Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para pejabat telah mengkonfirmasi bahwa beberapa badai magnet akan menghantam Bumi minggu ini

Para pejabat telah mengkonfirmasi bahwa beberapa badai magnet akan menghantam Bumi minggu ini

Matahari melanjutkan perilakunya yang bergejolak, dengan flare dan lontaran massa korona hampir setiap hari sejak pertengahan Januari. Ini berarti bahwa hal yang tak terelakkan telah terjadi: beberapa dari letusan itu telah meledak ke arah umum Bumi, yang berarti bahwa kita berada di beberapa titik. badai matahari.

Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS (NOAA) Kantor Met Inggris memiliki Keduanya mengeluarkan peringatan untuk sedang dan sedang badai geomagnetik selama dua hari ke depan.

Ini tidak berarti kita memiliki sesuatu yang perlu dikhawatirkan; Faktanya, kita sudah terkena serangan ringan dan Sedang Badai geomagnetik selama dua hari terakhir, tercatat di G1 dan G2 pada Pengukur badai matahari lima tingkat.

Level ini menunjukkan bahwa mungkin ada beberapa degradasi pada sinyal radio frekuensi tinggi di lintang tinggi, dan bahwa tindakan korektif mungkin diperlukan untuk satelit karena perubahan awan. Mungkin ada fluktuasi di jaringan listrik dan beberapa pemadaman aktivitas hewan yang bermigrasi. Dan jika kondisinya tepat, satelit bisa dibawa keluar dari langit.

Kita mungkin juga melihat peningkatan di aurora borealis dan aurora australia.

“Ada peluang untuk elips aurora untuk meningkatkan di beberapa titik selama 13 dan 14 Maret sebagai akibat dari dua lontaran massa koronal (CME) dan lubang koronal kecepatan tinggi mencapai Bumi,” Bertemu Kantor disarankan. Pertunjukan cahaya ini dapat dilihat pada garis lintang 55°, di setiap kutub.

(NOAA SWPC)

Badai matahari adalah cuaca luar angkasa yang sangat alami, yang terjadi ketika Matahari kita menjadi lebih aktif. Akibatnya, lontaran massa korona dan angin matahari menyebabkan gangguan pada medan magnet bumi dan atmosfer bagian atas. Saat ini, keduanya sedang terjadi.

READ  Ilmuwan membangkitkan laba-laba mati sebagai robot cakar

CME Ini persis seperti apa yang terlihat. Korona matahari — wilayah terluar atmosfernya — meledak, melepaskan plasma dan medan magnet ke luar angkasa. Jika CME diarahkan ke Bumi, tumbukan balistik matahari dengan medan magnet bumi dapat menyebabkan badai geomagnetik – juga dikenal sebagai badai matahari.

Angin matahari muncul dari “lubang” di korona matahari. Ini adalah daerah plasma yang lebih dingin dan kurang padat di atmosfer Matahari, dengan medan magnet yang lebih terbuka. Area terbuka ini memungkinkan angin matahari keluar dengan lebih mudah, meniupkan radiasi elektromagnetik ke luar angkasa dengan kecepatan tinggi; Jika lubangnya menghadap ke tanah, angin itu bisa bertiup tepat ke arah kita.

Ketika partikel bermuatan dari Matahari menabrak atmosfer Bumi, mereka diarahkan sepanjang garis medan magnet Bumi ke kutub, di mana mereka jatuh ke atmosfer atas dan berinteraksi dengan partikel di dalamnya. Reaksi ini mengionisasi molekul dan membuatnya bersinar; Ini adalah senja.

berdasarkan Prakiraan Aurora borealis dalam cuaca luar angkasa14 dan 15 Maret memiliki level maksimum Kp 6 dan Kp 5 masing-masing di Indeks Kp sepuluh poin dari aktivitas geomagnetik. Ini berarti kemungkinan kuat aurora cerah dinamis dengan kemungkinan aurora korona, jadi ini saat yang tepat untuk mengejar cahaya di langit.

Jika matahari tampak semakin aktif akhir-akhir ini, itu karena memang demikian. Bintang kita melewati siklus aktivitas 11 tahun, dengan puncak dan palung yang terlihat, yang dikenal sebagai maksimum Matahari dan minimum Matahari. Solar minimum terjadi, ketika medan magnet matahari berada pada titik terlemahnya, ketika kutub magnet matahari berganti posisi. Solar minimum terbaru terjadi pada Desember 2019.

Artinya, saat ini kita sedang mendaki ke arah maksimum matahari, ketika medan magnet matahari berada pada titik terkuatnya. Karena medan magnet Matahari mengontrol aktivitasnya, ini berarti kita akan melihat peningkatan bintik matahari, jilatan api matahari, dan CME. (Bintik matahari adalah daerah sementara dari medan magnet kuat yang terbentuk ketika medan magnet matahari terjerat.)

READ  Tonton tarian bulan purnama lebih dari setahun dalam video selang waktu yang menakjubkan

Maksimum matahari akan terjadi pada Juli 2025. Sulit untuk memprediksi seberapa aktif siklus tertentu, tetapi ada bukti yang menunjukkan bahwa kita mungkin memasuki siklus terkuat yang pernah tercatat.

Badai matahari yang lebih kuat dapat menyebabkan masalah yang lebih serius, jadi semoga bintang kita tetap tidak menonjolkan diri.