Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para menteri pertahanan AS dan China berdiri teguh di Taiwan dalam pertemuan pertama

Para menteri pertahanan AS dan China berdiri teguh di Taiwan dalam pertemuan pertama

  • Para menteri pertahanan bertemu di Singapore Security Summit
  • Kedua belah pihak menyoroti kebutuhan untuk meningkatkan hubungan
  • Perpecahan atas Taiwan, Ukraina dan Laut Cina Selatan tetap ada

SINGAPURA (Reuters) – Para menteri pertahanan China dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan tatap muka untuk pertama kalinya pada hari Jumat, dengan kedua belah pihak dengan tegas berdiri menentang pandangan mereka tentang hak Taiwan untuk memerintah sendiri.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan Menteri Pertahanan China Jenderal Wei Fengyi bertemu di sela-sela KTT keamanan Dialog Shangri-La di Singapura selama sekitar satu jam, dua kali lipat dari waktu yang ditentukan sebelumnya.

Pertemuan tatap muka pertama Austin dan Wei terjadi ketika Presiden AS Joe Biden berusaha menghabiskan lebih banyak waktu untuk masalah keamanan Asia setelah berbulan-bulan berfokus pada invasi Rusia ke Ukraina. Kedua menteri pertahanan berbicara melalui telepon pada bulan April.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Meskipun kedua belah pihak mengatakan mereka ingin mengelola hubungan mereka dengan lebih baik, Beijing dan Washington tetap terpolarisasi atas banyak situasi keamanan yang bergejolak, mulai dari kedaulatan Taiwan hingga aktivitas militer China di Laut China Selatan dan invasi Rusia ke Ukraina.

Setelah pertemuan itu, para pejabat China dan AS menyoroti keramahan tindakan itu sebagai tanda bahwa mereka dapat membantu membuka pintu bagi lebih banyak kontak antara kedua militer.

Namun, tidak ada bukti adanya terobosan dalam menyelesaikan sengketa keamanan yang sudah berlangsung lama.

Wei mengatakan pembicaraan “berjalan lancar”. Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan China kemudian mengatakan bahwa Wei menegaskan kembali posisi konsisten Beijing di Taiwan, yang merupakan bagian dari China.

READ  Ukraina mengatakan kapal Rusia yang membawa gandum Ukraina disita oleh Turki

“Tentara Pembebasan Rakyat China tidak akan punya pilihan selain berperang dengan biaya berapa pun dan menghancurkan segala upaya kemerdekaan Taiwan dan menjaga kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” kata juru bicara itu.

Sebuah pernyataan AS yang dikeluarkan setelah pembicaraan mengatakan Austin meminta China untuk “menahan diri dari tindakan destabilisasi lebih lanjut” di Taiwan.

Ukraina

Seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan sebagian besar pertemuan yang berfokus pada Taiwan dan Austin menegaskan kembali bahwa posisi Washington di Taiwan tidak berubah, sambil mengkritik agresi militer China.

“Amerika Serikat memiliki keprihatinan besar tentang peningkatan perilaku PLA, terutama perilaku tidak aman, agresif dan tidak profesional, dan khawatir bahwa PLA mungkin berusaha mengubah status quo melalui perilaku operasionalnya,” kata pejabat itu setelah pertemuan.

Amerika Serikat adalah pendukung dan pemasok senjata internasional paling penting bagi Taiwan, dan sumber pertikaian berkelanjutan antara Washington dan Beijing.

China, yang mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai wilayahnya sendiri, telah meningkatkan aktivitas militernya di dekat pulau itu selama dua tahun terakhir, sebagai tanggapan atas apa yang disebutnya “kolusi” antara Taipei dan Washington.

Sebuah jet tempur China secara berbahaya mencegat sebuah pesawat pengintai militer Australia di Laut China Selatan pada bulan Mei dan militer Kanada menuduh pesawat tempur China mengganggu pesawat patrolinya sambil memantau operasi penghindaran sanksi Korea Utara.

Pertemuan antara Austin dan Wei juga menyentuh isu-isu lain, termasuk komunikasi krisis dan invasi Rusia ke Ukraina.

Selama pertemuan itu, Austin “sangat tidak menyarankan” China untuk memberikan dukungan material kepada Rusia untuk perang. Sebagai tanggapan, juru bicara Kementerian Pertahanan China mengatakan bahwa mereka tidak memberikan bantuan militer kepada Rusia.

READ  Pemimpin Turki menentang mengizinkan Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO

Washington memperingatkan tahun ini bahwa Beijing tampaknya siap membantu Rusia dalam perangnya melawan Ukraina.

China tidak mengutuk serangan Rusia atau menyebutnya sebagai invasi, tetapi mendesak solusi yang dinegosiasikan.

Hubungan antara Beijing dan Moskow telah menguat dalam beberapa tahun terakhir, dan pada bulan Februari kedua belah pihak menandatangani kemitraan strategis yang luas yang bertujuan untuk melawan pengaruh AS, dan mengatakan mereka tidak akan memiliki “bidang kerja sama terlarang”.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan) oleh Idris Ali dan Chen Lin; Diedit oleh Raju Gopalakrishnan dan Joe Brook

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.