Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar beruang membawa "ketakutan dan ketidakpastian" ke Generasi Z. Bagaimana mereka menghadapinya.

Pasar beruang membawa “ketakutan dan ketidakpastian” ke Generasi Z. Bagaimana mereka menghadapinya.

Ella Gupta melakukan investasi pertamanya saat berusia 10 tahun. Dengan bantuan orang tuanya, dia mendapatkan setengah dari pendapatan dari bisnis pembuatan gelang dan berinvestasi di pasar saham. Pada usia 14, Roth membuka IRA, setelah memulai pekerjaan pertamanya membersihkan instrumen gigi. Sekarang, pada usia 17, Gupta menghadapi pasar beruang pertamanya.

Dengan buihnya pasar saham, ada juga peluang untuk membeli saham perusahaan berkualitas tinggi untuk dijual. “Untuk investor yang lebih muda, koreksi pasar atau bahkan pasar beruang dapat bermanfaat untuk sarang telur jangka panjang, jika Anda memiliki disiplin untuk berpegang teguh dan kemampuan untuk membeli lebih banyak ketika pasar sedang dalam keadaan,” kata Greg McBride , kepala analis keuangan di Bankrate. untuk mundur”.

Saham AS belum mengalami bear market jangka panjang sejak krisis keuangan 2008-2009. Sementara generasi investor yang telah dewasa mungkin tidak memiliki pengalaman yang lebih tua, penggagas pasar beruang saat ini memiliki kelebihan yang tidak dapat dibayangkan oleh generasi sebelumnya. Mungkin yang paling penting dari mereka adalah akses tak terbatas ke informasi online, kemampuan untuk menemukan dan mempublikasikannya hampir seketika. Tidak hanya menjamurnya broker online dan situs web investasi yang mendemokratisasikan investasi; Ini telah memungkinkan investor baru dan sebagian besar muda untuk membangun komunitas dan berbagi pengetahuan dengan cara baru.

Gupta menginvestasikan uang yang diperolehnya untuk membuat dan menjual Gelang Rainbow Lom.

Gambar melalui Kate Medley

Lebih dari separuh orang dewasa Generasi Z – mereka yang berusia 18-25 – adalah Sudah investor, dengan 26% diinvestasikan dalam saham individu, menurut Survei Literasi Keuangan Investopedia 2022. Ini akan membuat mereka lebih aktif secara finansial daripada generasi sebelumnya, menurut Investopedia. Generasi Z juga merupakan generasi pertama yang lahir di dunia di mana penggunaan media sosial adalah norma, Artinya, pemikiran investasi mereka sangat dipengaruhi oleh rekan-rekan mereka.

“Pembelajaran peer-to-peer sangat kuat,” kata Gupta, yang juga telah menulis buku untuk rekan-rekannya tentang keuangan dan investasi pribadi.

Responden survei Gen-Z mengatakan bahwa mereka belajar tentang berinvestasi secara online, dengan hanya kurang dari setengahnya yang mengatakan bahwa mereka belajar di YouTube atau melalui video lain. Tentang TikTok kredit ketiga untuk pengetahuan baru mereka. Selama beberapa tahun terakhir, mengikuti saran investasi dari ahli strategi media sosial telah membuahkan hasil. itu Analitik Dari tahun 2006 hingga 2020, lebih dari 30.000 saham di seluruh dunia menemukan bahwa saham dengan sentimen media paling positif mengungguli saham dengan sentimen paling negatif, menurut agregator sentimen pasar MarketPsych.

sebuah pasar alkohol Ini bisa merujuk pada bahaya groupthink, baik di Wall Street maupun di dunia digital. Ini adalah sesuatu yang juga dipelajari oleh Gen Z ketika lubang stok meme jatuh, cryptocurrency crash, dan aset lain yang didorong oleh influencer investasi online sekali lagi. Banyak saham telah disukai tahun lalu di forum online seperti Reddit sejak saat itu.

Ketika dia berusia 14 tahun, Gupta menggunakan sebagian dari penghasilannya untuk membeli kalung mutiara.

Gambar melalui Kate Medley

“Di pasar bull, semua orang terlihat jenius karena mereka seperti, ‘Saya menghasilkan keuntungan yang luar biasa dalam segala hal,’” kata Vivian Tu, pencipta konten literasi keuangan di TikTok. “Dan sekarang, menurut definisi, kami telah mencapai pasar beruang. Orang-orang yang belum mempertimbangkan pro dan kontra akan merasakannya sekarang, yang merupakan waktu yang menakutkan jika Anda kelebihan berat badan di kelas aset berisiko.”

Bahkan investor konservatif menderita kerugian tahun ini, dengan


Standar & Miskin 500

turun sekitar 17%. Survei menunjukkan bahwa investor baru jauh lebih cepat menjual daripada senior mereka yang lebih berpengalaman — tidak seperti dalam banyak kasus yang seharusnya mereka lakukan. Sebuah survei Bankrate menemukan bahwa 73% investor Generasi Z aktif berdagang tahun ini, dibandingkan dengan hanya 28% investor Generasi X, usia 42 hingga 57 tahun, dan 25% Baby Boomers.

Beberapa ahli khawatir bahwa media sosial mungkin bertanggung jawab untuk mempromosikan perilaku investasi yang buruk. “Banyak hal di media sosial adalah saran yang bagus; kata Ann Lister, mantan kepala pensiun di


JP Morgan
.

“Seharusnya pendek dan mudah dicerna, jadi beberapa nuansa hilang.”

Tetapi kekhawatiran tentang perilaku bisnis Gen-Z yang berisiko mungkin juga dilebih-lebihkan. Ada alasan untuk percaya bahwa generasi ini akan lebih konservatif secara finansial daripada pendahulunya, setelah menyaksikan orang tua kehilangan pekerjaan selama krisis keuangan, dan gejolak yang disebabkan oleh pandemi Covid, menurut Konsultan Wells Fargo.

Gupta mengatakan dia tidak panik tentang kemungkinan pasar beruang karena strategi investasinya berkisar pada biaya rata-rata dalam dolar, atau menginvestasikan jumlah dolar tetap secara teratur. Ini juga meneliti perusahaan mana yang akan membeli sahamnya, dan mempelajari laporan keuangan, kondisi bisnis, dan penilaian.

“Ketika saya membeli saham, saya melakukannya dengan tujuan untuk menahannya dalam jangka panjang,” katanya.

Banyak investor pemula tampaknya telah mengasah pensil mereka dalam beberapa bulan terakhir, kata Zoe Barry, CEO platform perdagangan sosial Zingeroo. Dari semua klien yang berdagang di platform Zingeroo, aktivitas investor Gen-Z sangat mencerminkan rekomendasi dari firma riset profesional, katanya, mencatat bahwa hanya sedikit yang masih membeli meme saham gembar-gembor.

Tu, pencipta konten TikTok, setuju. Dia menghitung 1,5 juta pengikut yourrichbff, akun TikTok-nya, dan mengatakan bahwa ketika ketakutan resesi tumbuh, pengikutnya merasa tidak nyaman, membuatnya bersendawa dengan pertanyaan tentang bagaimana lingkungan makroekonomi saat ini memengaruhi mereka.

“Orang-orang membicarakannya seperti kami akan pindah ke bunker kami selama tiga tahun,” katanya.

Saya meyakinkan mereka bahwa ini tidak terjadi.

Menulis ke Sabrina Escobar di [email protected]

READ  Aksi jual awal mendapatkan momentum, dengan Dow kehilangan 700 poin karena kekhawatiran resesi meningkat di Wall Street.