Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Patagonia mengatakan layanan pelanggan kelebihan staf 300% dan meminta karyawan untuk pindah atau keluar

Patagonia mengatakan layanan pelanggan kelebihan staf 300% dan meminta karyawan untuk pindah atau keluar

Selama lebih dari 50 tahun, Patagonia telah mendapatkan reputasinya sebagai salah satu merek paling dihormati di dunia. Selain memproduksi jaket bulu yang banyak digunakan di kantor perusahaan dan penginapan di pegunungan, perusahaan pakaian luar ruangan ini terkenal dengan pernyataannya yang blak-blakan mengenai perubahan iklim dan mendonasikan sebagian penjualannya kepada kelompok lingkungan hidup.

Terlebih lagi, pendekatan sadar Patagonia terhadap bisnis juga diterapkan pada karyawannya. Sejak awal, Yvon Chouinard, pendaki mistis yang berubah menjadi pengusaha yang mendirikan perusahaan, menetapkan jam kerja fleksibel yang memberikan kebebasan kepada karyawan untuk mengejar ombak ketika ombak sedang bagus, atau menjemput anak-anak mereka dari sekolah – semua ini merupakan bagian dari alternatif pendekatan dalam berbisnis yang dijabarkan Chouinard dalam otobiografinya. Biarkan orang-orangku berselancar.

Jadi tidak mengherankan jika langkah tersebut menjadi berita utama ketika Patagonia mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka meminta sepertiga karyawan layanan pelanggannya untuk pindah ke salah satu dari tujuh kota di AS atau berpisah dengan perusahaan tersebut.

Curly Kenna, kepala komunikasi di Patagonia, mengatakan: keberuntungan Tim layanan pelanggannya, yang telah bekerja sepenuhnya dari jarak jauh sejak pandemi, mengalami peningkatan jumlah karyawan sebesar 200 hingga 300% sepanjang tahun lalu.

“Seringkali karyawan hanya bekerja sekitar dua jam sehari,” kata Kenna. Ini tidak baik untuk karir Anda. Ini tidak baik untuk bisnis.”

Perusahaan mulai menguji coba model “hub” tahun lalu, kata Kenna keberuntungan, Hal ini sebagian besar disebabkan oleh tanggapan negatif yang dia terima mengenai pekerjaan jarak jauh.

“banyak [employees] “Mereka kehilangan banyak aspek budaya penting yang berasal dari Patagonia dan karena dekat dengan masyarakat. Mereka juga khawatir tentang transisi karier dan pertumbuhan karier, serta merasa sedikit terisolasi seperti itu.”

READ  Bank dan ekonom mengatakan ekonomi AS mungkin menuju ke resesi tahun depan

Di bawah model baru ini, 90 dari 255 karyawannya akan diminta untuk pindah dalam jarak 60 mil dari kota “pusat” baru – Atlanta, Salt Lake City, Reno, Dallas, Austin, Chicago atau Pittsburgh. Para pekerja diminta untuk mengambil keputusan pada hari Jumat, dan jika mereka memilih untuk pindah, mereka harus dipindahkan paling lambat tanggal 30 September. Perusahaan mengatakan akan membantu membayar biaya transportasi.

Beberapa karyawan mengatakan batas waktu yang diberikan kepada mereka untuk mengambil keputusan tampak terburu-buru dan tidak masuk akal.

“Ini adalah keputusan besar yang harus diambil jika Anda ingin mencabut nyawa Anda dan pergi ke kota lain, dan Anda harus memutuskannya dalam dua atau tiga hari?” Salah satu karyawan berkata kepada Bintang Daerah Ventura, Siapa yang pertama kali mengumumkan keputusannya.

Kenna mengatakan dia memahami mengapa beberapa karyawan merasa kesal, namun pindah ke model hub adalah sesuatu yang Patagonia transparan terhadap karyawannya, dan mengingat masalah kelebihan staf di perusahaan, hal ini bisa terjadi lebih cepat.

“Kami ingin melakukannya dengan sungguh-sungguh, dan kami ingin memastikan ini adalah model yang tepat,” katanya. keberuntungan. “Kami tahu hal ini akan berdampak pada banyak orang, jadi kami menganggapnya sangat serius untuk memikirkan berbagai cara yang bisa kami lakukan untuk menjaga karyawan kami. Jadi menurut saya itu keputusan yang adil, tapi menurut saya itulah jawaban kami yang sebenarnya. “

Kenna juga mengatakan ada beberapa fleksibilitas mengenai batas waktu hari Jumat.

Pada tahun 2023, Patagonia dinobatkan sebagai merek paling bereputasi di dunia, naik dari posisi ketiga pada tahun sebelumnya, menurut Harris Poll on Corporate Reputation tahunan. Itu jatuh ke posisi kedelapan pada tahun 2023. 2024.

READ  Bundel kabel masa depan resmi hadir di sini

Pada tahun 2022, Chouinard dan keluarganya menyumbangkan keuntungan mereka dari perusahaan senilai $3 miliar tersebut, membagi saham perusahaan tersebut menjadi dua dana baru yang dirancang untuk mengatasi perubahan iklim. Sejak restrukturisasi diberlakukan, lebih dari $70 juta telah ditransfer dari perusahaan ke kelompok konservasi dan organisasi nirlaba lainnya, menurut Waktu New York.

“Alih-alih mengeksploitasi sumber daya alam untuk menghasilkan keuntungan bagi pemegang saham, kami malah memutarbalikkan kapitalisme pemegang saham dengan menjadikan tanah sebagai satu-satunya pemegang saham kami,” tulis Ketua Charles Cone dalam sebuah artikel. keberuntungan pendapat.

Namun setelah keputusan perusahaan minggu ini, beberapa karyawan yang terkena dampak mengatakan bahwa sikap perusahaan terhadap karyawan telah berubah.

“Saya rasa perusahaan telah banyak berubah sejak dijual ke Ibu Pertiwi,” kata salah satu karyawan Tertarik pada perdagangan. “Sejak Yvonne pergi, peralihan dari kepedulian terhadap karyawan berjalan lambat.”

Dalam proses restrukturisasi, keluarga Chouinard masih memiliki kendali yang kuat atas perusahaan.

“Faktanya tidak tepat untuk mengatakan bahwa Yvonne telah pergi,” kata Kenna. keberuntungan“Dia akan memberitahumu bahwa dia bekerja lebih keras sekarang dibandingkan sebelumnya.”

“Selama tiga tahun terakhir, kami telah bekerja keras untuk meningkatkan cara kami berkomunikasi dan peduli terhadap masyarakat. Saya sedih mendengar orang-orang berpikir kami melakukan lebih sedikit karena kami bekerja keras untuk berbuat lebih banyak,” katanya.