Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasukan Rusia “menyerah” setelah dikepung di kompleks Vovchansk

Pasukan Rusia “menyerah” setelah dikepung di kompleks Vovchansk

Beberapa ratus tentara Rusia mungkin dikepung oleh pasukan musuh di kota Vovchansk, Ukraina utara, menurut laporan baru-baru ini.

Video yang diposting di media sosial pada akhir pekan tampaknya mendukung klaim bahwa puluhan tentara Rusia telah menyerah kepada Ukraina di wilayah Kharkiv setelah percobaan serangan terhadap fasilitas kimia di Vovchansk.

Rekaman dan laporan tersebut menimbulkan pertanyaan lebih lanjut mengenai keputusan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk membuka front lain di Kharkiv dan prospek yang lebih luas untuk serangan di utara.

Dalam pandangan udara ini, bangunan yang rusak parah berdiri di kota perbatasan Ukraina Vovchansk, di Chuhiv Raion, wilayah Kharkiv, di bawah serangan artileri berat setiap hari pada 20 Mei 2024 di Vovchansk, Ukraina. Ukraina…


Gambar Lipkus/Getty

“Video ini menunjukkan bahwa setidaknya 24 tentara Rusia dijadikan tawanan perang. Sekitar 400 tentara bersembunyi di kompleks tersebut, yang terdiri dari lebih dari 20 bangunan,” Visegrad24, outlet berita pro-Ukraina di Eropa Timur, memposting di situsnya. X pada hari Minggu, 16 Juni. .

“Rusia terjebak di sini tanpa ada kesempatan untuk evakuasi atau bala bantuan,” tulis saluran resmi Batalyon Azovsouth Ukraina di X pada hari Sabtu, menambahkan peta lokasi pabrik kimia.

READ  Israel dan Hizbullah saling baku tembak artileri dan roket

Video itu Minggu Berita Karena tidak dapat memverifikasi secara independen, hal ini akan menambah bobot laporan garis depan mengenai masalah besar yang dihadapi pasukan Putin ketika mereka berupaya menciptakan “zona penyangga” di wilayah utara Ukraina yang berbatasan dengan Rusia.

Postingan seorang blogger Rusia di Telegram pada tanggal 14 Juni tampaknya menunjukkan bahwa sejumlah tentara Rusia telah dikarantina di pabrik perakitan Vovchansk, yang mungkin dikepung oleh pasukan Ukraina.

“Sehubungan dengan Vovchansk, situasi di pabrik perakitan tetap tidak berubah, karena beberapa putra kami tetap terisolasi di dalamnya, tanpa ada cara untuk menembusnya,” blogger Rusia Anatoly Radov, yang juga dikenal dengan akun Motopatriot di Telegram, diduga menulis di postingan yang sudah dihapus.

Blogger tersebut, menurut pembaruan harian dari Institute for the Study of War, kemudian mengklaim bahwa sumber-sumber Ukraina telah melebih-lebihkan dalam postingannya pada tanggal 14 Juni, mengklarifikasi bahwa yang ia maksud adalah laporan garis depan bahwa pasukan Ukraina telah memblokir sementara logistik Rusia di Vovchansk. , bukan karena pasukan Ukraina mengancam akan mengepung… pasukan Rusia.

Saluran dan blogger pro-perang Rusia lainnya juga membantah laporan pengepungan.

Pertempuran sengit dilaporkan terjadi di dalam dan sekitar wilayah Vovchansk ketika Rusia mencoba membangun pijakan di kota Kharkiv, dan blogger lain menyamakan pertempuran tersebut dengan pengepungan berdarah Rusia di Bakhmut dan Avdiivka.

Perkiraan terbaru menunjukkan bahwa Rusia mungkin telah kehilangan sebanyak 20.000 tentara dalam Pertempuran Bakhmut – banyak dari mereka adalah mantan rekrutan pasukan tentara bayaran Wagner – jumlah yang lebih besar dari seluruh kerugian Soviet di Afghanistan pada tahun 1980an.

READ  Di Polandia, di mana batu bara adalah raja, pemilik rumah mengantri berhari-hari untuk membeli bahan bakar

Dalam rekaman yang dipublikasikan Brigade Penyerang ke-3 Ukraina pekan lalu, sekelompok pasukan Rusia tampak muncul dari parit dengan tangan terangkat di atas kepala. Kemudian kelompok tahanan yang sama terlihat duduk di depan kamera dan menjawab pertanyaan tentang dugaan serangan mereka yang gagal.

“Kami mengendarai mobil UAZ untuk melakukan penyergapan, dan kami memasuki sebuah desa di mana kami ditembak; dari sembilan orang, sayalah satu-satunya yang selamat,” kata salah satu tentara.

Tahanan Rusia lainnya mengatakan: “Hanya dalam satu jam, 60 orang terbunuh.”

Vovchansk telah menyaksikan beberapa pemboman terberat dan pertempuran langsung antara pasukan Rusia dan Ukraina sejak serangan panjang dan serangan besar-besaran Moskow terhadap Bakhmut dan Avdiivka di wilayah Donbass, Ukraina.

“Di arah Kharkiv, salah satu pertempuran paling sengit terjadi [Putin’s special military operation] “Itu terjadi, yang bisa dibandingkan dengan Bakhmut dan Avdiivka,” tulis Zhivov Z, blogger Rusia lainnya, di Telegram.

“Angkatan udara kami menyerang musuh dengan lebih dari seratus pesawat FAB [gliding bombs] Per hari. Terutama di area belakang dan konsentrasi pasukan. Ini bagus.

“Kabar buruknya adalah musuh mempunyai banyak bom palu yang dipandu, yang juga merupakan masalah serius untuk melawannya.

Komentator perang Rusia menyimpulkan: “Saya masih menunggu manuver di dekat Kharkiv menjadi rencana brilian Staf Umum untuk melakukan serangan pengalih perhatian.”

Dalam komentarnya baru-baru ini mengenai Front Utara, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengklaim bahwa kerugian Rusia selama serangan terhadap Kharkiv delapan kali lebih besar dibandingkan kerugian Ukraina.

READ  Gambar menunjukkan aktivitas militer Rusia baru di dekat Ukraina

Sementara itu, dalam update resmi Kementerian Pertahanan Rusia SaiD Ukraina kehilangan hampir 12.000 tentara pada minggu pertama bulan Juni.

Minggu Berita Amerika Serikat tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban di kedua pihak, dan menghubungi kementerian pertahanan Rusia dan Ukraina untuk memberikan komentar.