Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar Saham Hari Ini: Sebagian besar saham Asia melemah menjelang laporan utama inflasi AS

Pasar Saham Hari Ini: Sebagian besar saham Asia melemah menjelang laporan utama inflasi AS

BANGKOK (AP) — Saham-saham melemah pada Kamis di sebagian besar pasar Asia menjelang laporan inflasi utama AS yang dijadwalkan pada hari Jumat yang dapat menunjukkan jalan bagi suku bunga.

Indeks turun lebih dari 1% di Tokyo, Hong Kong dan Sydney. Harga minyak dan kontrak berjangka AS juga turun.

Pasar sebagian besar fokus minggu ini pada laporan inflasi pemerintah AS yang akan dirilis pada hari Jumat. Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi, atau PCE, adalah… Federal Reserve Ini adalah ukuran inflasi yang lebih disukai, dan para analis mengatakan investor berada dalam mode menunggu dan melihat setelah data yang beragam baru-baru ini.

Perkembangan terkini mengenai inflasi dapat mempengaruhi keputusan bank sentral mengenai kapan harus mulai memangkas suku bunga, yang masih berada pada level tertinggi dalam lebih dari 20 tahun dan berdampak di seluruh dunia.

Pada perdagangan Asia, serangkaian langkah lain untuk meningkatkan pasar real estat Tiongkok gagal mengangkat sentimen pasar. Indeks Hang Seng Hong Kong turun 1,9% menjadi 17.746,53 poin, sedangkan Indeks Komposit Shanghai turun 0,5%.

Langkah terbaru diambil oleh Beijing, salah satu kota terbesar di Tiongkok, ketika ibu kota Tiongkok tersebut menurunkan tingkat uang muka minimum dan suku bunga hipotek, mulai Kamis.

Pasar bergerak menjauh dari rekor terkini, Seth Sottile dari AP melaporkan.

Kota-kota lain di Tiongkok telah mengambil langkah serupa sejalan dengan kebijakan nasional yang bertujuan untuk menarik pembeli kembali ke pasar yang telah melemah sejak pemerintah menindak pinjaman berlebihan oleh pengembang properti, yang menyebabkan puluhan perusahaan tersebut gagal membayar utangnya. Penurunan ini telah berdampak pada seluruh perekonomian, yang merupakan perekonomian terbesar kedua di dunia.

READ  Tesla, Overstock, Spirit Aero, Boeing, iRobot, FactSet, dan lebih banyak penggerak pasar

Di Tokyo, Nikkei 225 turun 1% menjadi 39,286.97 di tengah kekhawatiran pelemahan lebih lanjut yen Jepang.

Dolar AS diperdagangkan pada 160,43 yen pada Kamis pagi, setelah menembus level 160 pada hari sebelumnya. Para pejabat Jepang telah memperingatkan bahwa mereka mungkin melakukan intervensi di pasar untuk melawan tren ini, yang berdampak positif dan negatif terhadap perekonomian.

Di tempat lain di Asia, indeks S&P/ASX 200 Australia turun 1% menjadi 7,708.10, sementara saham juga turun di Taiwan dan India. Indeks SET di Bangkok melemah, sedangkan saham di Jakarta dan Singapura menguat.

Pada hari Rabu, hari perdagangan yang sebagian besar lemah membuat indeks acuan Wall Street mendekati level tertinggi sepanjang masa yang dicatat minggu lalu.

S&P 500 naik 0,2% menjadi 5,477.90 setelah terombang-ambing antara keuntungan kecil dan kerugian hampir sepanjang hari. Sekitar 65% saham yang tercatat di indeks acuan melemah.

Dow Jones Industrial Average ditutup naik kurang dari 0,1% menjadi 39.127,80, sedangkan Indeks Komposit Nasdaq naik 0,5% menjadi 17.805,16.

Beberapa saham berkapitalisasi besar membantu mengimbangi penurunan S&P 500 yang lebih luas.

Saham Amazon.com naik 3,9%. Kapitalisasi pasarnya melampaui $2 triliun untuk pertama kalinya. Kenaikannya terjadi hanya beberapa hari setelah nilai Nvidia mencapai $3 triliun, dan sempat menjadi perusahaan paling bernilai di Wall Street.

Chipotle naik 0,3% pada hari pertama perdagangannya setelah membagi sahamnya 50-untuk-1.

FedEx membantu mengimbangi kerugian dengan keuntungan sebesar 15,5%. Pengangkut parsel melaporkan hasil kuartal keempat yang dengan mudah melampaui ekspektasi. Rivian Saham Volkswagen naik 23,2% setelah Volkswagen mengatakan akan berinvestasi hingga $5 miliar pada pembuat mobil listrik yang sedang kesulitan tersebut.

READ  Dow berjangka 10 keuntungan besar siap untuk reli pasar

Beberapa perusahaan teknologi besar telah memperoleh kemajuan. Saham Apple naik 2% dan Microsoft naik 0,3%. Nilainya yang besar cenderung sangat mempengaruhi arah pasar.

Investor berharap The Fed akan segera mulai menurunkan suku bunganya, namun upayanya untuk mengendalikan inflasi ke target 2% tidaklah mudah. Wall Street bertaruh pada penurunan suku bunga pada pertemuan bank sentral bulan September.

Perekonomian tetap relatif kuat, meskipun terjadi inflasi dan biaya pinjaman yang lebih tinggi bagi konsumen dan dunia usaha. Namun, pertumbuhan ekonomi melambat, dan konsumen tampaknya menjadi lebih stres dan mengalihkan pengeluaran mereka untuk memenuhi kebutuhan pokok. Wall Street berharap The Fed dapat menurunkan suku bunga sehingga tekanan terhadap perekonomian berkurang sebelum melambat terlalu banyak, namun hal ini juga gagal mencapai tujuannya untuk menurunkan inflasi.

Pada perdagangan lainnya, harga minyak mentah AS turun 21 sen hingga mencapai $80,69 per barel pada perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Minyak mentah Brent, standar internasional, turun 19 sen menjadi $84,28 per barel.

Euro naik menjadi $1,0693 dari $1,0681.

___

Penulis Bisnis AP Damian J. Troyes dan Stan Choi berkontribusi.