September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para Kardinal Gereja Katolik di Vatikan bertemu dengan Paus Fransiskus

Para Kardinal Gereja Katolik di Vatikan bertemu dengan Paus Fransiskus

Penangguhan

VATICAN CITY – Para Kardinal Gereja Katolik berkumpul di Roma untuk serangkaian acara resmi yang dimulai Sabtu ketika Paus Fransiskus mempromosikan 20 pendeta baru ke klub eksklusif mereka. Agenda berikutnya adalah diskusi dua hari, mulai Senin, tentang reformasi konstitusi Vatikan.

Tapi sama pentingnya, ada agenda informal.

Para kardinal perlu saling mengenal, karena setiap kali Fransiskus mengundurkan diri atau meninggal, mereka harus memilih penggantinya dari antara barisan mereka. Mengingat kelangkaan pertemuan semacam itu, ini adalah salah satu kesempatan terbaik mereka untuk berkumpul, meningkatkan skala satu sama lain, dan membentuk opini tentang arah masa depan Gereja Katolik.

“Itu bukan pilihan [call]”Tetapi kami membutuhkan momen ini,” kata Kardinal Cristóbal Lopez Romero, Uskup Agung Rabat, Maroko, yang lahir di Spanyol. Cepat atau lambat, kita harus memilih paus berikutnya. Jadi kita perlu mendengar satu sama lain, untuk saling mengenal.”

Vatikan mengatakan 197 dari 226 kardinal dunia tiba di Roma minggu ini – proporsi yang luar biasa, mengingat usia lanjut anggota kelompok itu. (Hanya kardinal yang berusia kurang dari 80 tahun—saat ini, 132 orang—yang memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam konklaf yang memilih paus.)

Meskipun para kardinal umumnya bertemu dalam jumlah besar di Vatikan setiap kali Paus Fransiskus membuat anggota baru – yang dia lakukan delapan kali selama kepausan – tidak ada sinode, seperti diketahui, pada tahun 2021. Kehadiran pada tahun 2020 dibatasi oleh pandemi. Akibatnya, ini adalah pertemuan besar pertama para kardinal sejak 2019, saat titik akhir kepausan Fransiskus tampaknya merupakan ide yang sangat jauh. Beberapa pengamat gereja mengatakan kita harus kembali lebih jauh — ke 2015 — untuk menemukan momen ketika para kardinal muncul dalam jumlah yang sama di Vatikan.

READ  Komentar Biden tentang Taiwan tergantung di atas dengan para pemimpin Jepang, India dan Australia pada hari terakhir perjalanan Asianya

Dalam waktu empat bulan, Fransiskus telah menginjak usia 86 tahun, usia yang hanya dicapai oleh paus lain sejak abad ke-19: Leo XIII, yang masih duduk di usia 93 tahun pada tahun 1903. Meskipun kesehatannya konsisten di sebagian besar kepausan Tahun lalu, dia menjalani operasi usus besar dan mengatakan dia masih mengalami “efek” sisa dari anestesi umum. Dan baru-baru ini dia lebih banyak menggunakan kursi roda karena sakit lutut. Meskipun tidak ada masalah yang mencegahnya untuk memerintah Gereja, peristiwa itu memang mengingatkan akan rapuhnya usia tua dan mungkin Pertanyaan intensif tentang umur panjangnya.

Francis mengatakan bulan lalu bahwa “pintunya terbuka“Untuk pensiun jika kesehatannya tidak memungkinkan untuk menjalankan gereja. Tapi dia mengatakan dia belum mencapai titik itu.

“Ini tidak berarti bahwa lusa saya tidak akan mulai berpikir [about it]”Benarkah?” kata Francis. “Tapi untuk saat ini, sejujurnya tidak.”

Di masa awal Gereja, Fransiskus diharapkan untuk terus melayani sampai kematiannya. Namun pengunduran diri mengejutkan Paus Benediktus XVI pada tahun 2013 telah menciptakan alternatif bagi paus kontemporer.

Paus Benediktus, dalam kesendiriannya yang sudah pensiun, tampak menentang Paus Fransiskus

Ketika Francis meninggalkan pekerjaan itu, ada banyak pertanyaan penting yang dihadapi para kardinal yang akan memilih penggantinya. Yang pertama adalah apakah mereka akan mencari pengganti yang memiliki visi yang sama dengan Fransiskus untuk gereja yang lebih inklusif. Francis, lebih dari sembilan tahun dalam masa jabatannya, membantu meningkatkan kemungkinan skenario seperti itu, karena pengangkatannya sekarang mewakili 63 persen dari kardinal usia pemilih, menurut statistik Vatikan. Namun, pertemuan rahasia diketahui tidak dapat diprediksi. Tidak semua kardinal yang dipilih oleh Fransiskus memiliki pandangan yang sama tentang dunia. Dukungan dari para kardinal yang dipilih oleh para pendahulu mereka yang lebih konservatif, Benediktus dan Yohanes Paulus II, akan terus menjadi penting bagi setiap paus di masa depan untuk mencapai ambang batas dua pertiga.

READ  Sebulan setelah serangan Rusia di Ukraina, pemerintah dan pengunjuk rasa menargetkan kapal pesiar oligarki

Pertanyaan lain menyangkut geografi – apakah paus berikutnya akan menjadi non-Eropa. Sebelum Fransiskus, seorang Argentina, Gereja telah memilih paus Eropa lebih dari 1000 tahun berturut-turut. Tetapi ketika gereja layu di Eropa, jantung geografisnya bergeser ke tempat-tempat seperti Amerika Latin dan Afrika. Fransiskus, dengan para kardinalnya dipilih sendiri selama bertahun-tahun, membuat badan pemilih potensial menjadi kurang Eropa. Gelombang terakhir para Kardinal mewakili tempat-tempat Fransiskus seperti Timor Timur, Kolombia, dan Nigeria.

Pada hari Senin, para kardinal akan mengadakan pembicaraan dua hari tentang konstitusi baru untuk Vatikan, yang diterbitkan pada bulan Maret dan menandai reorganisasi birokrasi gereja. Tapi ada juga banyak waktu untuk persaudaraan. Waktu mereka di Roma bertepatan dengan penutupan kota pada bulan Agustus, ketika orang-orang Romawi pindah dari kota ke pegunungan dan pantai, dan banyak kafe dan restoran tutup. Jalan-jalan di sekitar Vatikan dipenuhi dengan campuran kelompok wisata dan uskup berpangkat tinggi.

Lopez Romero, dalam sebuah wawancara, mengatakan bahwa dia sudah punya waktu untuk makan malam dengan Kardinal Guinea Robert Sarah dan berdoa bersamanya. Kardinal termuda, Giorgio Marengo, 48, seorang Italia yang telah bertugas di Mongolia selama bertahun-tahun, mengatakan harapannya untuk hari-hari mendatang adalah “sangat mendasar” – untuk mengenal kardinal lain lebih baik.

“Anda memiliki orang-orang yang berasal dari gereja-gereja yang dianiaya,” kata Marengo. “Saya harap hari-hari ini Anda akan membantu saya belajar. [from them]. “