Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Astronot secara tidak sengaja menjatuhkan tas instrumennya saat berjalan di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Astronot secara tidak sengaja menjatuhkan tas instrumennya saat berjalan di Stasiun Luar Angkasa Internasional

Perkiraan waktu membaca: 2-3 menit

CAPE CANAVERAL — Astronot NASA Yasmine Moghbeli dan Loral O’Hara merayakan perjalanan luar angkasa pertama mereka bulan ini dengan tas perkakas yang dibiarkan mengambang di luar angkasa.

Duo ini menyelesaikan pekerjaan pemeliharaan di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam enam jam 42 menit, menurut badan antariksa.

Perjalanan luar angkasa tanggal 1 November menyaksikan Moghbeli dan O’Hara menyelesaikan pekerjaan pada panel surya di stasiun tersebut, yang melacak matahari, tetapi mereka tidak memiliki cukup waktu untuk melepas dan menyimpan kotak elektronik komunikasi. Duo ini meninggalkan misi ini untuk perjalanan luar angkasa di masa depan, dan sebagai gantinya melakukan evaluasi tentang bagaimana misi tersebut dapat dicapai.

Selama misi berjam-jam tersebut, sebuah tas peralatan ditemukan oleh mereka dan “hilang”, dan ditemukan oleh pengontrol penerbangan menggunakan kamera eksternal Stasiun Luar Angkasa Internasional, kata NASA. Untungnya, peralatan tidak diperlukan untuk sisa misi mereka.

NASA mengatakan dalam blog resminya: “Mission Control menganalisis jalur tas dan menentukan bahwa risiko terhubung kembali dengan stasiun itu rendah dan bahwa awak di dalamnya dan stasiun luar angkasa aman tanpa diperlukan tindakan apa pun.”

Cara melihat tas perkakas dari tanah

Menurut EarthSky, sebuah situs web yang melacak peristiwa kosmik, perangkat tersebut saat ini mengorbit Bumi di depan Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan kemungkinan akan diamati dari Bumi menggunakan teleskop selama beberapa bulan ke depan hingga hancur di atmosfer planet kita.

Ini bukan pertama kalinya seorang astronot kehilangan perlengkapannya di luar angkasa. Pada tahun 2008, tas Piper Heidi Stefanyshyn melayang saat dia sedang membersihkan dan melumasi roda gigi pada sambungan putar yang rusak. Perjalanan luar angkasa pada tahun 2006 menyaksikan astronot Pierce Sellers dan Michael Fossum kehilangan sendok berukuran 14 inci saat menguji cara untuk memperbaiki pesawat ulang-alik.

READ  Galaksi spiral tertua yang diketahui terlihat dengan riak seperti genangan air dalam studi astronomi untuk pertama kalinya: ScienceAlert

Sampah luar angkasa, seperti benda-benda tersebut, merupakan material buatan yang mengorbit Bumi namun sudah tidak berfungsi lagi. Bisa berupa apa saja, mulai dari serpihan kecil cat hingga bagian yang dibuang saat peluncuran roket.

Pada September 2023, Badan Antariksa Eropa memperkirakan 35.290 objek telah dilacak dan dikatalogkan oleh berbagai jaringan observasi luar angkasa, dengan total massa objek yang mengorbit Bumi mencapai lebih dari 11.000 ton.

Cerita ilmiah terkini

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda