Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar aset Crypto melemah di Indonesia Apa solusinya?

Jakarta, Indonesia, 27 Oktober 2022 /PRNewswire/ — Industri aset kripto Indonesia Karena perkembangannya, masih menarik perhatian banyak pihak. Dihimpun dari data terbaru dari Badan Pengatur Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Agustus 2022Investor aset kripto telah menembus 16,1 juta nasabah, namun di sisi lain sektor aset kripto juga mengalami penurunan yang cukup signifikan, dimana total nilai transaksi sejak Januari Agustus 2022 Terdaftar di Rp249,3 triliunPenurunan sebesar 56,35% dibandingkan periode yang sama tahun 2021.

Penurunan nilai transaksi aset kripto sejak awal tahun 2022 merupakan dampak dari kondisi ekonomi global, karena kondisi makroekonomi sepanjang tahun kurang baik akibat perlambatan ekonomi. Tantangan Ini telah menyebabkan industri aset kripto mengalami pasar beruang. Menurut Milken Jonathan, pendiri dan CEO Pidocto, kenaikan suku bunga oleh bank sentral Persatuan negara-negara) pasti akan berlanjut menyerap Likuiditas dari berbagai aset dan pivoting dari bank sentral akan terus berdampak. Tapi di tingkat mikro, tarif pajak adalah faktor Indonesia, biaya perdagangan lebih murah di bursa global dan gratis untuk pasangan tertentu. “Dengan tarif pajak, pedagang lokal sulit bersaing dan bisa menyebabkan capital outflow karena kecenderungan berdagang dalam mata uang asing. Untuk itu, pemerintah mungkin mempertimbangkan terlebih dahulu beberapa aturan yang melonggarkan. Dampaknya,” kata Milken. Selain itu, Anggota Kehormatan API dan Dosen Telkom University Dr. Andry AlamsyahS.Si, M.Sc menambahkan, menurut Andrey, “Kondisi bear market adalah kondisi yang berulang dan telah terjadi di masa lalu. Untuk industri kripto, pada saat kondisi bear market, sebaiknya program yang ada fokus pada operasi inti. Jika kondisi pulih, produk yang ditawarkan oleh program akan / layanan akan lebih formal dan matang. Pengembang aset kripto dapat menggunakan situasi pasar beruang ini sebagai berkah tersembunyi untuk melakukan penelitian mendalam untuk membuat peluncuran produk dengan fundamental yang lebih baik.”

READ  Indonesia: Pemantauan Dampak Bahaya Hidrometeorologi (Juli - September (Q3) 2022) - Indonesia

Asih Karnangsih, presiden Asosiasi Blockchain Indonesia (API), mengatakan kondisi pasar yang lesu harus fokus pada langkah-langkah untuk memperkuat ekosistem industri di tingkat nasional. Indonesia Masih ada potensi besar. Oleh karena itu diharapkan pemerintah, pelaku komersial dan seluruh pemangku kepentingan dapat terus berkolaborasi untuk melindungi sektor aset kripto dengan memperbaiki/mengevaluasi kebijakan yang ada seperti sistem penilaian koin atau token yang termasuk dalam Bappebti. Daftar positif hingga peluncuran segera Crypto Asset Exchange”.

Namun, dalam menghadapi beberapa masalah yang belum terselesaikan, Kementerian Perdagangan vide Bappebti Surat Edaran (SE) no. 208/BAPPEBTI/SE/08/2022, yang menghentikan pemberian izin pendaftaran bagi pemohon Pedagang Aset Kripto Fisik Mencurigakan (CPFAK). Melanggar peraturan secara hukum dan menyebabkan kerugian pada CPFAK, yang sudah ada dan yang sedang menjalani proses pendaftaran. Jika Rakyat Lihat industri keuangan berbasis teknologi lainnya, seperti operasi uang elektronik di bawah pengawasan Bank Indonesia dan pinjaman online di bawah pengawasan OJK, dan larangan proses pendaftaran telah dilakukan. Jika Rakyat Ini bisa dijadikan acuan, perkembangan teknologi dan pasar sebenarnya selangkah lebih maju dari undang-undang/peraturan. Di satu sisi, kendala proses perizinan memang bisa dianggap menyelaraskan aturan pelaksanaan dengan kondisi pasar saat ini yang serba tidak pasti untuk melindungi konsumen dan pelaku komersial. Indonesia.

