mematikan yang dialami Ukraina dalam beberapa minggu, kata para pejabat regional.

Oleh Sinyhopov, kepala administrasi militer wilayah Kharkiv, mengatakan pada hari Senin bahwa lima orang masih hilang. Ia mengatakan, 48 orang terluka dalam penggerebekan yang menimpa gedung pusat perbelanjaan Epicenter Hypermarket, sementara hampir 200 orang berada di dalamnya.

KharkovKota terbesar kedua di Ukraina, yang terletak dekat perbatasannya dengan Rusia, telah menyaksikan gelombang serangan Rusia dalam beberapa pekan terakhir.

Rekaman kamera keamanan saat serangan terjadi menunjukkan bangunan berguncang, dan seluruh lokasi langsung dilalap asap tebal dan api. Polisi dan saksi menggambarkan setidaknya dua ledakan.

Oleksandr Lutsenko, direktur pusat perbelanjaan Epicenter, mengatakan dia sedang berada di kantornya di lantai dua pada saat terjadi dua ledakan.

“Saya mulai berjalan menyusuri koridor menuju pintu keluar evakuasi, namun saat itu gelap dan seluruh koridor tertutup debu.

“Staf juga pergi. Semua orang meraba-raba, orang-orang saling berpegangan. Kami mendengar langit-langit runtuh.”

Begitu dia keluar, dia melihat hypermarket itu terbakar. Ada asap hitam dimana-mana, dan sulit bernapas. Lutsenko menambahkan bahwa beberapa orang melompat keluar jendela.

Menteri Dalam Negeri Ukraina Ihor Klymenko mengatakan jam-jam setelah serangan itu sangat buruk dan berterima kasih kepada semua orang yang membantu memadamkan api. Gambar dari dalam toko setelah serangan tersebut menunjukkan bangunan tersebut hancur total, dengan stok yang terbakar dan dinding yang runtuh.

Universitas Katolik Ukraina mengatakan bahwa gadis berusia 12 tahun yang tewas itu bernama Maria Mironenko, dan mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa dia meninggal dalam penggerebekan bersama ibunya, Irina, yang merupakan seorang mahasiswa di institut tersebut. Dia menambahkan bahwa ayahnya juga terluka dan menerima perawatan di rumah sakit.

Serhiy Polvinov, kepala departemen investigasi Kepolisian Daerah Kharkiv, mengatakan keluarga tersebut sedang berbelanja ketika ledakan terjadi. Kakak perempuan Maria, Nadia, 20, tidak bersama mereka saat itu, dan dia tidak mengetahui kejadian kematian tersebut sampai ayahnya ditemukan di rumah sakit.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengecam serangan itu sebagai “serangan brutal”, dengan mengatakan bahwa “Rusia dijalankan oleh orang-orang yang ingin menjadikannya sebuah norma – membakar nyawa, menghancurkan kota dan desa, memecah belah masyarakat, menghapus perbatasan negara melalui perang.”

Zelensky, yang berada di Spanyol dalam kunjungan resmi pada hari Senin, mendesak sekutu Ukraina untuk memberikan lebih banyak pertahanan udara.

Dalam pertemuannya dengan Zelensky di Madrid, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez pada hari Senin mengumumkan kesepakatan senjata baru senilai $1,08 miliar ke Ukraina “yang bertujuan untuk memperkuat sistem pertahanan udara” dan melindungi warga dan infrastruktur Ukraina dari serangan Rusia.

“Kami mengirimkan rudal Patriot,” kata Sanchez tentang sistem pertahanan udara buatan Amerika. Dia menambahkan: “Zelensky meminta platform untuk meluncurkan program ini, dan menanyakan berapa banyak yang dapat kami sediakan [Ukrainian] Anda memerlukan pasukan.”

Zelensky dijadwalkan mengunjungi Spanyol awal bulan ini, namun menunda perjalanan tersebut karena serangan Rusia di sekitar Kharkiv dan wilayah lain di Ukraina. Serangan ini tampaknya terus berlanjut, karena Kharkiv diserang secara intensif setiap hari.

READ  Kelompok produsen minyak dalam fokus jelang sanksi Rusia

Amerika Serikat mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan mengirimkan bantuan militer senilai $275 juta ke Ukraina sebagai bagian dari “upaya membantu Ukraina mengusir serangan Rusia di dekat Kharkiv,” menurut Menteri Luar Negeri Antony Blinken.

Diplomat terkemuka AS tersebut mengatakan bahwa gelombang bantuan baru tersebut “memiliki kemampuan yang sangat dibutuhkan” oleh pasukan Ukraina Berjuang untuk mengusir kemajuan Rusia Menuju kota utama timur laut.

Berita tentang bantuan militer baru ini muncul ketika Kementerian Pertahanan Ukraina mengecilkan ekspektasi bahwa pelatih militer Prancis akan segera tiba di Ukraina setelah komentar online dari panglima militer Oleksandr Sirskyi tampaknya menunjukkan bahwa kedatangan mereka di negara tersebut sudah merupakan kesepakatan.

Sirsky menulis di Telegram setelah konferensi video antara dia dan menteri pertahanan kedua negara: “Saya menyambut inisiatif Prancis untuk mengirim pelatih ke Ukraina untuk melatih personel militer Ukraina.” “Saya telah menandatangani dokumen yang memungkinkan pelatih Prancis pertama mengunjungi pusat pelatihan kami dan mengenal infrastruktur serta staf.”

Pernyataan Cirsky tidak memberikan kemungkinan jadwal, namun tampaknya menunjukkan bahwa Prancis siap melakukan perubahan yang sangat penting dalam partisipasi negara-negara NATO dalam perang Ukraina dengan Rusia.

Lebih lanjut memperkuat sentimen ini, Sersky menulis: “Saya percaya bahwa tekad Perancis akan mendorong mitra lain untuk bergabung dalam proyek ambisius ini. Saya berterima kasih kepada Menteri atas dukungan ramah yang ia berikan kepada rakyat Perancis dan bantuan militer dan ekonomi kepada Ukraina untuk mengusir Rusia agresi militer.”

Dalam komentar berikutnya kepada CNN, yang tampaknya bertujuan untuk menurunkan ekspektasi dan mungkin menenangkan sekutu-sekutu utama, Kementerian Pertahanan Ukraina melunakkan nadanya, dengan mengatakan bahwa Kiev telah “menyatakan minatnya untuk menyambut pelatih asing ke Ukraina” sejak konferensi di Paris diadakan pada tahun 2017. Paris. Akhir Februari.

READ  Mengungkap teks terakhir keluarga Amerika-Israel yang dibunuh oleh Hamas

“Kami sedang melakukan diskusi dengan Perancis dan negara-negara lain mengenai masalah ini dan telah memulai dokumen internal untuk mengambil tindakan ketika keputusan sudah dibuat,” demikian kesimpulan pernyataan singkat tersebut.

Kementerian Pertahanan Prancis, dalam komentarnya kepada CNN, menyampaikan pesan serupa mengenai pelatih militer.

“Seperti semua proyek yang dibahas dalam konferensi tersebut, kami terus bekerja dengan Ukraina untuk memahami kebutuhan mereka,” bunyi pernyataan itu.

Pada konferensi Paris, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengemukakan gagasan bahwa pengiriman pelatih militer ke Ukraina adalah salah satu cara sekutu Barat Kiev dapat mengerahkan pasukan di negara tersebut.

Pelaporan tambahan oleh Victoria Butenko dan Daria Tarasova Markina di Kiev dan Xiaofei Xu di Paris