Juli 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para inovator membersihkan budidaya dan pengolahan rumput laut berbasis kolam di Indonesia

Budidaya Gracilaria populer di Indonesia, namun mungkin mencapai batas ekologis

© Sambung Asa

Berasal dari rumput laut merah seperti Gracilaria Dan Gelidium, agar-agar sering digunakan pada makanan yang dipanggang seperti donat, jeli, dan jenis makanan ringan lainnya. Ini adalah bahan dasar yang umum untuk startup bioplastik rumput laut, banyak di antaranya berharap untuk segera mengembangkannya.

Menurut salah satu produsen agar-agar Indonesia, sentimen pasar positif: “Volume meningkat di pasar tradisional kami di Eropa Barat dan Jepang. Kami juga melihat peningkatan permintaan dari pasar negara berkembang seperti Turki, Polandia, India dan Malaysia.

Namun, direktur perusahaan prihatin. “Pembuatan agar-agar menghasilkan banyak limbah. Ketika kami memulai pabrik kami beberapa dekade yang lalu, tidak ada seorang pun di sekitar. Residunya dapat disebar antar lahan dan didistribusikan ke petani sebagai pupuk. Sekarang pabrik kami dikelilingi oleh rumah-rumah. Kami tidak punya pilihan.


Kekurangan waktu? Simak ringkasan singkat artikel ini di sini

Air adalah masalah lainnya. Produksi satu kilogram agar-agar menggunakan ratusan liter air bersih, dan kelangkaan air kini menjadi kenyataan yang berulang bagi masyarakat di sekitar pabrik selama musim kemarau.

Terakhir, peraturan Uni Eropa menjadi semakin ketat, direktur perusahaan Agar menjelaskan: “Jika kami dapat membuktikan bahwa rumput laut kami dibudidayakan secara berkelanjutan, pembeli akan bertanya kepada kami dari mana rumput laut tersebut berasal. Kami tidak bisa melakukan itu, kami membeli dari perantara; Berurusan dengan ratusan petani kecil sangatlah rumit bagi kami. Dan bagaimana mereka membuktikan bahwa mereka tidak menggunakan pupuk kimia? Mereka semua menggunakannya.

Ketika persoalan seputar limbah, air, dan peraturan semakin menumpuk, para inovator mulai mencari solusi alternatif.

Budidaya rumput laut Gracilaria.

Petani Gracilaria yang inovatif mengubah cara produksi rumput laut.

Budidaya kolam berkelanjutan

Di pesisir utara Jawa Barat, Sambung Asa Tambak udang yang terbengkalai sedang direhabilitasi. Seperti yang dijelaskan oleh salah satu pendiri Yudhisthira Viriyavan: “Budidaya ikan dan udang secara intensif – dengan hingga 60 persen pakan terbuang – telah menurunkan kualitas air secara signifikan di wilayah ini. Daya dukung lahan untuk budidaya perikanan sudah tidak ada lagi; hanya rumput laut dan tanaman keras, rendah Ikan bernilai tinggi seperti nila dapat bertahan hidup di sini. Kami percaya bahwa dengan menanam rumput laut secara bertanggung jawab, kita dapat meningkatkan kembali kualitas air, yang akan mengembalikan lapangan kerja di daerah tersebut.

Sambung Asa melakukan budidaya bersama untuk menghindari kebutuhan pupuk Gracilaria Dengan ikan bandeng. Yang lebih penting lagi, perusahaan menganjurkan pendekatan yang didukung data dengan pengukuran rutin untuk menggantikan sistem naluri yang ada saat ini. Veeryawan melihatnya sebagai berikut: “Budidaya spons tidak membutuhkan peralatan yang mahal. Tapi mengapa itu tidak berfungsi dengan baik? Seringkali kurangnya pengetahuan tentang apa yang terjadi di dalam air. Ada kesenjangan data. Itulah yang sedang kami coba bangun saat ini.

Petani rumput laut Gracilaria di Indonesia.

Sambung Asa menggunakan sistem budidaya perikanan terpadu untuk menghindari kebutuhan pupuk

© Sambung Asa

Ide-ide baru tentang pemrosesan

Di sisi implementasi, startup asal Australia Uluvu
Mereka sedang berupaya membangun pabrik pertama yang memproduksi alternatif plastik Gracilaria Rumput Laut di Sidorjo. Uluvu menggunakan fermentasi air garam untuk menghindari masalah limbah dan air yang dihadapi oleh pengolah rumput laut generasi pertama. Salah satu pendiri Julia Reiser menjelaskan: “Daripada mencuci rumput laut dengan air bersih dan mengeringkannya, kita bisa merendam rumput laut lalu mengekstraknya sesuai kebutuhan. Kami tidak menggunakan bahan kimia atau pelarut apa pun dalam prosesnya, semuanya berbahan dasar air. Lalu kami memberikan gula rumput laut kepada mikroba kami, menciptakan polimer alami yang menggantikan plastik fosil namun tetap dapat terurai secara hayati.

Sebuah startup bioplastik yang berbasis di Jakarta Ijo
Pendekatan serupa dilakukan dengan menggunakan pencucian air garam dan mikroorganisme. Menurut salah satu pendiri Rahadian Devanga, perbedaannya adalah modal. Bioteknologi di Indonesia belum dipahami oleh investor lokal. Investor asing menganggap Indonesia terlalu berisiko. Jadi, kami membuat produk makanan rumput laut sendiri dan membungkusnya dalam kemasan rumput laut dan memakannya dengan peralatan makan berbahan dasar rumput laut sendiri. . Sangat mudah untuk menghasilkan pendapatan dan tumbuh secara organik di sana.

Membawa Agar ke arah yang baru

Didirikan oleh Lino Paravano Biokoloid Jawa
Berfokus pada agar-agar dan karagenan inovatif pada tahun 2008, yang membedakannya dari produksi massal Tiongkok yang murah. Ia berpendapat bahwa pengolah rumput laut di Indonesia pada akhirnya harus beralih dari ekstraksi agar-agar dan memanfaatkan nilai gizi dari biomassa rumput laut utuh, yang memiliki manfaat tambahan dalam mengurangi limbah dan penggunaan bahan kimia.

“Sulit untuk bersaing dengan hidrokoloid fermentasi sintetik seperti permen karet kellen dan permen karet xanthan dalam hal biaya dan kondisi yang terkendali,” kata Paravano. “Tentu saja, saat ini agar-agar dan karagenan masih memiliki keunikannya masing-masing. Namun banyak uang yang digelontorkan untuk bahan sintetis ini, dan saya yakin suatu saat mereka akan mampu menggantikan agar dan karagenan.

Java BioColloid sudah menjual serat pangan dan texturizer tanpa E-number yang tidak mengandalkan ekstraksi melainkan menggunakan rumput laut utuh. Penelitian sedang dilakukan untuk memproses rumput laut sepenuhnya tanpa bahan kimia, yang memungkinkan perusahaan mempertahankan semua nutrisi dan memperoleh sertifikasi organik.

Paravano menyimpulkan: “Dalam 20 tahun, saya tidak melihat kita berhasil. Kami memproduksi makanan utuh berbahan dasar rumput laut siap saji.

READ  Tesla mengincar pabrik kendaraan listrik Indonesia selanjutnya