Selain itu, banyak perusahaan yang harus mematuhi Peraturan Bappebti No. 2021. 8 sedang dalam proses pendaftaran sesuai dengan ketentuan s. Pelaku komersial. Hal ini tentu bertentangan dengan sikap pemerintah untuk memperluas peluang investasi dan menciptakan lapangan kerja baru Indonesia.

Sementara itu, Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Suryo Udomodikatakan, “Pajak atas aset crypto PPh 22 akan dimulai pada bulan Juni, yang berarti kita akan mendapatkan bulan ketiga Juni, Juli dan Agustus. Rp125 miliar. PPh adalah 22 Rp 60 miliarIni adalah tingkat keterlambatan 0, 5% untuk PPN Rp 65 miliar,” kata Suryo di markas DGD. Jakarta Selatan, Selasa (4/10/2022). Jumlah ini termasuk pendapatan dari PPh 22 melalui transaksi aset kripto melalui operator perdagangan melalui sistem elektronik (PPMSE) dan/atau setoran sendiri. Dengan kontribusi besar perdagangan aset kripto terhadap pendapatan negara, pemerintah harus segera mencabut larangan tersebut atau, jika perlu untuk mempertahankan larangan tersebut, mengizinkan perusahaan yang mengajukan proses pendaftaran untuk melanjutkan sebelum mengeluarkan larangan tersebut. Proses perizinan. Hal tersebut tentunya dinilai dapat memberikan rasa keadilan kepada pihak-pihak yang beritikad baik mengikuti ketentuan Berba 8/2021.

READ  NVIDIA menandatangani kesepakatan untuk mengembangkan keterampilan AI di Indonesia

Selain itu, peresmian Crypto Asset Exchange belum menjadi isu lain yang sangat penting dalam proses pengaturan dan pengawasan yang dilakukan di bawah Kementerian Perdagangan. Meskipun membangun pertukaran aset crypto sangat mendesak, pertukaran berfungsi sebagai forum untuk mengawasi perdagangan aset crypto. Indonesia, yang semula ditargetkan akan diluncurkan pada akhir tahun 2021. Saat ini calon Crypto Asset Exchange telah terdaftar di Bappebti dan mengikuti Perba 8/2021 dan memenuhi persyaratan substansial yaitu PT Digital Future Exchange (DFX). Direktur DFX Oham Dunggio mengatakan, “Dalam hal produk, kami 100% siap untuk mematuhi persyaratan pelaporan substantif dan teknis. DFX sedang menunggu persetujuan Bappebti untuk sepenuhnya mendukung sektor aset kripto yang berkembang. Indonesia.”

Sementara dari sisi bisnis, Roby, CCO Regu, mengatakan, “Crypto Asset Exchange untuk industri kripto saat ini menjadi masalah besar bagi CPFAK. Mengingat posisi sebagai pedagang aset kripto tidak akan pernah benar, karena ekosistem industri masih belum baik. Lagi pula, tidak ada perusahaan pendukung seperti Crypto Asset Exchange. . Belum diciptakan.”

Melihat keadaan sektor aset kripto IndonesiaIni sedalam kondisi bear market, membutuhkan upaya pemulihan untuk menjaga stabilitas ekosistem perdagangan aset kripto. Indonesia. API dan seluruh ekosistem berharap pemerintah segera merencanakan berbagai langkah tegas dan tindakan cepat terhadap berbagai permasalahan yang ada di sektor aset kripto.

Sumber Associaci Blockchain Indonesia