Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar Asia dibuka lebih rendah setelah data harga menghantam Wall Street

Pasar Asia dibuka lebih rendah setelah data harga menghantam Wall Street

Pasar Asia jatuh pada hari Rabu setelah Wall Street turun terbesar sejak Juni 2020 karena sebuah laporan menunjukkan bahwa inflasi telah mempertahankan cengkeraman kuat yang mengejutkan pada ekonomi AS.

Benchmark Nikkei 225 di Tokyo kehilangan 2,8% pada awal perdagangan Rabu, menjadi 27816,58, sedangkan S&P/ASX 200 di Sydney turun 2,5% menjadi 6.834,80. Di Seoul, Kospi kehilangan 2,6% menjadi 2.386,29.

Kontrak berjangka AS lebih tinggi, dengan Dow Jones Industrial Average dan Indeks S&P 500 naik 0,1%. Kontrak berjangka Eropa juga turun.

Pada hari Selasa, Dow Jones kehilangan lebih dari 1.250 poin dan S&P 500 turun 4,3%. Laporan inflasi yang lebih panas dari perkiraan pada hari Selasa membuat para pedagang bersiap untuk Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut, menambah risiko terhadap ekonomi.

Aksi jual besar-besaran tidak menghapus kenaikan pasar selama empat hari terakhir, tetapi mengakhiri kenaikan beruntun empat hari untuk indeks utama AS dan menghapus reli awal di pasar Eropa.

S&P 500 turun 4,3% menjadi 3.932,69. Dow Jones turun 3,9% menjadi 31104,97 dan Nasdaq Composite ditutup 5,2% lebih rendah pada 11633,57.

Harga obligasi juga turun tajam, menaikkan imbal hasil mereka, setelah sebuah laporan menunjukkan bahwa inflasi hanya melambat menjadi 8,3% pada Agustus.bukannya 8,1% ekonom yang diharapkan.

Hasil pada Treasury dua tahun, yang cenderung mengikuti ekspektasi untuk tindakan Fed, naik menjadi 3,74% dari 3,57% pada akhir Senin. Hasil 10-tahun, yang membantu menentukan tren hipotek dan suku bunga pinjaman lainnya, naik menjadi 3,42% dari 3,36%.

Pembacaan yang lebih panas dari yang diharapkan membuat para pedagang bersiap untuk Federal Reserve pada akhirnya menaikkan suku bunga lebih dari yang diharapkan untuk memerangi inflasi.dengan segala konsekuensinya terhadap perekonomian.

READ  Saham berjangka naik karena Wall Street melihat ke depan untuk data inflasi utama

“Saat ini, perjalanan tidak terlalu menjadi perhatian sebagai tujuan,” kata Brian Jacobsen, analis investasi senior di Allspring Global Investments. “Jika The Fed ingin suku bunga naik dan bertahan, pertanyaan besarnya adalah berapa levelnya.

Semua kecuali enam saham di S&P 500 jatuh. Teknologi dan perusahaan dengan pertumbuhan tinggi lainnya telah jatuh lebih banyak daripada pasar lainnya karena mereka dipandang sebagai yang paling rentan terhadap kenaikan suku bunga.

Sebagian besar Wall Street datang hari ini percaya bahwa Fed akan menaikkan suku bunga jangka pendek utamanya sebesar tiga perempat poin persentase pada pertemuannya minggu depan. Namun harapannya adalah inflasi kembali ke level normal setelah mencapai puncaknya pada bulan Juni di 9,1%.

gambar mini video youtube

Perlambatan seperti itu dapat memungkinkan The Fed untuk mengurangi ukuran kenaikan suku bunga hingga akhir tahun ini, dan kemungkinan akan tetap datar hingga awal 2023.

Laporan Selasa menghancurkan sebagian dari harapan itu. Beberapa titik data lebih buruk dari yang diperkirakan para ekonom, termasuk beberapa yang menjadi perhatian khusus Federal Reserve, seperti inflasi di luar harga pangan dan energi.

Garji Chaudhry, kepala strategi investasi di iShares, mengatakan pasar mengasah kenaikan 0,6% pada harga tersebut selama Agustus dari Juli, dua kali lipat dari perkiraan ekonom.

Pedagang sekarang melihat peluang satu dari tiga bahwa Fed akan menaikkan suku bunga acuan dengan poin persentase penuh minggu depan, empat kali langkah biasa. Tidak ada seorang pun di pasar berjangka yang mengharapkan reli seperti itu sehari sebelumnya.

The Fed telah menaikkan suku bunga acuannya empat kali tahun ini, dengan dua kenaikan terakhir sebesar tiga perempat poin persentase. Tingkat dana federal saat ini antara 2,25% dan 2,50%.

READ  Saham berjangka naik setelah rata-rata utama membukukan kerugian minggu ketiga berturut-turut

Harga yang lebih tinggi merugikan perekonomian dengan membuatnya lebih mahal untuk membeli rumah, mobil, atau apa pun yang dibeli secara kredit. Tarif hipotek Ini telah mencapai level tertinggi sejak 2008, menyebabkan industri perumahan menderita. Harapannya adalah bahwa Fed dapat berjalan di atas tali untuk memperlambat ekonomi cukup untuk menghilangkan inflasi yang tinggi, tetapi tidak terlalu banyak sehingga menciptakan resesi yang menyakitkan.

Data Selasa meragukan harapan untuk “pendaratan lunak” semacam itu. Suku bunga yang lebih tinggi juga merugikan harga saham, obligasi, dan investasi lainnya.

Investasi yang dilihat sebagai yang paling mahal atau paling berisiko terkena pukulan paling keras pada tingkat yang lebih tinggi. Bitcoin turun 9,4%.

Ekspektasi lebih banyak kekuatan Fed pada dolar juga membantu menambah keuntungan yang sudah solid untuk tahun ini. Dolar naik terhadap mata uang lain sebagian besar karena Fed menaikkan suku bunga lebih cepat dan dengan margin keuntungan yang lebih besar daripada banyak bank sentral lainnya.

Dolar dibeli 144,59 yen Jepang, naik dari 144,57 yen akhir Selasa. Euro naik menjadi 0,9973 sen dari 0,9969 sen.

Harga minyak naik. Minyak mentah standar AS bertambah 38 sen menjadi $87,69 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu kehilangan 47 sen menjadi $ 87,31 pada hari Selasa. Minyak mentah Brent, standar harga internasional, melonjak 38 sen menjadi $93,55 per barel.

___

Penulis AP Business Stan Choi, Alex Vega, dan Damien J.