September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fed khawatir kekhawatiran saham, yen naik karena petunjuk intervensi Jepang

Fed khawatir kekhawatiran saham, yen naik karena petunjuk intervensi Jepang

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Saham global terjebak di lautan merah pada hari Rabu karena pasar bersiap untuk Federal Reserve AS yang lebih agresif, dengan inflasi yang mengaum dan yen melonjak karena Jepang memberikan sinyal terkuat yang mungkin akan bertindak. Mendukung mata uang yang ditambang.

Yen naik lebih dari 1%, bergerak menjauh dari posisi terendah 24 tahun terhadap dolar, setelah sebuah laporan bahwa Bank of Japan melakukan pemeriksaan suku bunga dalam persiapan nyata untuk intervensi mata uang. Baca lebih banyak

Sementara itu, data AS yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan inflasi inti yang meluas secara global bergema. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

saham eropa (.stoxx) Itu turun 0,3%, turun lebih dari hampir tiga minggu tertinggi yang dicapai sehari sebelumnya, dan FTSE London turun sebanyak 1% meskipun data menunjukkan inflasi Inggris secara tak terduga turun pada Agustus. Baca lebih banyak

Di Asia, Indeks Nikkei Jepang (.N225) Indeks MSCI turun 2,6% dan Indeks MSCI Asia Pasifik terluas di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Itu turun 2,2%. Saham berjangka AS bervariasi sehari setelah penurunan terbesar Wall Street dalam dua tahun.

“The Fed harus melangkah lebih jauh dan ada pemahaman bahwa tingkat puncak sekarang akan di atas 4%,” kata Sima Shah, kepala strategi di Principal Global Investors.

“Ada perasaan bahwa inflasi moderat tetapi data menunjukkan seberapa stabil inflasi dan itu mengharuskan The Fed untuk meningkatkan kecepatan.”

Semua harga pasar uang berada dalam kenaikan suku bunga setidaknya 75 basis poin pada pertemuan kebijakan Fed minggu depan, dengan probabilitas 38% dari kenaikan persentase poin penuh dalam tingkat target dana Fed, menurut alat FedWatch CME.

READ  Saham berjangka jatuh setelah reli teknologi

Probabilitas kenaikan 100 basis poin adalah nol sebelum data inflasi hari Selasa.

Ekspektasi tersebut terus menekan imbal hasil Treasury AS, dengan imbal hasil obligasi dua tahun naik ke level tertinggi 15 tahun di 3,804% di perdagangan London.

jam intervensi

Dolar telah didorong oleh ekspektasi kenaikan suku bunga tajam lebih lanjut, menyebabkan kekhawatiran dari bank sentral utama yang telah melihat mata uang mereka melemah karena mendorong inflasi impor.

Tapi yen naik lebih dari 1% menjadi sekitar 143 per dolar pada laporan bahwa Bank of Japan melakukan pemeriksaan suku bunga dalam kesiapan yang jelas untuk intervensi mata uang.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan intervensi mata uang adalah salah satu opsi yang akan dipertimbangkan pemerintah. Baca lebih banyak

Terakhir kali Jepang melakukan intervensi untuk menopang mata uangnya adalah pada tahun 1998, ketika krisis keuangan Asia menyebabkan aksi jual yen dan arus keluar modal yang cepat.

“Menggunakan decoding dapat membantu memperlambat laju penurunan yen tetapi tidak mungkin mengubah arah kecuali imbal hasil dolar AS dan Australia menurun secara tegas atau Bank of Japan mengubah kebijakan,” kata Christopher Wong, ahli strategi mata uang di OCBC.

Sementara bank-bank sentral utama telah menaikkan suku bunga, Bank of Japan tetap menjadi merpati yang meremehkan dan tahun ini tetap pada sikap yang sangat mudah pada kebijakan moneter.

Di tempat lain, harga minyak sedikit berubah, dengan minyak mentah AS di $87,41 per barel dan minyak mentah Brent di $93,20. Spot gold diperdagangkan pada $1.705 per ounce, naik sekitar 0,2%.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

READ  Saham AS yang meningkat mengambil nafas karena China meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan global

Dilaporkan oleh Dara Ranasinghe. Pelaporan tambahan oleh Stella Keough di Sydney; Diedit oleh Andrew Cawthorne

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.